SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amazon meminta izin untuk meluncurkan 4.500 satelit untuk koneksi Internet – Telco

Amazon.com sedang mencari izin dari regulator komunikasi AS untuk menyebarkan lebih dari 4.500 satelit tambahan sebagai bagian dari upaya perusahaan untuk menyediakan Internet broadband ke daerah-daerah tanpa layanan berkecepatan tinggi di seluruh dunia.

Amazon berencana menghabiskan setidaknya $10 miliar untuk membangun 3.236 satelit melalui proyek Project Kuiper-nya. Kamis malam, pihaknya meminta izin dari Komisi Komunikasi Federal (FCC) untuk mengirim total 7.774 satelit untuk proyek tersebut.

Pada hari Senin, Amazon meminta izin kepada FCC untuk meluncurkan dan meluncurkan dua satelit prototipe pada akhir 2022.

“Satelit ini akan melayani rumah, rumah sakit, bisnis, instansi pemerintah dan perusahaan lain di seluruh dunia, termasuk wilayah geografis di mana tidak ada broadband yang dapat diandalkan,” kata Amazon dalam pengajuannya.

“Meskipun konektivitas telah meningkat secara global, hanya 51 persen dari populasi dunia dan 44 persen dari populasi negara berkembang yang online,” perusahaan itu mengajukan.

Pada tahun 2020, FCC telah menyetujui proyek Project Kuiper untuk satu set satelit yang mengorbit rendah Bumi untuk bersaing dengan jaringan Starling yang dikembangkan oleh SpaceX milik Elon Musk.

Amazon bentrok dengan Musk, yang baru-baru ini menuduh sang jutawan mengabaikan berbagai aturan yang diberlakukan pemerintah.

Pendiri Amazon Jeff Bezos dan Musk adalah pesaing dalam bisnis peluncuran ruang angkasa pribadi. Blue Origin dari Bezos menantang keputusan National Aeronautics and Space Administration untuk memberikan kontrak pendaratan di bulan senilai $ 2,9 miliar kepada SpaceX tetapi seorang hakim menolak tantangan tersebut pada hari Kamis.

SpaceX telah mengerahkan lebih dari 1.700 satelit.

Awal pekan ini, FCC menyetujui aplikasi Boeing untuk meluncurkan dan mengoperasikan 147 satelit untuk menyediakan akses Internet broadband berkecepatan tinggi.

READ  Dominasi Netflix dimulai selambat para pesaingnya

Boeing pertama kali mengajukan permohonan ke FCC pada tahun 2017 untuk persetujuan untuk menemukan galaksi V-band dari sebagian besar satelit yang mengorbit rendah Bumi.

Boeing mengatakan minggu ini, “Banyak pengorbit melihat ke masa depan untuk teknologi satelit. Karena permintaan untuk komunikasi satelit meningkat, keragaman di seluruh rezim orbit dan frekuensi akan diperlukan untuk memenuhi permintaan pelanggan yang unik.”

(Laporan David Shepherdson; Pengeditan Francis Kerry)