SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Serikat telah memperingatkan Rusia bahwa sanksi akan “baru dan kuat” jika muncul dengan ancamannya untuk menyerang Ukraina.

Presiden Amerika Serikat Joe Biden

Kabinet Joe Biden dimulai pada hari Sabtu Peringatan baru yang kuat untuk Rusia tentang sanksi yang mungkin dihadapinya Jika dia melanjutkan ancamannya untuk menyerang Ukraina.

Beberapa pejabat AS telah mengangkat kemungkinan perubahan bertahap dalam keputusan mengenai lokasi strategis masa depan Amerika Serikat di Eropa. Tapi mereka menunjukkan Jika Rusia melakukan intervensi di Ukraina, sanksi yang melemahkan akan dijatuhkan.

Para pejabat mengatakan Pemerintah terbuka untuk berdiskusi dengan Rusia tentang membatasi penyebaran potensial Masa depan rudal ofensif di Ukraina dan pembatasan latihan militer AS-NATO di Eropa Timur.

Tetapi mereka mengatakan sanksi ekonomi yang berat akan dikenakan pada Rusia jika campur tangan di Ukraina. Selain sanksi langsung terhadap entitas Rusia, tindakan ini Ini dapat mencakup pembatasan signifikan pada ekspor produk dari Amerika Serikat ke Rusia Dan mungkin produk asing di bawah yurisdiksi Amerika Serikat.

Ketegangan berlanjut di perbatasan Ukraina-Rusia
Ketegangan berlanjut di perbatasan Ukraina-Rusia

Pernyataan ini dikeluarkan pada suatu waktu Pejabat AS dan Rusia bersiap untuk bertemu di Swiss pada hari Senin Di tengah meningkatnya ketegangan atas Ukraina.

Para pejabat menunjukkan bahwa Amerika Serikat bersedia untuk membahas beberapa aspek terbatas posisinya pada keamanan Eropa dalam pembicaraan. Namun, mereka menekankannya Kesepakatan apa pun akan bergantung pada Rusia yang menarik ancamannya terhadap Ukraina Dan tidak ada keputusan yang akan diambil tanpa persetujuan dari Ukraina atau NATO.

Mereka menunjukkan bahwa Tidak ada kemungkinan bahwa Amerika Serikat akan mengurangi kehadiran militer atau persenjataannya di Eropa Timur Seperti yang dipersyaratkan oleh Rusia.

Meskipun komentar ini, yang dibuat kepada wartawan dengan syarat anonim dalam panggilan konferensi yang diselenggarakan oleh Gedung Putih, adalah yang pertama mengisyaratkan ketentuan mengenai kesepakatan tentang hal-hal konkret untuk Ukraina, mereka disertai dengan ancaman ketidakpedulian Rusia terhadap tuntutan AS bahwa itu Dia menghentikan tindakannya saat ini.

Presiden Rusia Vladimir Putin
Presiden Rusia Vladimir Putin

Pejabat lain menyatakan bahwa jika terjadi invasi Rusia ke Ukraina, “kami, berkoordinasi dengan sekutu dan mitra kami, akan segera membebankan biaya besar dan mahal pada ekonomi Rusia, termasuk sistem keuangan dan sektor-sektor yang dianggap penting bagi Kremlin.”

READ  Subjek menampar Presiden Prancis Emmanuel Macron saat menyapa orang-orang (video)

Selain sanksi terhadap energi dan produk konsumen, Amerika Serikat dan sekutunya sedang mempertimbangkan untuk melarang ekspor komponen elektronik canggih, perangkat lunak komputer, dan teknologi terkait yang menggunakan peralatan Amerika ke Rusia.

Pertemuan Senin akan diikuti Pembicaraan antara Rusia dan negara-negara anggota NATO pada hari Rabu Dan dengan audiens Eropa yang lebih besar pada hari Kamis.

(dengan info AP)

Baca terus: