SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

29 Juni 2022 adalah hari terpendek di Bumi karena sedikit 'fluktuasi'

29 Juni 2022 adalah hari terpendek di Bumi karena sedikit ‘fluktuasi’

yang baruAnda sekarang dapat mendengarkan artikel Fox News!

Rabu, 29 Juni 2022, sedikit lebih pendek dari hari lainnya dengan 1,59 milidetik, semua karena sedikit “goyangan” bumi, Menurut para ulama.

Hari rata-rata adalah 86400 detik, atau 24 jam tapi timanddate.com Dilaporkan bahwa 29 Juni lebih pendek 1,59 milidetik dari itu. Pada hari itu, Bumi menyelesaikan satu revolusi dalam sepersekian detik dalam waktu kurang dari 24 jam.

“Getaran” kecil ini membuat hari itu menjadi hari terpendek dalam catatan sejak jam atom dimulai. Menurut Insider Tidak jarang Bumi “bergoyang” karena bukan bola yang sempurna.

Atmosfer bumi memerangkap jumlah panas yang ‘belum pernah terjadi sebelumnya’: laporan NASA, NOAA

29 Juni 2022 adalah 1,59 milidetik dan merupakan hari terpendek dalam catatan, karena sedikit “osilasi” Bumi.
(NASA)

Penyebab lain dari “goyangan” Bumi adalah Pasang surut air laut dan gravitasi bulan dan iklim dan proses di lapisan dalam atau luar bumi, menurut Timeanddate.com. Situs web tersebut melaporkan bahwa Bumi telah mengalami percepatan selama bertahun-tahun. Pada tahun 2020, dilaporkan bahwa Bumi mengalami 28 hari terpendeknya sejak pengukuran menggunakan jam atom dimulai pada 1960-an. Kini, pada 2022, Bumi masih berputar lebih cepat dengan hari terpendek tercatat pada 29 Juni.

Unduh aplikasi FOX NEWS MOBILE hari ini

banyak Ilmuwan menghubungkan perubahan cepat ke sesuatu yang disebut “Chandler Wobble”, yaitu ketika ada file Perubahan rotasi bumi pada porosnya. Orang dalam melaporkan bahwa Seth Carlo Chandler melihat film “Chandler Wobble” pertama di akhir tahun 1880-an.

Meskipun “Goyangan” telah mempersingkat waktu hari Rabu, kejadiannya tidak banyak berubah dalam kehidupan kita sehari-hari.

READ  Para peneliti telah menemukan "air dalam jumlah besar" di lembah terbesar di tata surya