SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

A Megacomet - Yang sangat besar, yang sebelumnya salah diidentifikasi sebagai planet kerdil!  Itu mendekati tata surya kita  The Weather Channel - Artikel dari The Weather Channel

A Megacomet – Yang sangat besar, yang sebelumnya salah diidentifikasi sebagai planet kerdil! Itu mendekati tata surya kita The Weather Channel – Artikel dari The Weather Channel

Gambar seorang seniman dari Komet Bernardinelli-Bernstein membajak tata surya.

(NOIRLab/NSF/AURA/J. da Silva (Mesin Luar Angkasa))

Komet bukanlah bintang samar-samar kecil dengan bintang seperti ekor kecil dari bawah sini di Bumi. Komet berukuran sedang, yang pada dasarnya adalah bola salju kosmik, memiliki diameter sekitar 10 kilometer. Tetapi ada beberapa pengecualian untuk aturan ini, seperti Hale-Bopp yang memecahkan rekor, yang dijuluki “Komet Hebat” pada tahun 1997 karena diameternya mencapai 30 km!

Pada tahun 2014, dua astronom di University of Pennsylvania, Pedro Bernardinelli dan Gary Bernstein, menemukan bola serupa. Tampaknya jauh lebih besar dari Komet Besar, tetapi ukuran pastinya masih belum jelas. Bahkan, awalnya salah diidentifikasi sebagai planet kerdil, tetapi kemudian direklasifikasi sebagai komet setelah menunjukkan tanda-tanda aktivitas.

Sekarang, para ilmuwan dari Proyek Survei Energi Gelap Internasional telah menentukan bahwa “megaometite” baru, yang disebut Komet C/2014 UN271, memiliki diameter 160 km! Massanya lebih dari sepuluh kali massa Hale-Bopp, dan saat ini sedang menuju tata surya kita.

Will Gater, seorang astronom dan jurnalis sains dari Inggris, mentweet ini tentang C/2014 UN271:

Juga dikenal sebagai Komet Bernardinelli-Bernstein, dinamai untuk menghormati para astronom yang menemukannya, raksasa langit ini diperkirakan sekitar tujuh kali lebih besar dari satelit Phobos – Mars. Para astronom percaya objek misterius ini akan melewati sistem planet kita pada titik terdekatnya satu dekade dari sekarang, pada tahun 2031.

Sejak teori dinosaurus musnah oleh serangan meteor diumumkan, manusia telah waspada terhadap benda terbang besar yang mungkin bertabrakan dengan Bumi lagi. Tetapi tidak ada alasan untuk menggigit kuku dengan ukuran sebesar ini.

    Gambar yang diambil oleh Dark Energy Survey menunjukkan Komet Bernardinelli-Bernstein pada Oktober 2017. (Dark Energy Survey/DOE/FNAL/DECam/CTIO/NOIRLab/NSF/AURA/P. Bernardinelli & G. Bernstein (UPenn)/DESI Legacy Imaging Surveys Ucapan Terima Kasih: Rektor TA (University of Alaska Anchorage / NSF's NOIRLab) / M. Zamani (NSF's NOIRLab) / J. Miller (NSF's NOIRLab))

Gambar yang diambil oleh Survei Energi Gelap menunjukkan Komet Bernardinelli-Bernstein pada Oktober 2017.

(Survei Energi Gelap / DOE / FNAL / DECam / CTIO / NOIRLab / NSF / AURA / P. Bernardinelli & G. Bernstein (UPenn) / Survei Pencitraan Warisan DESI. Ucapan Terima Kasih: Rektor TA (University of Alaska Anchorage / NSF’s NOIRLab) / M Zamani (NOIRLab NSF))

Komet Bernardinelli-Bernstein akan berada sekitar 10,9 AU (1 SA adalah jarak antara Matahari dan Bumi) dari Matahari. Pada jarak ini, kemungkinan akan melampaui orbit Saturnus.

Jika Anda tertarik untuk mengetahui dari mana komet raksasa ini berasal, para peneliti percaya bahwa komet itu berasal dari nuvem d’orte, wilayah fiksi yang mengelilingi ujung tata surya dan merupakan rumah bagi miliaran objek mirip komet. Namun, hanya bukti tidak langsung yang menunjukkan keberadaan wilayah tersebut karena kurangnya pengamatan yang sebenarnya.

Dalam dekade berikutnya, komet ini kemungkinan akan terekspos sepenuhnya oleh para astronom. Sebelum mendekati Saturnus, para ilmuwan memperkirakan komet akan mengembangkan karakteristik klasik komet, seperti ekor dan koma, di mana material di permukaannya akan menguap karena panas dan radiasi matahari.

**

Untuk pembaruan cuaca, sains, dan COVID-19 saat bepergian, unduh aplikasi saluran cuaca (Di Android dan iOS Store). Gratis!

READ  Di dalam Konsekuensi Serius dari Kesalahan Luar Angkasa Rusia