SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Alfie Hewitt kehilangan kegembiraan saat Shingo Konida memenangkan gelar Wimbledon yang sulit dipahami

Upaya Alfie Hewitt untuk memenangkan gelar tunggal pertamanya di kursi roda di Wimbledon berakhir dengan kesedihan setelah ia berjuang melawan Shingo Konida untuk merebut final tiga set yang epik.

Petenis berusia 24 tahun itu nyaris menang pada empat kesempatan, tetapi gagal melakukan servis dan akhirnya menderita kekalahan 4-6, 7-5, 7-6 (5) dari ace Jepang yang menyelesaikan tahap akhir Kejuaraan Emas. .

Setelah tiga jam dan 20 menit dalam panas terik, dengan suhu melonjak hingga 28 derajat, Hewitt kalah dengan kekecewaan ganda akhir pekan ini setelah finis kedua dengan Gordon Reed di kursi roda ganda hari Sabtu.

Hewitt belum pernah mencapai final tunggal All England Club dalam lima pertandingan sebelumnya di SW19 dan melakukannya dengan cara yang sulit dengan menghasilkan comeback epik untuk mengalahkan Gustavo Fernandez di babak keempat meskipun tertinggal satu tahap demi set dan 5-1 di lapangan pertama .

Awal yang kuat membuat pembalap Inggris itu mendapatkan break awal pada kesempatan itu tetapi beberapa break akan diganti dalam set pembuka yang berlangsung selama satu jam.

Dia akhirnya melewati jalan Hewitt, yang bangkit dari ketertinggalan 15-40 untuk memenangkan empat poin berturut-turut dan memimpin 6-4.

Pengadilan ketiga bereaksi dengan antusias terhadap prospek kemenangan kandang kedua di turnamen 2022 setelah Neil Skopsky mengalahkan petenis Amerika Desira Krausek di ganda campuran pada Kamis.

Sementara rumput di lapangan pawai menunjukkan tanda-tanda kelelahan, kualitas kompetisi adalah yang tertinggi.

Koneda, yang berusaha menyelesaikan set empat Grand Slam dan emas Paralimpiade, harus berusaha keras di set kedua, mematahkan kekalahan 5-4 sebelum akhirnya merebutnya.

Hewitt menanggapi kekecewaannya dengan gaya merek dagang dan memisahkan dua istilah di awal kursus untuk mendapatkan inisiatif lagi.

READ  Peraih medali emas, 4 kali Olimpiade voli pantai, Phil Dalhauser pensiun

Banyak penonton sekarang telah meninggalkan lapangan ketiga menjelang final Novak Djokovic dan Nick Kyrgios, tetapi dengan unggulan teratas Koneda mengancam comeback lain, mereka yang masih hadir mencoba untuk berada di belakang pembalap Inggris itu untuk membantunya melewati garis beruntun.

Selesaikan Golden Slam Shingo Kunieda (Adam Davy/PA)

(kabel PA)

Impian kemenangan tunggal Wimbledon pertamanya berada pada jarak dekat ketika Hewitt memukul game kedelapan set ketiga tetapi Koneda membalas lagi untuk memaksa tiebreak.

Pengalaman pemain berusia 38 tahun itu terbukti penting saat Koneda merebut kembali kedudukan 3-5 pada tiebreak untuk memenangkan tujuh poin berturut-turut dan merebut gelar Grand Slam ke-28-nya.

Kedua pemain menerima tepuk tangan meriah dari para penggemar sebelum bertukar pelukan panjang dari jaring.

“Jelas saya patah dan itu akan menyakitkan untuk sementara waktu, tetapi ini adalah minggu yang hebat untuk membuat tenis kursi roda keluar di lapangan pertama dan dengan begitu banyak orang di sana,” kata Hewitt.

“Saya ingin mengucapkan selamat kepada Shingo dan timnya, saya tahu ribuan Grand Slam yang telah Anda menangkan, dan bukan itu yang Anda dapatkan.

“Anda tidak memberi saya waktu istirahat dan kami ingin menang, tetapi Anda adalah salah satu pemain kursi roda terhebat sepanjang masa dan Anda pantas mendapatkannya.”

Konida sama-sama murah hati dan juga mengungkapkan bahwa saran Roger Federer membantunya mematahkan bebek di rumput.

Dia berkata: Mimpiku menjadi kenyataan. Terima kasih Alfie juga, Anda memiliki tahun lebih dari saya dan Anda akan menang di sini di masa depan.

“Terima kasih khusus kepada Roger Federer, dia memberi saya nasihat yang sangat bagus di lapangan tahun lalu, jadi itu salah satu alasan saya mendapatkan ini.”