SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Akshaya Tritia: Perhiasan berharap untuk mengalahkan Covid blues, mengharapkan penjualan melampaui level 2019

Akshaya Tritia: Perhiasan berharap untuk mengalahkan Covid blues, mengharapkan penjualan melampaui level 2019

Untuk pertama kalinya sejak 2019, para perhiasan berharap untuk memanfaatkan festival Akshaya Tritiya – yang dianggap menguntungkan untuk membeli emas – untuk meningkatkan penjualan mereka yang lesu, mengingat tidak adanya pembatasan terkait Covid. Namun, harga emas yang lebih tinggi masih dapat mengurangi prospek penjualan mereka, kata toko perhiasan kepada majalah FE.

Namun, beberapa toko perhiasan mapan memperkirakan penjualan akan meningkat dalam kisaran 10-25% di Akshaya Tritiya pada hari Selasa dari tingkat pra-pandemi (penjualan di hari yang sama pada tahun 2019), dan beberapa penjual yang tidak diatur mengharapkan penjualan hanya meningkat sekitar 5-10 % .

Ahmed Al Nawab, Ketua Malabar Emas dan Berlian, mengatakan harga emas yang tinggi telah mengurangi penjualan menjelang berdirinya Akshaya Tritia.

“Ada lebih banyak kunjungan toko selama musim liburan seperti biasa, namun volume pembelian sedikit menurun,” katanya. Namun, berharap penjualan melebihi tingkat tahun sebelumnya.

Harga emas India telah meningkat sejak Januari sebagai tanggapan terhadap ketegangan geopolitik, naik 8% menjadi Rs 45.434 per 10 gram (tidak termasuk pajak) pada kuartal Maret. Harga stabil di Rs 42.045 crore dalam tiga bulan hingga Maret tahun lalu, dan telah meningkat lebih lanjut pada kuartal saat ini, meskipun mereka telah melihat fluktuasi sementara juga. Di Delhi, harga pada hari Senin turun sebesar 745 rupee per sepuluh gram bersamaan dengan penurunan harga logam mulia global. Namun, mereka tetap tinggi di Rs 50.936 per 10g.

Somasundaram PR, CEO Regional (India) di World Gold Council, mengatakan permintaan perhiasan emas di India turun 26% tahun-ke-tahun pada kuartal Maret menjadi 94 ton, setelah mencapai level rekor pada kuartal Desember. Lebih sedikit hari baik, dikombinasikan dengan kenaikan tajam harga emas, berarti lebih sedikit pernikahan dan jeda dalam permintaan ritel, dengan keluarga menunda membeli emas dengan harapan koreksi harga. “Sebagai pesta pembelian emas besar, kita harus melihat Akshaya Tritiya mengatasi hambatan ini dan memberikan lebih banyak momentum untuk permintaan di kuartal kedua. Sentimen konsumen inti membaik, yang juga seharusnya mendukung.”

READ  Saham Berkshire Hathaway Class A Warren Buffett sempat naik 51% menjadi $661.504 dalam satu perdagangan

Aditya Pethe, Direktur WHP Jewellers yang berbasis di Mumbai mengatakan, “Kami telah melihat langkah yang baik sejak tahun 2021 di Diwali, karena konsumen mengejar waktu yang hilang dan merencanakan pernikahan. Tahun ini, Gudi Padwa telah melihat respons dan penjualan yang sangat baik, jadi kami berharap Akshaya Tritiya juga akan melebihi ekspektasi penjualan kami.” . Dia memperkirakan penjualan akan naik setidaknya 15-20% pada hari Selasa, dibandingkan tingkat pra-pandemi.

“Karena musim pernikahan yang akan datang dan harga yang relatif stabil (bahkan pada tingkat tinggi), kami mengharapkan langkah yang baik dan penjualan di seluruh toko kami di Uttar Pradesh. Kami mengharapkan peningkatan penjualan 20%,” kata Vibhav Sarav, Ispra, Direktur Permata & Permata Aisshpra yang berbasis di Uttar Pradesh, dan peningkatan penjualan sebesar 20-25% secara keseluruhan dalam beberapa bulan mendatang.”

Shri Mehta, direktur Pooja Diamonds yang berbasis di Delhi, mengatakan penjualan akan meningkat di Akshaya Tritia dan akan terus meningkat setelah minggu pertama Juni.

“Pada hari seperti Akshaya Tritia, hanya ada sedikit pembeli jendela dan sebagian besar pelanggan datang untuk membeli, apakah itu perhiasan pengantin atau hanya batangan dalam bentuk emas simbolis,” kata Reema Bahoja, direktur Tekkamdas Motiram Jewellers yang berbasis di Mumbai. .epidemi.