SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Aktivitas ekonomi dapat mengubah defisit transaksi berjalan India menjadi tahun fiskal 22, kata MK Global

Meskipun pertumbuhan ekspor yang sehat pada kuartal April-Juni, defisit transaksi berjalan negara itu dapat melihat perubahan besar pada tahun fiskal 22, bergeser dari surplus yang didambakan ke tahun fiskal 21, menurut laporan tingkat perdagangan negara itu.

Menurut sebuah laporan oleh MK Global Finance, ekonomi India akan mengejar Q2FY22, yang memimpin dalam pemulihan global yang cerdas dan peningkatan berkelanjutan dalam vaksinasi. Hal ini akan meningkatkan impor dibandingkan ekspor, dan penerimaan defisit transaksi berjalan.

“Seperti yang ditunjukkan oleh pemulihan bertahap, kami terus percaya bahwa FY22 akan melihat pertumbuhan impor daripada pertumbuhan ekspor, sementara kerugian yang lebih tinggi pada persyaratan perdagangan yang dipimpin oleh minyak (dan umumnya komoditas yang lebih tinggi) menunjukkan kembalinya defisit 0,9% menjadi 0,8% (fiskal 26 miliar) pada tahun anggaran berjalan. Miliar).”

Dengan India mencatat ekspor perdagangan senilai $95 miliar yang belum pernah terjadi sebelumnya pada kuartal April-Juni dari fiskal saat ini (FY22), defisit transaksi berjalan diproyeksikan untuk fiskal 22. Ini 85% lebih tinggi dari ekspor kuartal pertama 2020-21 dan 18% lebih tinggi dari ekspor kuartal pertama 2019-20. Ini 16% lebih tinggi dari ekspor Q1 tertinggi sebelumnya tahun 2018-19 ($82 miliar), yang lebih tinggi dari ekspor sebelumnya pada kuartal ke-4 tahun 2020-21 ($90 miliar).

Laporan pialang mengatakan bahwa meskipun defisit transaksi berjalan tahun ini, arus masuk modal yang sehat akan memastikan bahwa FY22 BoP (saldo tarif) tetap lebih dari $ 50 miliar.

Dinamika BoP yang positif membantu menjaga INR versus sedikit tren naik terhadap dolar, terutama jika arus kas global terus bergerak di ekonomi EM (pasar berkembang), meskipun secara selektif.

Namun, angin global dapat mengindikasikan bahwa investor asing mulai meminta premi risiko yang lebih tinggi dari EM, dan ini akan mulai memberikan tekanan pada aset EM, termasuk India.

READ  Peters-Braves hujan, doubleheader ditetapkan untuk hari Rabu

MK mengatakan bahwa kurs riil India negatif dan sangat rendah dalam paket EM. Selain itu, intervensi taktis RBI yang berkelanjutan akan memastikan bahwa rupee berada di tengah-tengah paket EM dalam hal pendapatan spot.

Secara keseluruhan, laporan tersebut mengatakan kinerja rupee akan terjebak di tengah peraturan perdagangan eksternal yang beragam, lingkungan risiko global yang berubah secara bertahap, posisi Bank Cadangan dan kelemahan keuangan.