SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang dikatakan mantel AI Paus Francis tentang masa depan mode?

Apa yang dikatakan mantel AI Paus Francis tentang masa depan mode?

(CNN) – Selama akhir pekan, foto aneh Paus Francis memunculkan banyak pembicaraan di Internet. Foto yang menjadi viral di media sosial itu memperlihatkan Paus berusia 86 tahun itu mengenakan jas rok putih panjang dan tebal, diikat di pinggang dan tampak melapisi pakaian jalanan musim dingin lainnya.

Tampaknya ini merupakan perubahan radikal dari pakaian khas yang dikenakan oleh rumah kepausan: jubah, selendang, dan hiasan kepala runcing panjang yang disebut meteran. Pakaian itu memicu semburan pertanyaan sarkastik di Internet: Apakah Paus memiliki stylist baru? Apakah Anda selalu memiliki stylist? Apakah itu terinspirasi oleh para penari di acara Superbowl Rihanna?

Namun yang terpenting, pengguna jejaring sosial berseru bahwa mereka tidak percaya bahwa foto itu asli. Dan ternyata tidak. Twitter sejak itu melampirkan catatan kaki kontekstual ke beberapa Tweet berkinerja terbaik yang menyatakan bahwa gambar tersebut adalah gambar kecerdasan buatan (AI) yang dihasilkan menggunakan alat perangkat lunak Midjourney. Seorang pekerja konstruksi berusia 31 tahun dari Chicago, mengklaim kepenulisan untuk foto viral.

Gambar yang dihasilkan AI dibuat menggunakan alat Midjourney. Kredit: DeMidjourney

Alat pencitraan AI semakin canggih. Teknologi, yang menghasilkan gambar dari teks pengguna, telah digunakan untuk merancang peragaan busana yang komprehensif, membuat keseluruhan novel grafis, dan bahkan membantu membayangkan bentuk arsitektur baru. Tetapi ketika kecerdasan buatan berkembang dan “kepalsuan dalam” yang dihasilkan komputer menjadi lebih meyakinkan, banyak yang khawatir tentang implikasi etis, termasuk mengambil hak pilihan dari subjek—menempatkan orang ke dalam skenario buatan yang bisa memfitnah atau berbahaya, misalnya) dan bagaimana jika pembelajaran mesin teknologi suatu hari nanti akan membuat berita palsu tidak bisa dibedakan.

READ  Joe Biden tersesat di kafetaria selama G7 dan membuat pengunjung tertawa - Uno TV

Pekan lalu, gambar Donald Trump dalam tahanan yang dihasilkan kecerdasan buatan menyebar seperti api setelah mantan presiden menulis di media sosial bahwa ia diperkirakan akan didakwa sehubungan dengan penyelidikan dana kampanye di New York. (Trump, yang mempertahankan ketidakbersalahannya, belum didakwa atas tuduhan apa pun.)

Kecerdasan buatan dan masa depan mode

Jika berpakaian adalah bentuk ekspresi diri yang penting, maka pakaian yang dihasilkan AI tidak hanya dapat mengurangi kekuatan dan pesan yang melekat pada pakaian, tetapi juga mengurangi otonomi seseorang. Dalam kepausan, setiap pakaian memiliki makna religius.

Warna jubah paus dipilih secara khusus agar sesuai dengan upacara tertentu: merah hanya dapat dikenakan pada acara-acara tertentu, seperti Minggu Palem, Jumat Agung, dan Pentakosta, karena melambangkan darah Yesus Kristus, sedangkan merah muda hanya dapat digunakan dua kali. tahun.

Dengan demikian, gambar palsu Paus mengenakan pakaian tertentu di luar konteks ini, atau dalam banyak hal lainnya, dapat menyebabkan ketersinggungan, kecemasan, atau bahkan ketidakpercayaan dalam komunitas Katolik.

Paus Fransiskus menyapa umat beriman selama Veritas Joy Conference di Naples. Kredit: Gambar Marco Cantile/LightRocket/Getty

Mengubah pakaian seseorang secara digital dapat merusak reputasi mereka secara permanen. Sebuah foto palsu Paris Hilton tahun 2005 di sebuah klub malam mengenakan kaus terbakar bertuliskan “Berhenti Menjadi Miskin” menjadi salah satu gambar budaya pop paling ikonik di awal tahun 2000-an. – Peningkatan awan pewaris. Dia secara terbuka membahas yang palsu pada tahun 2021, bersikeras bahwa orang tidak boleh “percaya semua yang mereka baca”. (Jaket itu dari koleksi kostum yang dirancang oleh saudara perempuan Hilton, Nikki, yang bertuliskan “Stop Being Desperate”).

Selama konferensi di Vatikan pada hari Senin, Paus Fransiskus berbicara tentang kebangkitan teknologi kecerdasan buatan dan mendesak para ilmuwan untuk melihat dampaknya terhadap manusia (meskipun dia tidak secara khusus membahas protes atas penampilan palsunya). “Saya yakin bahwa pengembangan kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin memiliki potensi untuk memberikan kontribusi positif bagi masa depan umat manusia,” kata Francisco, sebelum menambahkan: “Saya yakin potensi ini hanya akan terwujud jika dilakukan secara berkelanjutan dan konsisten. komitmen dari mereka yang mengembangkan teknologi ini untuk bekerja secara etis dan bertanggung jawab.”

READ  Sampul majalah Time setelah Biden berpartisipasi dalam debat presiden

“Oleh karena itu, saya mendorong Anda, dalam pertimbangan Anda, untuk menjadikan martabat intrinsik setiap pria dan wanita sebagai kriteria utama untuk mengevaluasi teknologi baru,” kata Francisco. “Ini akan sangat sehat secara moral sehingga berkontribusi pada penghormatan dan ekspresi yang lebih besar dari martabat itu di semua tingkat kehidupan manusia.”