SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa dan mengapa awal Pekan Suci dirayakan?

Hanya ada empat hari tersisa sebelum dimulainya Pekan Suci dan banyak orang mulai mengerahkan jiwa mereka untuk menyembah dan memuji Tuhan, sambil mengingat kematian dan kebangkitan putranya Yesus; Yang lain, bertentangan dengan tradisi, mengemasi tas mereka untuk melakukan perjalanan dan menikmati hari-hari dalam minggu ini sebagai waktu untuk beristirahat.

Apapun alasannya begitu banyak orang yang menunggu kedatangan minggu yang juga dikenal sebagai Pekan Suci, penting untuk memahami makna dari perayaan keagamaan ini, serta makna dari setiap harinya. Kita harus ingat bahwa dari Minggu Palma sampai Minggu Paskah, Setiap hari membawa makna dan sejarah bagi tradisi Katolik, dan karenanya kegiatan sehari-hari dilakukan selama seminggu.

Apa itu Minggu Palma?

Dalam kasus hari pertama Pekan Suci, yang tahun ini jatuh pada tanggal 10 April, tradisi menyebutkan masuknya Kristus dengan penuh kemenangan ke kota Yerusalem. Menurut Injil, sekelompok kecil orang tidak menetap di pinggiran kota Untuk merayakan kedatangan Kristus yang sedang menunggangi seekor keledai.

Demikian pula yang hadir membawa serta beberapa pohon korma yang biasa mereka tebarkan di jalan, serta bertepuk tangan lebih meriah yang kemudian dianggap sebagai nabi di tengah-tengah umat Israel.

Inilah bagaimana Santo Yohanes 12:12-15 menceritakannya:

12 Keesokan harinya, banyak orang datang ke pesta itu, dan aku mendengar bahwa Yesus akan datang ke Yerusalem,

READ  Mahkamah Agung akan mendengarkan tuntutan hukum terhadap negara bagian vaksinasi Biden

13 Mereka mengambil daun palem dan pergi menemuinya. Dan mereka berseru: Hosana! Berbahagialah dia yang datang dalam nama Tuhan, Raja Israel.

14 Yesus menemukan seekor keledai dan menungganginya, seperti ada tertulis:

limabelas Jangan takut, putri Sion. Lihatlah, rajamu datang dengan menunggangi keledai.

Kita harus ingat bahwa nubuat yang dikutip oleh Yesus ditemukan dalam Zakharia 9:9, di mana nabi menegaskan bahwa Raja Sion yang baru (dari umat pilihan Allah) akan tiba di Yerusalem dengan menunggangi seekor keledai: “Bersukacitalah, putri Sion. Bersoraklah, putri Yerusalem. Lihatlah, rajamu datang kepadamu, adil dan setia dan rendah hati, menunggang keledai di atas keledai.”

Dengan cara ini, mereka yang mengenal Firman mengetahui bahwa Yesus benar-benar Anak Allah, dan mereka menerima Dia sebagai Tuhan mereka.

Pentingnya telapak tangan

Seperti disebutkan sebelumnya, pohon palem penting dalam kedatangan Yesus di Yerusalem, bukan hanya karena mereka mewakili rasa hormat dari mereka yang hadir untuknya, tetapi juga karena mereka memiliki tanda kekayaan dan kesuburan yang berlanjut hingga hari ini.

Untuk alasan ini, sangat penting bagi orang percaya untuk memiliki tanaman ini di awal Pekan Suci. Sebagai peringatan, imam bertanggung jawab untuk memberkati telapak tangan dan kemudian menempatkannya di tempat yang berbeda selama tujuh hari. Pada akhir minggu, pohon palem yang sama dibakar di gereja, dan abunya dijaga ketat untuk digunakan pada Rabu Abu tahun berikutnya.

READ  Epidemi tidak memberikan gencatan senjata di Jerman, dan jumlah mingguan infeksi virus Corona melebihi 100 untuk pertama kalinya sejak Mei.

Fakta penting lainnya yang perlu diperhatikan adalah, setidaknya di Gereja Katolik, warna liturgi untuk menghormati Minggu Palma adalah merah, yang melambangkan tidak hanya darah Anak Domba yang mati karena dosa, tetapi seluruh proses pembunuhan. sakit Tuhan.