SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Serikat Mengesahkan Vaksin COVID Pfizer Untuk Anak-anak Berusia 12-15 Tahun – El Financiero

Vaksin COVID-19 dari Pfizer dan BioNTech dilisensikan untuk digunakan pada anak-anak berusia 12 hingga 15 tahun di Amerika Serikat, membuka jalan untuk vaksinasi massal siswa sekolah menengah dan menengah sebelum tahun ajaran berikutnya.

Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin bahwa mereka memperluas mandat asli untuk penggunaan injeksi darurat untuk memasukkan remaja berusia 12 hingga 15 tahun.

“Tindakan hari ini memungkinkan perlindungan bagi populasi yang lebih muda dari COVID-19, membawa kita lebih dekat untuk kembali ke rasa normal dan mengakhiri pandemi,” kata Janet Woodcock, Penjabat Komisioner Badan Pengawas Obat dan Makanan.

Sementara kasus remaja cenderung lebih ringan, anak-anak masih dapat menularkan penyakit, dan kasus masa kanak-kanak bertanggung jawab atas peningkatan proporsi dari total Amerika Serikat karena lebih banyak orang dewasa yang divaksinasi. William Gruber, wakil presiden penelitian vaksin dan pengembangan klinis Pfizer, mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa anak-anak mungkin menjadi “mesin sisa yang memicu pandemi.” “Penting bagi kami untuk menyerang itu.”

Vaksin dua suntikan Pfizer dilisensikan di Amerika Serikat untuk remaja berusia 16 tahun ke atas tahun lalu. Vaksin yang diproduksi oleh Moderna dan Johnson & Johnson tersedia untuk mereka yang berusia 18 tahun ke atas. Kanada mengizinkan vaksin Pfizer-BioNTech untuk digunakan pada remaja di bawah 12 tahun pada 5 Mei.

Ada sekitar 17 juta orang berusia antara 12 dan 15 di Amerika Serikat, menurut Kaiser Family Foundation, atau 5,3% dari populasi AS, dan hampir setengah dari mereka berkulit putih.

Memperluas akses ke vaksin untuk remaja yang lebih muda diharapkan dapat mempercepat dorongan imunisasi karena pejabat kesehatan masyarakat berusaha untuk mengekang variabel yang menyebar dengan cepat dan membuka sekolah. Penelitian lain sedang mengeksplorasi penggunaan vaksin bahkan pada anak-anak yang lebih kecil. Mereka diharapkan merilis data menjelang akhir tahun ini atau awal 2021.

READ  Letusan gunung berapi Nyiragongo mengancam dua negara di Afrika - El Financiero

“Sangat penting dari perspektif kesehatan masyarakat untuk dapat memvaksinasi mereka,” kata Albert Burla, CEO Pfizer, dalam sebuah wawancara sebelum mendapatkan izin. “Adalah penting bahwa mereka dilindungi dari penyakit, tetapi juga agar mereka tidak menyebarkan penyakit ke rumah mereka.”

100% efisien

Pfizer Saya mulai merekrut remaja yang lebih muda untuk fase terakhir uji coba vaksin pada akhir musim gugur, sebelum mendapatkan hasil khasiat untuk mereka yang berusia 16 tahun ke atas. Gruber mengatakan pendaftaran awal ini berarti perusahaan farmasi dapat menguji vaksin pada anak di bawah umur selama musim Natal, ketika kasus baru virus sedang meningkat di Amerika Serikat.

Pada bulan Maret, Pfizer dan BioNTech mengatakan vaksin mereka 100 persen efektif untuk anak usia 12 hingga 15 tahun pada fase akhir uji coba. Pada 2.260 remaja yang termasuk dalam uji coba, suntikan tersebut menghasilkan antibodi yang melebihi tingkat yang terlihat pada remaja yang divaksinasi.

Perusahaan mengatakan 18 kasus virus korona yang tercatat dalam penelitian tersebut adalah remaja yang menerima plasebo. Efek sampingnya konsisten dengan yang dialami oleh orang-orang yang berusia antara 16 dan 25 tahun.

Karena anak-anak yang berusia antara 12 dan 15 tahun akan menerima vaksin yang sama dengan orang dewasa, rejimen dua vaksin ini harganya sama. Di Amerika Serikat, vaksin Pfizer-BioNTech berharga $ 39 untuk satu kursus penuh. Saat ini, biaya vaksin ditanggung oleh pemerintah Amerika Serikat.

Anak muda

Pfizer dan BioNTech meluncurkan studi vaksin untuk anak-anak usia 6 bulan hingga 11 tahun pada bulan Maret. Uji coba dibagi menjadi tiga kelompok usia: 5 hingga 11 tahun, 2 hingga 5 tahun, dan 6 bulan hingga 2 tahun, dan lebih kompleks untuk diselesaikan karena melibatkan pengujian dosis baru yang lebih rendah pada anak-anak.

READ  Gadis kelas enam menembak teman sekelas dan gurunya di AS - Ono TV

Produsen obat lain sedang mempelajari vaksin mereka pada anak-anak, tetapi mereka terlambat. Moderna mengharapkan hasil dari uji coba vaksin 12-17 tahun “dalam hitungan minggu,” yang mengarah ke permintaan izin AS tak lama kemudian, CEO Moderna Stefan Bansel mengatakan kepada Bloomberg TV. Pada 29 April.

J&J mulai menguji anak-anak 16-17 pada 2 April. Dia berencana untuk meninjau data ini sebelum menjangkau penduduk berusia 12 tahun ke atas.

untuk saya Anak di bawah 12 tahunDalam artikel ini, Pfizer kemungkinan akan fokus pada studi yang memastikan apakah vaksin tersebut memicu respons imun, menurut Gruber. Pasalnya, kasus gejala COVID-19 akan sulit terakumulasi saat epidemi surut di Amerika Serikat. Selain itu, banyak anak yang terinfeksi tidak menunjukkan gejala apa pun.

Gruber mengharapkan perusahaan untuk melaporkan data keamanan dan kekebalan pada kinerja vaksin dalam studi 2 hingga 12 tahun pada bulan September atau Oktober, membuka jalan bagi regulator AS untuk menghapus vaksin untuk grup tersebut sebelum akhir tahun.

Selama enam bulan hingga dua tahun tersebut, lanjutnya, data kemungkinan akan tersedia pada kuartal pertama 2022.