SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang terjadi tahun lalu sejak protes massal di Kuba?

(CNN Spanyol) – Protes di Kuba sudah berumur satu tahun. Dalam upaya putus asa untuk ketidakstabilan ekonomi, kesehatan, dan makanan pulau itu, warga Kuba terhubung ke jaringan seluler dan terorganisir Demonstrasi 11 Juli 2021.

Demonstrasi berlangsung di San Antonio de los Baños, memprotes pemadaman listrik di musim panas yang terik, setelah berbulan-bulan frustrasi atas kekurangan dan pembatasan terkait pandemi COVID-19, dan juga menyerukan pengunduran diri presiden. Presiden Miguel Diaz-Canel.

Protes segera menyebar ke seluruh pulau, dengan Kuba secara terbuka menentang pemerintah komunis – yang menyalahkan sanksi AS atas kesengsaraan ekonomi Kuba – dengan cara yang tidak terlihat sejak itu. Kemenangan Revolusi Kuba Pada 1 Januari 1959.

Bagaimana persiapan Miami setelah setahun protes di Kuba? 0:48

Protes adalah sebelum dan sesudah dalam sejarah pulau itu bagi banyak orang Kuba: ratusan dituntut karena ambil bagian dan ribuan meninggalkan negara mereka.

Berikut ini adalah ringkasan dari apa yang terjadi di Kuba sejak demonstrasi 11 Juli.

15N, coba protes baru

Aktivis Kuba ingin pada Senin, 15 November (15 N) untuk mengadakan rapat umum untuk menuntut hak-hak rakyat, dan pembebasan tahanan politik, antara lain. Mereka juga mengatakan bahwa mereka juga dilecehkan karena aktivitas mereka dan mengeluh dikejar oleh aparat keamanan negara yang berpakaian preman dan menerima ancaman dari pejabat pemerintah.

Namun pasukan keamanan Kuba dan pendukung pemerintah menghentikan upaya protes dengan penangkapan dan pengepungan demonstran.

Polisi Kuba menangkap 11 orang, sementara agen pemerintah dan simpatisan “menjebak” 50 lainnya di dalam rumah mereka untuk mencegah protes oposisi pada 15 November, organisasi itu mengkonfirmasi kepada CNN pada saat itu. Cobalex adalah organisasi hak asasi manusia independen yang berbasis di Havana.

Hari itu, tim CNN di Havana berkeliling kota, melaporkan kehadiran polisi yang padat dan melaporkan bahwa tidak ada protes di siang hari.

READ  Seorang pria menyewa kelompok bersenjata untuk menyiksa sepupunya

15N di luar negeri

Meskipun upaya untuk memprotes di Kuba digagalkan, ada demonstrasi oleh orang Kuba di bagian lain dunia.

Protes pro-oposisi terjadi di beberapa kota besar internasional, terutama Miami, Buenos Aires, Madrid, Mexico City, Roma dan Montevideo.

Rekaman CNN menunjukkan para pendukung di setiap kota membawa bendera Kuba dan tanda-tanda bertuliskan “Tanah Air dan Kehidupan”.

Penangkapan atas protes 11 Juli

Pada bulan Januari tahun ini, enam bulan setelah protes 11 Juli, 790 orang telah didakwa atas partisipasi mereka dalam protes, dan 172 orang telah dihukum.

Baru-baru ini, Juni lalu, Kantor Kejaksaan Agung Kuba mengumumkan pengenaan sanksi terhadap 381 orang tentang partisipasi mereka dalam demonstrasi.

Jaksa Penuntut Umum mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa 381 orang telah dihukum atas tuduhan “penghasutan, perusakan, pencurian dengan kekerasan, kekerasan, penyerangan, penghinaan dan gangguan publik.” Dari 381 orang ini, 297 dijatuhi hukuman penjara antara 5 dan 25 tahun. Sisanya 84 orang, termasuk kaum muda berusia 16 hingga 18 tahun, dijatuhi hukuman alternatif, beberapa di antaranya akan melakukan pekerjaan pemasyarakatan daripada menghabiskan waktu di penjara.

Jaksa Agung menambahkan bahwa peristiwa 11 Juli 2021 “mengancam tatanan konstitusional dan stabilitas negara sosialis kita.”

Bahaya menjadi jurnalis lepas di Kuba 1:41

Ribuan meninggalkan Kuba: rekor jumlah imigran

Setelah demonstrasi Juli 2021, ribuan orang Kuba memutuskan untuk meninggalkan pulau itu. dia adalah Situasi memburuk pada tahun 2022, tahun ketika Kuba terus menghadapi kekurangan makanan dan obat-obatan terburuk dalam beberapa dekade, dan hiperinflasi.

Pada tahun 2021, Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan (CBP) AS mendaftarkan 39.303 orang Kuba. Sejauh ini pada tahun 2022, CBP telah mendaftarkan 140602lebih dari tiga kali lipat total tahun lalu.

Kesaksian para imigran sangat fasih. Claudia, orang Kuba yang berbicara kepada CNN, suami dan putranya adalah tiga dari orang-orang yang telah meninggalkan Kuba.

READ  Apa yang terjadi dengan perang di Ukraina? Berita hari ini, 5 April

Mereka dapat memperoleh visa ke Meksiko di Havana, langkah pertama dalam perjalanan yang menempatkan mereka di tangan jaringan kriminal penyelundupan manusia yang diketahui menagih migran ribuan dolar karena melintasi perbatasan AS.

Claudia, yang meminta CNN untuk tidak menggunakan nama aslinya untuk keselamatannya sendiri, mengatakan dia memutuskan untuk meninggalkan Kuba setelah protes meluas meletus pada Juli 2021 atas pemadaman listrik, kekurangan makanan, dan kurangnya kebebasan sipil.

“Saya tidak tahan setelah 11 Juli,” kata Claudia kepada CNN. “Saya pergi untuk putra saya, demi masa depannya. Saya bekerja di rumah sakit (pemerintah) dengan bayaran $50 sebulan. Pada dasarnya saya bekerja secara gratis.”

Baca cerita lengkapnya di sini.

Bagaimana hubungan antara Kuba dan Amerika Serikat?

Diketahui bahwa hubungan sejarah Hubungan antara Kuba dan Amerika Serikat ditandai dengan ketegangan dan konfrontasi diplomatik.

Meskipun dalam pemerintahan Barack Obama Ada pemulihan hubungan yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan pulau itu, pemerintahan Donald Trump menyebabkan kemunduran baru dalam hubungan antara kedua negara.

Dalam pemerintahan Presiden Joe Biden, trennya lebih terbuka, tetapi dengan episode ketidakpastian yang berkepanjangan.

Pada bulan Januari tahun ini, CIA menilai dalam temuan tentatif bahwa serangkaian insiden misterius yang membuat marah pejabat AS di seluruh dunia, bahasa sehari-hari dikenal sebagai Sindrom Havana, tidak mungkin mewakili “kampanye global berkelanjutan” oleh bagian dari Rusia atau negara lain mana pun. Perwakilan asing dengan maksud untuk menyakiti Amerika Serikat.

Selanjutnya, Wakil Menteri Luar Negeri pulau itu, Carlos Fernandez de Cosio Dominguez, Dia mengatakan kepada CNN Bahwa Amerika Serikat harus segera memulihkan hubungan dengan Kuba.

Pada bulan Mei, sesuatu diumumkan yang meredakan ketegangan antara kedua negara. Departemen Luar Negeri AS mengumumkan serangkaian tindakan yang katanya ditujukan untuk mendukung rakyat Kuba, termasuk pembentukan kembali Republik Kuba. Program Pembebasan Bersyarat Reunifikasi Keluarga Kuba (CFRP), meningkatkan layanan konsuler dan pengurusan visa.

READ  Pfizer Paxilvid disetujui untuk mengobati COVID-19 di Amerika Serikat

“Kami akan memudahkan keluarga untuk mengunjungi kerabat di Kuba dan bagi pelancong Amerika yang berwenang untuk berkomunikasi dengan rakyat Kuba, menghadiri pertemuan dan melakukan penelitian,” kata juru bicara Ned Price dalam sebuah pernyataan.

Price mengatakan pemerintahan Biden juga menaikkan batas transfer keluarga sebesar $1.000 per kuartal dan “akan mendukung transfer dana ke pengusaha Kuba, dengan tujuan lebih memberdayakan keluarga untuk saling mendukung dan bagi pengusaha untuk memperluas bisnis mereka.”

Sementara itu, pemerintah Kuba menggambarkan pelonggaran pembatasan yang diberlakukan oleh pemerintahan Biden di pulau itu sebagai “langkah terbatas ke arah yang benar,” menurut sebuah pernyataan.

Terlepas dari perkembangan ini, Juni lalu, Kuba menyerang keputusan itu Amerika Serikat tidak mengundang negara Anda, Nikaragua, atau Venezuela ke KTT Amerikapertemuan regional yang diadakan di Los Angeles.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Departemen Luar Negeri mencela bahwa “tidak ada satu alasan pun yang membenarkan pengecualian sewenang-wenang dan tidak demokratis dari negara mana pun di Belahan Barat dari pertemuan benua ini.” “Anda tidak dapat berbicara tentang Amerika tanpa menyertakan semua negara di belahan bumi,” pernyataan itu bersikeras.

Para pejabat AS mengklaim bahwa kurangnya hak asasi manusia dan pemilihan demokratis di tiga negara Amerika Latin menyebabkan pengucilan mereka dari acara tersebut. Kuba diundang ke KTT Amerika untuk pertama kalinya pada tahun 2015, di tengah pemulihan hubungan dengan pemerintahan Barack Obama saat itu, dan sekali lagi pada tahun 2018.

Laporan ini memuat informasi dari Patrick Opman, Jennifer Hansler, Nikki Robertson, dan Mia Alberti di CNN.