SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Angelos Pope: “Iman bukanlah hal mekanis atau komersial, itu adalah hadiah dan gratis”

Hari ini, Paus Fransiskus meminta kita untuk berpikir tentang apa arti iman bagi kita: “Jika itu terutama tugas atau tawar-menawar, kita berada di jalan yang salah, karena keselamatan adalah hadiah dan bukan kewajiban, itu gratis dan tidak dapat diperoleh dibeli.”

Mireia Bonilla – Vatikan

Sore ini, Paus Fransiskus mempersembahkan liturgi di mana Injil Markus mengusulkan pertemuan antara Yesus dan seorang pemuda kaya yang “memungkinkan kita untuk mengambil ujian iman,” kata Paus, sambil bersandar dari balkon Istana Apostolik sebelum berdoa. kepada Bunda Surgawi kita.

Iman bukanlah “keharusan”

Paus telah meminta kita untuk melihat kata kerja yang digunakan seorang pemuda kaya ketika dia bertanya kepada Yesus: “Apa yang harus saya lakukan untuk mewarisi hidup yang kekal?” Pemuda itu menggunakan kata kerja: “Saya harus melakukan – untuk memiliki.” “Ini adalah religiusitas mereka: tugas, pekerjaan yang harus mereka lakukan; saya melakukan sesuatu untuk mendapatkan apa yang saya butuhkan. Tetapi ini adalah hubungan bisnis dengan Tuhan, dan ini adalah sesuatu yang ditegaskan oleh Paus.

Paus mencatat bahwa “iman, di sisi lain, bukanlah cuaca dingin dan mekanis, dan merupakan ‘keharusan’, tetapi adalah masalah kebebasan dan cinta.” Oleh karena itu, pertanyaan pertama dalam ujian iman – seperti yang dikatakan Paus – adalah: “Apakah iman bagi saya?” Paus menjelaskan: “Jika itu pada dasarnya adalah tugas atau tawar-menawar, kita berada dalam posisi yang sangat buruk, karena keselamatan adalah hadiah dan bukan kewajiban, itu gratis dan tidak dapat dibeli,” jadi hal pertama yang harus dilakukan adalah “singkirkan iman komersial dan mekanis yang menyinggung citra palsu.” Tuhan bertanggung jawab dan memegang kendali, bukan seorang ayah. Dan sering kali dalam hidup, katanya, “kita dapat mengalami hubungan iman komersial ini: saya melakukannya karena Tuhan memberi saya ini.”

READ  Beginilah cara ibu yang membunuh ketiga anaknya membenarkan dirinya sendiri: "Dia tidak akan membiarkan ayahnya menyinggung perasaan mereka."

Iman harus dikuatkan dengan mencari pandangan Tuhan

Paus bersikeras bahwa iman “bukan dari kewajiban, bukan dari tindakan, tetapi dari pandangan cinta yang harus disambut.” Dengan cara ini – dia menunjukkan – “Kehidupan Kristen itu indah, jika tidak didasarkan pada kemampuan dan proyek kita, tetapi pada pandangan Tuhan.” Jadi pertanyaan kedua dari ujian iman yang Paus ajak kita tanyakan pada diri kita sendiri adalah: “Apakah iman Anda lelah dan Anda ingin merevitalisasinya?” Dan paus segera menjawab: “Lihatlah Tuhan: tempatkan dirimu dalam penyembahan, biarkan dirimu diampuni dalam pengakuan, dan berdiri di depan salib.”

Kita sering melakukan minimal, sementara Yesus memanggil kita untuk melakukan sebanyak mungkin

Setelah bertanya dan melihat ke sana – bait ketiga dan terakhir – adalah panggilan dari Yesus yang mengatakan kepadanya: “Kamu hanya memiliki satu hal.” Apa yang hilang dari orang kaya ini? “Hadiah, yang gratis,” kata paus, dan ini – dia menunjukkan – “yang juga tidak kita miliki, karena kita sering melakukan yang minimum, sementara Yesus memanggil kita untuk melakukan yang terbaik yang kita bisa. Seberapa sering kita puas dengan diri kita sendiri? tugas — perintah dan doa — sementara Tuhan memberi kita Kehidupan menanyakan motif kehidupan kepada kita!”.

Pertanyaan ketiga dalam ujian iman yang diajukan oleh Bapa Suci adalah: “Bagaimana keadaan iman saya? Apakah saya menjalaninya sebagai sesuatu yang mekanis, sebagai hubungan tugas atau kepentingan dengan Tuhan? Bagi Paus Tertinggi, iman tanpa karunia dan tanpa pahala adalah “tidak lengkap”, “iman yang lemah dan sakit.” “Kita bisa membandingkannya dengan makanan kaya dan bergizi yang tidak memiliki rasa, atau dengan permainan yang dimainkan dengan baik, tetapi tanpa tujuan,” tutupnya. .

READ  Mengapa ada kepanikan pembelian bensin di AS? - Uno TV