SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

15 tahun setelah pemutaran perdana iPhone, Apple mulai merakit bagian-bagian untuk proyek besar berikutnya untuk merevolusi industri

ARKit 2 Apple membantu pengembang membangun aplikasi dan game augmented reality

Hampir 15 tahun setelah iPhone memicu revolusi smartphone, Apple sedang menyusun bagian-bagian yang diharapkan akan menjadi perangkat pengubah industri berikutnya: headset yang memadukan dunia digital dengan dunia nyata.

Perusahaan telah merekrut sutradara Hollywood seperti Jon Favreau untuk mengembangkan konten video untuk Headphone diperkirakan akan memasuki pasar tahun depan, menurut tiga orang yang mengetahui proyek tersebut. Favreau, produser eksekutif Planet Prasejarah di Apple TV+, bekerja untuk menghidupkan dinosaurus seri ini di headphone, yang Mereka terlihat seperti sepasang kacamata ski dan dimaksudkan untuk memberikan pengalaman virtual dan augmented reality.Orang-orang ini menunjukkan.

Secara terpisah, pada konferensi pengembang tahunan pada hari Senin, Apple berencana untuk mengungkap perangkat lunak yang memungkinkan aplikasi untuk menambahkan fitur kamera dan audio baru, meletakkan dasar untuk Antarmuka bebas genggam yang dapat dinavigasi pengguna menggunakan headsetMenurut dua orang yang akrab dengan proyek dan dokumen yang dia tinjau Waktu New York.

Juru bicara Apple Trudy Mueller menolak mengomentari proyek masa depan. Seorang juru bicara Favreau tidak dapat berkomentar.

Proyek headphone akan membawa Apple ke kompetisi yang muncul untuk menentukan masa depan realitas campuran. Microsoft, Google, dan Meta Corporation, perusahaan induk Facebook, sedang dalam berbagai tahap pengembangan perangkat lunak dan perangkat keras Lingkungan di mana gambar digital 3D dan dunia fisik hidup berdampingan.

Tahun lalu, CEO Meta Mark Zuckerberg menjatuhkan Facebook sebagai nama perusahaannya dan berjanji untuk menghasilkan konsep yang dikenal sebagai metaverse, di mana dunia online, virtual, dan nyata bertemu di dunia baru. Dia dan yang lainnya percaya itu bisa menjadi gelombang komputasi berikutnya, menggantikan era smartphone yang didominasi oleh perangkat lunak iOS Apple dan Android Google, sama seperti platform ini mengikuti dekade Windows dan Macintosh.

READ  Samsung sedang mempersiapkan Galaxy Chromebook Go sebagai alternatif anggaran potensial untuk Galaxy Chromebook 2

“Ini adalah perbatasan berikutnya,” kata Carolina Milanesi, seorang analis teknologi di Creative Strategies, sebuah perusahaan riset teknologi. “Bagi Apple, ini tentang pengalaman komputasi baru, peluang untuk melibatkan konsumen dengan perangkat, dan pengalaman baru berdasarkan apa yang telah mereka lakukan dengan konten.“.

Hal ini diperkirakan akan membayangi bisnis realitas campuran selama konferensi Apple pada hari Senin, yang sebagian besar akan dikhususkan untuk sistem perangkat lunak perusahaan yang ada. Apple juga dapat mengumumkan MacBook Air yang didesain ulang dengan bezel yang lebih tipis di sekitar layarnya dibandingkan dengan model saat ini dan prosesor yang ditingkatkan, menurut analis.

Pengembangan konten dan alat perangkat lunak realitas virtual Apple sangat penting untuk menciptakan pengalaman yang masuk akal untuk headphone masa depan. Produk barunya yang besar, Apple Watch, diluncurkan dengan hampir 3.000 aplikasi, tetapi berjuang untuk mengejar ketinggalan karena kritikus teknologi mengatakan beberapa dari aplikasi itu berguna. Headset virtual reality Meta Quest, yang tahun lalu penjualannya melebihi 10 juta, mengalami kekurangan serupa karena banyak yang menganggapnya sebagai perangkat game.

Dari Macintosh asli hingga iPad, Apple telah mencari produk yang menarik banyak pelanggan potensial dan memiliki beragam kegunaan. Diperkirakan menjual 240 juta iPhone tahun lalu, sekitar setengah dari total penjualannya sebesar $366 miliar. Analis mengatakan, agar headset menjadi berharga, ia harus memiliki fitur yang melampaui prestise dunia game.

Memperkenalkan iPhone pertama pada bulan Juni 2007
Memperkenalkan iPhone pertama pada bulan Juni 2007

CEO Apple Tim Cook telah berbicara tentang potensi augmented reality selama bertahun-tahun. Pada tahun 2016, ia meyakinkan investor bahwa perusahaan tersebut berinvestasi besar-besaran di dalamnya dan menganggapnya sebagai “peluang bisnis yang hebat”. Pada saat itu, beberapa karyawan di kampus Apple sedang membaca “Ready Player One,” sebuah novel futuristik tentang realitas virtual, dan berbicara tentang kemungkinan menciptakan dunia realitas campuran Apple.

READ  Para ilmuwan telah menciptakan cat 'ultra-putih' yang dapat digunakan sebagai alternatif untuk AC

Apple mempekerjakan seorang insinyur dari Dolby Technologies, Mike Rockwell, dan menugaskannya untuk memimpin inisiatif tersebut. Dua orang yang akrab dengan proyek tersebut mengungkapkan bahwa upaya awalnya untuk menciptakan produk augmented reality terhambat oleh kekuatan pemrosesan yang buruk. Orang-orang ini mengatakan bahwa masalah daya baterai yang terus-menerus telah memaksa Apple untuk menunda peluncurannya hingga tahun depan.

Inisiatif augmented reality telah menyebabkan perpecahan di dalam Apple. Setidaknya dua anggota tim desain industri mengatakan mereka meninggalkan perusahaan, sebagian, karena mereka memiliki beberapa kekhawatiran tentang pengembangan Produk yang dapat mengubah cara orang berinteraksi satu sama lain. Kepekaan ini telah meningkat di dalam perusahaan di tengah meningkatnya kekhawatiran publik tentang waktu layar anak-anak.

Dengan Rockwell di kemudi, produk tersebut akan menjadi salah satu yang pertama keluar dari Apple yang dipimpin oleh tim tekniknya bukan salah satu pendiri Steve Jobs, yang meninggal pada tahun 2011, dan mantan kepala desainer, Jony Ive, yang meninggalkan Apple Watch pada tahun 2019. Ive dan desainernya memimpin The Apple Watch Project, yang mendefinisikan bentuk, fungsi, dan pemasarannya.

Pemrograman Favreau menunjukkan caranya Apple mencoba membedakan produknya dari yang disarankan oleh Meta. Ini juga menunjukkan bagaimana perusahaan memanfaatkan hubungan yang telah dibangunnya di Hollywood sejak peluncuran Apple TV + pada 2019.

Jon Favreau (AFP)
Jon Favreau (AFP)

Headphone yang luar biasa dapat memberi Anda pengalaman yang lebih baik daripada TV 80 inci‘, komentar Matt Misnix, CEO dari LivingCities.xyzsebuah perusahaan rintisan yang mengerjakan teknologi metaverse.

Apple Software Tools memperluas dorongan selama bertahun-tahun untuk mendorong pengembang membuat aplikasi augmented reality. Perusahaan memberi lampu hijau inisiatif itu pada tahun 2017 dengan ARKit, yang memungkinkan pengembang untuk menggunakan kamera iPhone dan sensor gerak untuk menempatkan objek digital di dunia nyata dan memungkinkan orang untuk berinteraksi dengannya.

READ  NASA akan kembali ke Venus dengan dua misi baru. Kami memberi tahu Anda bagaimana mereka

Namun, sekitar 70 persen pengembang Apple mengatakan mereka tidak menggunakan alat tersebut, menurut survei Strategi Kreatif terhadap lebih dari 500 pengembang.

Seseorang yang akrab dengan proyek tersebut mengatakan bahwa seperangkat alat yang akan dihadirkan Apple di konferensi tersebut memberi pengembang kemampuan baru untuk menjalankan pintasan dalam aplikasi mereka menggunakan kode Siri dan QR, interaksi yang akan dimanfaatkan di headphone masa depan.

© New York Times 2022