SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Serikat telah mulai memindahkan beberapa imigran dari Kanada ke Texas untuk diproses atau dideportasi

Amerika Serikat telah mulai memindahkan beberapa imigran dari Kanada ke Texas untuk diproses atau dideportasi

(CNN) – Amerika Serikat telah mulai memindahkan imigran yang menyeberang dari Kanada ke Amerika Serikat ke Texas untuk diproses dan, tergantung kasusnya, deportasi ke Meksiko atau negara asal mereka di bawah pembatasan perbatasan COVID-19, menurut seorang pejabat keamanan nasional. .

Patroli Perbatasan AS baru-baru ini mencatat rekor jumlah penyeberangan migran di Northern Territory, mendorong badan tersebut untuk mengirim otoritas tambahan ke daerah tersebut untuk membantu.

Sektor Swanton, yang mencakup lebih dari 25.000 mil persegi di sepanjang perbatasan AS-Kanada, kekurangan staf dibandingkan dengan sektor di sepanjang perbatasan selatan AS dan kewalahan oleh peningkatan penyeberangan perbatasan.

Agen sektor Swanton melaporkan tingkat entri ilegal yang tinggi dari Kanada. Hanya dalam waktu 5 bulan, lebih banyak orang telah ditangkap daripada gabungan 3 tahun fiskal terakhir, Robert Garcia, Kepala Patroli Sektor Swanton, mengatakan dalam sebuah tweet, menyebutnya “belum pernah terjadi sebelumnya.”

Dari Oktober hingga Februari, agen di Jalur Swanton menemukan hampir 2.000 imigran, menurut data dari Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS. Meskipun agen di sepanjang perbatasan selatan AS menghadapi kurang dari 5.000 imigran dalam satu hari, meskipun jumlahnya lebih tinggi dari di tahun-tahun sebelumnya.

Amerika Serikat dan Kanada mencapai kesepakatan tentang perjanjian pengungsi beberapa dekade lalu

Amerika Serikat dan Kanada telah mencapai kesepakatan untuk membuat perubahan pada perjanjian suaka yang telah berusia puluhan tahun yang akan membatasi beberapa imigran untuk mencari perlindungan di Kanada, kata dua pejabat Kanada kepada CNN, menandai perubahan signifikan dalam cara Kanada menerima imigran dan pencari suaka.

Sementara diskusi telah berlangsung selama bertahun-tahun, peningkatan tajam jumlah orang yang menyeberang ke Kanada dari AS, beberapa di antaranya diyakini awalnya melintasi perbatasan selatan AS, baru-baru ini menambah urgensi pembicaraan tersebut.

READ  Sebuah drone menabrak stasiun kereta di Rusia - DW - 20/08/2023

Presiden AS Joe Biden dan Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau diharapkan mengumumkan amandemen perjanjian sebelum Biden. Akhiri kunjungan dan perjalanan Anda ke Amerika Serikat.Menurut seorang pejabat Kanada.

Menjelang kunjungan Biden ke Kanada, Trudeau menghadapi penolakan nasional dari ratusan imigran yang melintasi Roxham Road, jalan terpencil yang menghubungkan Champlain, New York, ke Hemingford, Quebec.

Apa yang disebut Perjanjian Negara Ketiga yang Aman, ditandatangani pada tahun 2002, berlaku untuk orang-orang yang telah transit di suatu negara di mana mereka dapat mengajukan permohonan suaka karena dianggap aman, seperti yang ditunjukkan oleh nama perjanjian tersebut. Mereka berlaku di pelabuhan masuk, dan orang yang memasuki pelabuhan masuk darat mungkin tidak memenuhi syarat untuk mengajukan klaim dan dikembalikan ke Amerika Serikat.

Namun Roxham Road bukanlah perlintasan resmi, artinya orang yang transit di sana masih bisa mencari perlindungan di Kanada, meski melewati Amerika Serikat. Penyeberangan antara pelabuhan masuk pada awalnya tidak termasuk dalam perjanjian karena pembatasan berbagi informasi, kata para ahli, mendorong Kanada untuk mencoba menutup celah itu sekarang setelah pembatasan tersebut telah dilonggarkan.