SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Anthony Fauci telah menyatakan optimisme tentang kemungkinan bahwa varian Omicron akan mencapai puncaknya pada bulan Februari

Anthony Fauci, kepala ahli epidemiologi di Gedung Putih (Reuters/Kevin Lamarck)

Anthony Fauci optimis hari Minggu ini tentang kemungkinan jenis virus corona Omicron akan memuncak di Amerika Serikat pada pertengahan Februari. Dan sejak saat itu infeksi mulai berkurang.

“Saya seoptimis mungkin. Dengan virus ini, Anda tidak akan pernah bisa terlalu optimis.”Kepala ahli epidemiologi di pemerintah AS mengatakan dalam sebuah wawancara dengan seri ABC.

“Tetapi jika Anda melihat apa yang terjadi di Afrika Selatan atau Inggris atau Israel atau bahkan di sini di New England, itu telah melewati puncaknya dan infeksi menurun dengan cepat,” kata kepala ahli epidemiologi Gedung Putih.

Meskipun wilayah seperti New England dan Amerika Serikat bagian timur laut umumnya telah melewati puncak infeksi, di bagian lain negara itu seperti Tenggara dan Barat, kasus masih meningkat, tetapi Fauci yakin kurva akan mengikuti pola yang sama dan pada pertengahan Februari akan mulai menurun.

Gubernur Negara Bagian New York (Timur Laut), Kathy HochholPada hari Jumat, diumumkan bahwa tingkat positif virus Corona stabil di 9,75%, mengkonfirmasi tingkat infeksi yang rendah, setelah mencapai 23% seminggu yang lalu.

“Kepositifan menurun dan untuk pertama kalinya sejak 20 Desember kami kembali dalam satu digit.”Gubernur mengatakan pada konferensi pers yang diadakan di laboratorium medis.

Pihak berwenang memperkirakan bahwa tingkat infeksi akan menurun pada bulan Februari (Reuters/Carlo Allegri)
Pihak berwenang memperkirakan bahwa tingkat infeksi akan menurun pada bulan Februari (Reuters/Carlo Allegri)

Dalam hal ini, ia menekankan bahwa tren infeksi baru menurun 66% dalam beberapa pekan terakhir, dan pada Kamis 28.296 infeksi baru tercatat.

Organisasi Kesehatan Dunia mengumumkan, pada hari Minggu, bahwa setelah varian Omicron, dari mana 60% orang Eropa dapat terinfeksi sebelum Maret, “Sangat masuk akal bahwa epidemi akan berakhir di Eropa.”

READ  "Saya menuntut keadilan ... Dia menggunakan senjata hanya untuk mengintimidasi dan mencuri": ibu dari agresor

“Begitu gelombang Omicron mereda, akan ada kekebalan global selama beberapa minggu dan bulan, baik berkat vaksin atau karena orang akan diimunisasi dengan infeksi, dan juga penurunan karena musiman,” katanya. Agen Pers Prancis Hans KlugeDirektur regional Organisasi Kesehatan Dunia untuk Eropa, bagaimanapun, menyerukan kehati-hatian karena keserbagunaan virus.

“Jadi kami berharap akan ada masa tenang sebelum kembalinya Covid-19 menjelang akhir tahun, tetapi belum tentu kembalinya epidemi.”, dia menambahkan.

Varian Omicron, yang secara umum ditunjukkan oleh penelitian menyebabkan orang yang divaksinasi tidak separah Delta, telah meningkatkan harapan lama bahwa Covid-19 mulai beralih dari epidemi ke penyakit endemik yang dapat dikendalikan seperti flu musiman.

Amerika Serikat bersikeras memvaksinasi populasi untuk menahan gelombang varian Omicron (REUTERS/Hannah Beier)
Amerika Serikat bersikeras memvaksinasi populasi untuk menahan gelombang varian Omicron (REUTERS/Hannah Beier)

Organisasi Kesehatan Dunia mengindikasikan pada hari Sabtu bahwa perlindungan dari vaksin terhadap bentuk COVID yang berpotensi parah telah turun menjadi 50% dengan varian Omicron dari coronavirus, meskipun dosis booster meningkatkan persentase itu menjadi 80%.

Dalam pembaruan keenam pada varian baru, Organisasi Kesehatan Dunia mencatat bahwa strain telah terdeteksi di 171 negara di seluruh planet ini, dan menyimpulkan bahwa kemampuannya untuk menghindari imunisasi yang diberikan oleh vaksin atau antibodi dari pasien yang pulih telah berkontribusi pada transmisi global yang kuat.

Badan tersebut mencatat bahwa peningkatan tajam dalam kasus di seluruh dunia telah menyebabkan peningkatan rawat inap dan perawatan intensif di banyak negara.

Organisasi Kesehatan Dunia menekankan bahwa dalam beberapa minggu terakhir perkembangan infeksi sedikit melambat: meningkat sebesar 20% pada minggu kedua tahun ini, sedangkan pada minggu pertama meningkat sebesar 55%.

Dengan informasi dari EFE dan AFP

Baca terus: