SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang terjadi setelah kematian Ebrahim Raisi, Presiden Iran?

Apa yang terjadi setelah kematian Ebrahim Raisi, Presiden Iran?

(CNN) — Presiden Iran Ebrahim Raisi, yang pernah dianggap sebagai calon pengganti Pemimpin Tertinggi Ali Khamenei, meninggal dunia saat menjabat, meninggalkan rezim garis keras Republik Islam tersebut menghadapi masa depan yang tidak pasti.

Raisi, presiden konservatif garis keras berusia 63 tahun, meninggal hari Minggu bersama Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir Abdollahian dan pejabat senior lainnya dalam kecelakaan helikopter di barat laut terpencil Iran. Kematiannya terjadi pada saat yang sensitif bagi negara yang menghadapi tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya di dalam dan luar negeri.

Perekonomian Republik Islam masih lemah akibat sanksi AS, populasi generasi mudanya semakin mengalami kerusuhan, dan negara ini menghadapi musuh yang semakin agresif di Timur Tengah dan sekitarnya.

Kematian Raisi “akan memicu pemilihan umum pada saat Republik Islam Iran berada pada titik terendah legitimasinya dan pada puncak kebijakan eksklusifnya.” Beriklan di X Ali FayezDirektur Proyek Iran di International Crisis Group.

Inilah yang terjadi selanjutnya.

Siapa yang menjadi presiden Iran?

Kekuasaan diserahkan kepada Wakil Presiden Mohammad Mokhber, yang pada hari Senin disetujui sebagai penjabat presiden oleh Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei, penengah terakhir urusan dalam dan luar negeri Republik Islam. Secara hukum, negara tersebut harus mengadakan pemilu dalam 50 hari ke depan.

Menurut para ahli, pemilu kemungkinan besar akan diselenggarakan secara tergesa-gesa, dengan sedikit partisipasi pemilih. Pada bulan Maret, Iran mencatat jumlah pemilih terendah sejak berdirinya Republik Islam pada tahun 1979, meskipun ada upaya pemerintah untuk memobilisasi pemilih sebelum memberikan suara.

Pemungutan suara tersebut – untuk mendapatkan kursi di Parlemen, atau Miles, dan di Majelis Ahli yang beranggotakan 88 orang, yang bertugas memilih pemimpin tertinggi – telah menarik sebagian besar politisi garis keras.

READ  Konferensi Umum Oktober 2023

“Masyarakat telah kehilangan kepercayaan terhadap gagasan bahwa perubahan dapat terjadi melalui kotak suara,” Trita Parsi, salah satu pendiri dan wakil presiden eksekutif Quincy Institute for Responsible Statecraft di Washington, menulis di X Magazine pada hari Minggu.

Pemilu bulan Maret juga melarang politisi yang lebih moderat untuk mencalonkan diri – termasuk mantan Presiden Hassan Rouhani, yang pernah menjadi pendukung rezim – mempersempit lingkaran kecil pendukung garis keras untuk melanjutkan kekuasaan pemimpin tertinggi konservatif tersebut setelah kematiannya.

“Pada pemilu lalu, Iran tidak diizinkan untuk menawarkan alternatif nyata terhadap kelompok garis keras,” kata Parsi di X, seraya menambahkan bahwa “alternatif tersebut tetap didiskreditkan di mata mayoritas penduduk, karena ketidakmampuan untuk lakukan itu.” Untuk memberikan perubahan.”

Namun, hingga Pemimpin Tertinggi diganti, diperkirakan hanya akan ada sedikit perubahan setelah kematian Raisi, terutama dalam kebijakan luar negeri.

“Faktanya, Pemimpin Tertinggi dan Garda Revolusilah yang membuat keputusan akhir, dan bahkan di kawasan, mereka sebagian besar menerapkan kebijakan regional Iran,” kata Fayez, seraya menambahkan, “Secara umum, kita akan melihat lebih banyak kesinambungan daripada perubahan.”

Wakil Presiden Pertama Iran Mohammad Mokhber berbicara dalam pertemuan Kabinet Iran pada hari Senin di Teheran, Iran.  (Sumber gambar: Kepresidenan Iran/Wana/Reuters)

Wakil Presiden Pertama Iran Mohammad Mokhber berbicara pada pertemuan Kabinet Iran di Teheran pada hari Senin. (Sumber gambar: Kepresidenan Iran/Wana/Reuters)

Apa dampak jangka panjang dari kematian bos saya?

Kematian Raisi menimbulkan pertanyaan tentang siapa yang akan menggantikan Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei (85 tahun), orang paling berkuasa di negara itu.

Para ulama Iran telah banyak berinvestasi pada Raisi selama masa kepresidenannya, dan melihatnya sebagai calon penerus Khamenei. Menurut pengamat, dia sedang dipersiapkan untuk dipromosikan ke posisi pemimpin tertinggi.

Mendiang presiden tersebut mempertahankan beberapa kebijakan rezim yang paling keras, dengan menekan protes massal pada tahun 2022 yang berupaya menentang undang-undang yang represif seperti kewajiban berhijab.

READ  Apa itu Nitrogen Hypoxia, metode yang digunakan untuk mengeksekusi seorang tahanan di Alabama?

Berdasarkan konstitusi, Majelis Ahli yang beranggotakan 88 orang memilih pengganti Pemimpin Tertinggi setelah kematiannya. Namun, para anggota Dewan itu sendiri telah dipilih sebelumnya oleh Dewan Penjaga Iran, sebuah badan kuat beranggotakan 12 orang yang bertugas mengawasi pemilu dan legislasi.

Dewan Pakar menjadi lebih ketat selama bertahun-tahun. Dalam pemilu bulan Maret, Raisi terpilih kembali menjadi anggota Dewan Perwakilan Rakyat, dan Dewan Wali melarang Rouhani mencalonkan diri sebagai kandidat.

Anggota tim penyelamat bekerja di lokasi jatuhnya helikopter yang membawa Presiden Iran Ebrahim Raisi di Farezgan, barat laut Iran, Senin.  (Sumber foto: Azin Haqiqi/Kantor Berita Moj/Associated Press)

Anggota tim penyelamat bekerja di lokasi jatuhnya helikopter yang membawa Presiden Iran Ebrahim Raisi di Farezgan, barat laut Iran, Senin. (Sumber foto: Azin Haqiqi/Kantor Berita Moj/Associated Press)

“Kematian Ebrahim Raisi akan menciptakan krisis suksesi di Iran,” tulis Karim Sajadpour, peneliti senior di Carnegie Endowment for International Peace, di X, seraya menambahkan bahwa satu-satunya pesaing kemungkinan besar adalah putra pemimpin tertinggi saat ini, Mojtaba. . kolektif.

Namun, Sajjadpour mengatakan bahwa mengizinkan Mojtaba menggantikan ayahnya mungkin akan mendorong teori bahwa kematian Raisi bukanlah suatu kebetulan.

Fayez mengatakan rival Raisi kemungkinan besar akan mencoba mengisi kekosongan yang ditinggalkannya.

“(Ini) jelas membuang semua rencana yang mungkin dimiliki oleh kantor Pemimpin Tertinggi,” kata Fayez kepada Paula Newton dari CNN.

Namun dia menambahkan bahwa Iran tidak kekurangan pemain politik yang “tunduk dan termasuk dalam barisan lama Republik Islam” yang bisa menggantikan Raisi.

Tamara Kalawi dari CNN berkontribusi pada artikel ini.