SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Administrasi Biden untuk menarik vaksin Pemerintah-19 dan peraturan pengujian yang menargetkan bisnis besar

Departemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja Departemen Tenaga Kerja AS mengumumkan pada hari Selasa bahwa mereka mencabut standar darurat untuk vaksinasi dan pengujian untuk bisnis dengan 100 atau lebih karyawan. Untuk pernyataan di situs web agensi.

“Meskipun OSHA telah menarik vaksin dan menguji ETS sebagai standar sementara darurat untuk implementasi, perusahaan belum menarik ETS sesuai aturan yang diusulkan. Badan tersebut memprioritaskan sumber dayanya untuk fokus pada penyelesaian standar perawatan kesehatan COVID-19 yang permanen, ” kata laporan itu. Berdasarkan.

Penarikan standar sementara darurat “tidak mempengaruhi kelanjutan ETS sebagai aturan yang diusulkan,” kata juru bicara Departemen Tenaga Kerja AS kepada CNN dalam sebuah pernyataan.

“OSHA sedang mengevaluasi catatan dan perjalanan penyakit. OSHA belum membuat keputusan tentang kapan atau kapan harus menyelesaikan aturan vaksinasi dan pengujian. Badan tersebut ingin bertindak cepat untuk merilis standar akhir perawatan kesehatan. perlindungan. Pekerja dari risiko COVID-19,” tambah juru bicara itu.

Keputusan itu muncul hanya dua minggu setelah Mahkamah Agung menguatkan putusan itu, pukulan besar bagi upaya Presiden Joe Biden untuk menggunakan kekuatan pemerintah federal untuk memerangi epidemi Pemerintah-19. Menurut peraturan OSHA, bisnis dengan 100 atau lebih karyawan harus memakai pelindung wajah di tempat kerja untuk memastikan bahwa karyawan mereka sepenuhnya divaksinasi atau menjalani pengujian rutin.

“Setelah mengevaluasi putusan pengadilan, OSHA menarik vaksin dan menguji ETS sebagai standar sementara darurat untuk penegakan,” tulis OSHA dalam dokumen yang diterbitkan di Federal Register.

“OSHA sangat mendorong pekerja untuk divaksinasi terhadap bahaya berkelanjutan yang ditimbulkan oleh COVID-19 di tempat kerja,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan, Selasa.

Menurut OSHA, penarikan akan berlaku pada hari Rabu.

READ  Hugh Laurie membawa misteri pembunuhan Agatha Christie ke TV - Film & TV

Presiden menekankan perlunya memvaksinasi virus selama berbulan-bulan, akhirnya memutuskan untuk menggunakan mandat pengusaha besar sebagai kendaraan utamanya bagi orang Amerika yang enggan untuk memulai.

OSHA, yang dituduh oleh mayoritas Mahkamah Agung gagal melindungi tempat kerja, telah mengirimkan pesan yang jelas bahwa ia telah melanggar yurisdiksinya dengan melumpuhkan pendapat pengadilan tentang mengizinkan peraturan ini berlaku secara nasional. Sebaliknya, hakim mengatakan bahwa lembaga terpisah dapat mengeluarkan ketentuan untuk melindungi kesehatan dan keselamatan pasien medis dan perawatan medis.

Aturan ini akan mempengaruhi sekitar 80 juta orang. Akan ada pengecualian bagi mereka yang anti-agama.

Pada bulan November, pengadilan mengizinkan vaksin untuk mulai berlaku, yang dirilis oleh Pusat Layanan Medis dan Layanan Medis Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan. Vaksin Covit-19 diperlukan untuk beberapa petugas kesehatan di rumah sakit, panti jompo dan fasilitas lain yang berpartisipasi dalam program Medicare dan Medicare.

Cerita ini telah diperbarui dengan pelaporan tambahan.