SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Serikat meminta Honduras untuk mengekstradisi mantan Presiden Juan Orlando Hernandez

Diposting:

15 Februari 2022 04:17 GMT

Pasukan keamanan Honduras mengepung kediaman mantan presiden di Tegucigalpa.

Amerika Serikat telah meminta Honduras untuk menangkap mantan Presiden Juan Orlando Hernandez, yang memimpin negara Karibia itu antara 2014 dan 2022, untuk akhirnya diekstradisi ke negara Amerika Utara itu. mencapai AP.

Awalnya, Kementerian Luar Negeri Honduras tersebut Pada Senin ini melalui Twitter, dia mengatakan telah memberi tahu Mahkamah Agung bahwa Kedutaan Besar AS telah secara resmi meminta penangkapan seorang politisi Honduras dengan maksud untuk ekstradisinya, meskipun dia tidak mengungkapkan identitasnya. Belakangan, Wakil Presiden negara Amerika Tengah itu, Salvador Nasrallah, membenarkan bahwa itu adalah Hernandez.

Sementara itu, pasukan keamanan sudah Dikelilingi kediaman Hernandez di Tegucigalpa, Laporan Badan EFE.

Hernandez membantah tuduhan itu.

Pekan lalu, Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken Indian Bahwa mantan presiden Honduras telah dimasukkan dalam daftar orang tertuduh korupsi Atau merusak demokrasi di El Salvador, Guatemala dan Honduras.

Selain itu, Departemen Kehakiman AS mendakwa mantan presiden itu dengan tautan penyelundupan narkoba. Pada Maret 2021, saudaranya adalah mantan anggota parlemen Juan Antonio Hernandez dihukum ke hukuman seumur hidup di Amerika Serikat untuk perdagangan narkoba.

Sementara itu, mantan presiden Dia menyangkal semua tuduhan S Dia mengaku bahwa tuduhan Mereka balas dendam Hal ini dipimpin oleh raja obat bius yang telah ditangkap atau diekstradisi ke Amerika Serikat selama masa jabatannya.

READ  Delapan tentara dihukum untuk membunuh petani sebagai kombatan di Guaviare