SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah aktivitas vulkanik terkait dengan kepunahan massal pada akhir periode Kapur?

Bagi banyak orang, adalah fakta bahwa dampak asteroid di Bumi adalah penyebab kepunahan besar-besaran spesies pada akhir periode Kapur, termasuk dinosaurus, dan peran yang dimainkan oleh aktivitas gunung berapi dalam bencana semacam itu masih dipelajari. Baru-baru ini, tim dari University of Barcelona dan University Institute for Research in Environmental Sciences of Aragon (IUCA-University of Zaragoza) memutuskan untuk “bepergian” ke masa lalu untuk menyelidiki masalah tersebut.

Temuan mereka, diterbitkan dalam jurnal geologi, mengesampingkan bahwa aktivitas gunung berapi yang intens memiliki pengaruh pada peristiwa kepunahan spesies. Menurutnya, dampak asteroid raksasa yang menyebabkan krisis biologis yang memusnahkan sebagian besar kehidupan di Bumi 66 juta tahun yang lalu.

Daerah yang kaya akan pilar kuno

Para peneliti memfokuskan studi mereka di lereng Zumaia, Basque Country, daerah yang kaya akan pilar kuno dan bernilai ilmiah. Singkatnya, ini berisi banyak bukti biologis yang analisisnya dapat menghasilkan banyak informasi baru atau mengkonfirmasi kecurigaan.

Dalam prosesnya, mereka mengambil sampel sedimen dan batuan kaya mikrofosil yang berasal dari periode antara 66,4 dan 65,4 juta tahun yang lalu. Untuk menempatkan diri kita dalam konteks, ini sesuai dengan batas yang dikenal sebagai Kapur-Paleogen, yang bertepatan dengan salah satu dari lima kepunahan spesies utama yang terjadi di Bumi.

Aktivitas vulkanik sebagai kemungkinan penyebab berakhirnya kepunahan

Gunung berapi bisa menjadi kemungkinan penyebab krisis biologis seperti yang disarankan oleh beberapa penelitian, meskipun dari konteks lain. Kali ini, mereka menggunakan referensi aktivitas vulkanik ekstrem di Deccan, India, yang merupakan salah satu episode vulkanik paling ganas dalam sejarah Bumi.

Tebing Zumaia, kawasan kaya pilar yang berfungsi untuk mempelajari sejarah geologi Bumi dan peran aktivitas gunung berapi dalam kepunahan massal spesies.
Tebing Zumaea. Kredit: Universitas Barcelona / IUCA – Universitas Zaragoza.

Di Zumaya, dua jenis sedimen telah terakumulasi sebagai akibat dari aktivitas ini: beberapa lebih kaya akan lempung dan yang lain lebih kaya akan karbon yang sekarang dikenal sebagai strata atau napal dan batugamping. Ini bergantian satu sama lain dengan ritme yang kuat terkait dengan perubahan arah dan kemiringan sumbu bumi selama gerakan rotasi dan transisinya.

READ  Google Meet menambahkan filter dan efek baru sehingga tidak ada yang bisa mengenali Anda di video call | gaya hidup

Perlu dicatat bahwa perbedaan ini, yang dikenal sebagai siklus Milankovitch, mengatur jumlah radiasi matahari yang masuk ke bagian tersebut; Dengan demikian, mereka juga mengganggu pengaturan suhu global.

Sampel akan memungkinkan kita untuk merekonstruksi sejarah perubahan iklim yang terjadi sebelum dan segera setelah peristiwa tersebut dan hubungannya dengan itu. Dengan cara ini, mereka dapat menentukan apakah aktivitas gunung berapi atau perubahan orbit Bumi berperan dalam krisis iklim pada saat itu, dan dengan demikian dalam kepunahan massal pada akhir periode Kapur.

Spesies yang punah 66 juta tahun yang lalu

Para peneliti menemukan bahwa lebih dari 90 persen spesies foraminifera Kapur di wilayah Zumaya punah 66 juta tahun yang lalu. Ini sudah diketahui, tetapi penemuan itu menghasilkan bukti baru yang mengkonfirmasikannya. Hal berikutnya adalah untuk mengkonfirmasi penyebabnya.

Kepunahan bertepatan dengan gangguan besar siklus karbon Bumi yang menyebabkan perubahan iklim. Tetapi ada juga penumpukan besar-besaran bola kaca yang disebabkan oleh dampak asteroid yang menghantam Chicxulub, di Semenanjung Yucatan, Meksiko.

Gunung berapi bukanlah penyebab kepunahan massal. dampak asteroid ya

Para peneliti menyimpulkan bahwa eksentrisitas maksimum orbit Bumi mengelilingi Matahari disebabkan oleh perubahan iklim yang terjadi pada perpanjangan antara Kapur akhir dan Paleogen awal, antara 250.000 tahun sebelum dan 200.000 tahun setelah batas Kapur-Paleogen.

Namun, ini tidak terkait dengan kepunahan massal spesies Kapur akhir. “Perubahan iklim yang disebabkan oleh eksentrisitas ekstrim dan peningkatan vulkanisme di Deccan terjadi secara bertahap dalam skala ratusan ribu tahun,” kata sebuah pernyataan.

Bagi para peneliti, hasilnya sangat jelas. Penyebab kepunahan massal Kapur adalah sesuatu yang sepenuhnya di luar sistem Bumi: dampak asteroid yang terjadi 100.000 tahun setelah perubahan iklim di Kapur Akhir.

READ  Pengumuman Karakter Samurai Shodown X Guilty Gear Akan Segera Hadir

Referensi:

Kontribusi pemaksaan tropis dan gunung berapi Deccan terhadap perubahan iklim dan biotik global melintasi batas Kapur-Paleogen di Zumaia, Spanyol. https://pubs.geoscienceworld.org/gsa/geology/article/doi/10.1130/G49214.1/607267/Contribution-of-orbital-forcing-and-Deccan