SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

350 gadis terbunuh

mereka memanggilnya”monster AndesAntara tahun 1969 dan 1980 dia membunuh, seperti yang dia sendiri akui, sekitar 350 gadis di KolumbiaPeru dan Ekuador. Sebagian besar korbannya adalah anak-anak berusia antara 9 dan 12 tahun. Tapi Pedro Alonso Lopez, pembunuh berantai brutal yang menyerang pada tahun 1980, meninggalkan pusat psikiatri Kolombia lebih dari 20 tahun yang lalu dan tidak ada yang pernah mendengar tentang dia.

Artinya, Lopez adalah salah satu dari pembunuh berantai Sebagian besar kehidupan di dunia sangat produktif, dan sejak tahun 1998, keberadaan mereka sama sekali tidak diketahui.

Itu Cara kerja Lopez harus mengikuti gadis-gadis muda yang pergi ke pasar bersama ibu mereka. Dia menunggu cukup lama sampai gadis-gadis itu dibiarkan sendiri, memikat mereka dengan beberapa pernak-pernik untuk diberikan, lalu membawa mereka ke tempat sepi, memperkosa dan mencekik mereka. Akhirnya, dia membuang mayat-mayat itu ke dalam lubang yang dangkal.

Pada puncak kejahatannya, penyelidik memperkirakan bahwa pria itu melakukan rata-rata tiga korban per minggu.

Baca juga Dua bersaudara di Inggris dihukum mencekik seorang pria di kereta bawah tanah

masa kecil yang luar biasa

Lopez lahir pada Oktober 1948 di kota Ipiales, Kolombia, dan masa kecilnya ditandai dengan kekerasan dan penyalahgunaan. Menurut media Catalan, peloporPenelda, ibu dari Pedro kecil, melakukan prostitusi di rumahnya. Dia tinggal bersama dua belas saudara laki-laki, yang semuanya lahir dari hubungan ibunya dengan berbagai klien.


Foto: AP

Pada usia sembilan tahun, Pinelda menemukan Pedro mencoba melecehkan salah satu adik perempuannya, dan kemudian wanita itu memilih untuk mengusir putranya dari rumah untuk selamanya. Sebelum mengusirnya, dia membakar kakinya dengan cahaya lilin.

Jika kehidupan anak laki-laki itu di rumah sulit, kehadirannya di jalanan Bogota menjadi neraka. Menurut media Amerika 9 berita, Pedro ditangkap dari jalan oleh seorang pria yang ternyata seorang pedofil, yang menyiksanya untuk waktu yang lama.

Kemudian, ketika pemuda itu kembali ke jalanan lagi dan hidup di antara perkelahian dan kecanduan, dia diselamatkan oleh dua orang Amerika yang telah mengambil alih pendidikannya selama beberapa waktu. Namun semuanya kembali kacau ketika, pada usia dua belas tahun, dia dikeluarkan dari sekolah, dan menjadi tunawisma lagi.

Lopez berubah menjadi pencuri mobil, dipenjara pada usia 21 tahun dan, menurut biografinya, berulang kali diperkosa oleh penjahat lain. Menurut media Catalan yang disebutkan, pelanggaran berakhir dengan pemuda itu memotong leher salah satu penyerangnya. Di sana, dia menemukan kesenangan sadis dalam pembunuhan.

Menurut para ahli yang menganalisis kepribadiannya, kebenciannya pada ibunya, yang membuatnya “kehilangan kepolosannya”, mengumpulkan dalam dirinya citra baru seorang wanita – produk dari kegemarannya pada pornografi – dan kegembiraan yang dia alami pada saat itu. pembunuhan itu. .

monster
Foto: cuaca

Kejahatan dimulai

“Lopez menuduh bahwa pembunuhan yang dia lakukan sebagai pembalasan atas penganiayaan ternak yang dideritanya di penjara dan penganiayaan ibunya,” katanya. 9 berita Dr.. Dirk Gibson adalah spesialis perilaku kriminal di University of New Mexico dan penulis buku Pembunuh Berantai di Seluruh Dunia: Dimensi Global Pembunuhan Berantai (Pembunuh Berantai di Seluruh Dunia; Dimensi Global dari Pembunuh Berantai).

Segera setelah dia dibebaskan, Lopez pindah ke Peru tengah, dan di kota Ayacucho dia memulai perjalanan kriminalnya dengan gadis-gadis itu. Dia mencari anak di bawah umur “dengan mata tidak bersalah” dan, seperti yang kemudian dia katakan kepada polisi, “dia memikat mereka dengan hadiah, melecehkan dan mencekik mereka.”

Detail yang menambah kengerian kriminalitasnya adalah bahwa dia sendiri mengakui bahwa dia perlu melihat mata para korbannya sebagai “menghilang”, itulah sebabnya mengapa dia perlu melakukan pembunuhan “mengingat hari itu. ” Dia mengakui dalam pengertian ini bahwa karena alasan ini dia tidak pernah terbunuh pada malam hari.

monster_andes__1.jpg
Lopez memimpin polisi ke tempat di mana 53 gadis dimakamkan di Ekuador. Foto: cuaca

Kemudian penjahat mengubur gadis-gadis itu di tempat yang dangkal.

Sekelompok warga Ayacucho mencurigainya dan menemukannya saat dia membawa seorang gadis berusia 10 tahun. Warga menangkapnya dan menguburnya hidup-hidup sampai mati, tetapi seorang biarawati yang melewatinya menyelamatkan dan menyelamatkannya.

Wanita itu, yang berkebangsaan Amerika, berjanji kepada penduduk setempat bahwa dia akan menyerahkan Lopez ke polisi, tetapi ternyata tidak. Dengan demikian lolos dari “binatang Andes”.

Baca juga Mereka menemukan mayat di dalam patung dinosaurus di Barcelona

Beberapa tahun kemudian, antara 1978 dan 1980, terjadi peningkatan penghilangan anak perempuan di Kolombia dan kemudian di Ekuador. Polisi menjelaskan hal ini dengan mengaitkan peristiwa tersebut dengan kasus perdagangan manusia atau dengan menunjukkan bahwa gadis-gadis itu telah meninggalkan rumah mereka. Sampai cuaca buruk menemukan kebenaran.

Mereka menemukan penjahatnya

Saat itu di Ambato, Ekuador, ketika banjir lokal menyebabkan penemuan mayat empat gadis yang telah menghilang beberapa waktu lalu – saat mencari korban banjir.

Penemuan mengejutkan itu membuat kota waspada, dan tiga hari kemudian, Lopez terlihat membawa seorang gadis berusia 12 tahun dari sebuah supermarket, yang mulai berteriak keras minta tolong. Di sana, pria itu ditangkap di tempat dan tidak sulit untuk menghubungkannya dengan empat gadis lain yang ditemukan oleh banjir.

Segera, Lopez mengakui kejahatannya kepada seorang penyelidik rahasia yang berpura-pura menjadi seorang imam yang mengaku, mengambil keuntungan dari iman Katolik penjahat.

“Saya kehilangan kepolosan saya pada usia delapan tahun, jadi saya memutuskan untuk melakukan hal yang sama dengan sebanyak mungkin gadis,” Lopez kemudian memberi tahu pendeta palsu itu, bersama dengan pengakuannya yang menakutkan.

Kemudian, pembunuh berantai itu setuju untuk membawa polisi ke tempat dia melakukan penguburan massal, dan di sana mereka menemukan 53 mayat korban lainnya, semuanya perempuan berusia 8-12 tahun.

Antara Kolombia, Ekuador dan Peru, si pembunuh mengaku membunuh total 350 anak di bawah umur. Meskipun psikolog forensik menunjukkan bahwa penjahat jenis ini cenderung membesar-besarkan angka untuk memberi diri mereka lebih penting, jumlah gadis yang terbunuh, menurut pendapat mereka, mungkin lebih sedikit, tetapi tetap mengejutkan.

Baca juga Mereka mengabadikan momen ketika seorang pria mencoba menculik seorang gadis berusia 11 tahun di Florida; Dia berjuang dan berhasil melarikan diri

binatang dalam kebebasan

Namun faktanya pada tahun 1980, Lopez divonis dengan hukuman maksimal yang ditetapkan oleh pengadilan Ekuador: 16 tahun. Hukuman kecil untuk jumlah pembunuhan yang dilakukan. Dua tahun sebelum akhir hukumannya, penjahat berantai dibebaskan dari penjara García Moreno di mana dia ditahan dan dideportasi ke entitas psikologis Kolombia. Ini terjadi pada tahun 1994.

Menurut tes psikologi, Lopez adalah seorang “sosiopat” yang menunjukkan “kelainan”. kepribadian anti sosialtanpa hati nurani atau simpati.” Selain itu, pria itu memiliki kemampuan hebat untuk memanipulasi orang melalui kemampuannya untuk membengkokkan mereka dengan kata-kata.

monster_andes__2.jpg
Lopez dalam sebuah wawancara dengan televisi Ekuador, tak lama sebelum deportasinya ke Kolombia. Foto: Tangkap Gamavisi / El Tiempo

Terlepas dari segalanya, setelah menghabiskan empat tahun di pusat psikiatri Kolombia, pria itu dibebaskan setelah membayar jaminan hanya $50 dan kewajiban untuk menjalani perawatan psikiatris dan muncul di pengadilan sebulan sekali.

Tapi pertunjukan ini tidak pernah terjadi. Pada tahun 1998, “Monster Andes” hilang untuk selamanya.

Menurut La Vanguardia, orang terakhir yang dilihat Lopez adalah ibunya, Penelda. Penjahat itu telah mengunjunginya dan bertanya: “Bu, berlututlah, aku akan memberkatimu.” Kemudian dia mengambil uang darinya dan pergi.

Itu baru tahun 2002 Interpol. polisi internasional Dia mengeluarkan surat perintah penggeledahan dan penangkapan terhadap penjahat karena kesamaan dengan pembunuhan anak di bawah umur di Espinal, Kolombia, dan, pada 2012, dengan kejahatan gadis lain di Tonga, juga di tanah Kolombia. Dalam kedua pembunuhan tersebut, penulis akan menggunakan teknik yang sama untuk memikat dan menyerang para korban seperti yang digunakan oleh Monster Andes, yang kini berusia 73 tahun.

jabf / lsm

READ  Ini adalah 10 ras anjing yang hidup paling lama