SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa itu “jamur hitam” dan mengapa bel alarm India? # Apa yang kami ketahui

Jamur mikosis, yang memiliki tingkat kematian rata-rata 54 persen, telah terdeteksi pada hampir 9.000 pasien di negara Asia itu hingga Sabtu.

Mexico City, 25 Mei (RT) India Saya melaporkan hari Sabtu ini bahwa Penyakit mukosa, Dan itu adalah infeksi langka dan mengancam nyawa yang juga dikenal sebagai ‘Jamur hitam’Hampir sembilan ribu pasien telah terdeteksi di negara tersebut. Di sini kami merangkum apa yang diketahui tentang penyakit ini dan apa yang dianggapnya Komplikasi postcovid.

Bagaimana itu dikontrak?

Jamur mukosa biasanya muncul pada penderita dengan beberapa jenis imunodefisiensi. Ini hasil dari paparan jamur yang biasa ditemukan di tanah, kompos, dan tanaman, serta buah dan sayuran yang membusuk. Di sisi lain, penyakit ini tidak menular dan tidak menular dari orang ke orang.

Apa hubungannya dengan COVID-19?

Dokter India saat ini memandang penyakit itu sebagai komplikasi pasca virus. Kementerian Kesehatan India menjelaskan bahwa Coronavirus memengaruhi sistem kekebalan kita, yang secara alami “berhasil melawan infeksi jamur ini”. Selain itu, obat yang digunakan untuk mengobati COVID-19 dapat menekan respons imun kita. Karena faktor-faktor ini, pasien COVID-19 menghadapi peningkatan risiko “gagal melawan serangan organisme hidup” seperti mikosis.

Seorang petugas kesehatan mengambil usap hidung dari seorang pria Kashmir untuk menguji COVID-19 di Srinagar, Kashmir yang dikendalikan India. Foto: Rumah Yassin, Associated Press

Pasien yang terinfeksi Coronavirus yang menjalani terapi oksigen di unit perawatan intensif, di mana humidifier digunakan, juga rentan terhadap infeksi jamur akibat paparan kelembapan, seperti yang dijelaskan dalam pernyataan tersebut, meskipun menjelaskan bahwa ini tidak berarti bahwa semua orang terinfeksi virus Covid-19 telah terinfeksi jamur, jamur.

READ  India mencatat 314.835 kasus baru COVID, rekor dunia dalam pandemi - El Financiero

Apa gejalanya?

Gejala penyakitnya antara lain nyeri dan kemerahan di sekitar mata dan hidung, sakit kepala, demam dan batuk. Selain itu, bisa dimanifestasikan dengan kesulitan bernapas, muntah darah bahkan perubahan kondisi mental. Sedangkan untuk daerah yang terkena langsung, infeksi bisa menetap di sinus atau paru-paru, setelah spora jamur menghirup.

Di antara orang yang selamat dari penyakit Covid-19, jamur lendir dalam kasus ekstrim dapat mencakup hilangnya rahang atas dan mata. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit A.S., tingkat kematian rata-rata akibat penyakit adalah 54 persen.

Bagaimana Anda mengobatinya?

“Jamur hitam” diobati dengan obat antijamur, yang sering diberikan secara intravena, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS.

Kementerian Kesehatan India menetapkan bahwa pengobatan mungkin termasuk empat sampai enam minggu terapi antijamur intravena, sementara juga terdiri dari pembedahan mengangkat semua jaringan mati dan terinfeksi.

Bagaimana situasinya di India?

Pihak berwenang di negara bagian Jammu di India dan bagian dari Kashmir yang dikelola India menyatakan pada hari Senin bahwa jamur selaput lendir adalah epidemi, setelah mencatat kematian pertama akibat infeksi “jamur hitam” di wilayah tersebut. Ini adalah pasien berusia 40 tahun yang sembuh dari COVID-19 dan meninggal akhir pekan lalu.

Seorang wanita, mengenakan masker untuk melindungi dirinya dari virus Corona, berbicara di ponselnya sambil menunggu untuk lulus tes virus Corona, di Jammu, India. Foto: Channi Anand, AP

Keputusan itu diambil setelah pemerintah India pekan lalu mendesak semua negara bagian untuk menyatakan infeksi jamur ini sebagai pandemi dan melaporkan semua kasus yang dikonfirmasi dan dicurigai berdasarkan Undang-Undang Penyakit Epidemi.

READ  Mereka melaporkan lebih banyak kasus karditis yang diinokulasi covid; Uni Eropa mencapai

New Delhi melaporkan Sabtu ini bahwa sariawan telah terdeteksi pada 8.842 pasien di India, negara yang mencatat ratusan ribu kasus virus korona setiap hari. Sebagaimana dirinci dalam akun Twitter-nya oleh Menteri Kesehatan negara itu, Sadananda Juda, negara bagian yang paling terkena dampak adalah Gujarat dan Maharashtra, masing-masing dengan 2.281 dan 2.000 kasus, diikuti oleh Andhra Pradesh (910 pasien), Madhya Pradesh (720) dan Rajasthan. . (700).

Sementara itu, pada hari yang sama, setidaknya empat kasus jamur lain, “jamur putih”, dilaporkan di Bihar, bagian utara negara itu. Para ahli berasumsi bahwa “jamur putih” mungkin lebih berbahaya daripada “jamur hitam”, karena mempengaruhi organ vital, seperti paru-paru, ginjal, usus, lambung, alat kelamin, dan kuku, serta menyebabkan infeksi umum.

Konten ini diterbitkan oleh SINEMBARGO dengan otoritas ekspres RT. Lihat aslinya di sini. Reproduksi dilarang.