SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah bersin merupakan gejala penyakit corona?  Bagaimana membedakan antara virus, alergi, dan flu - NBC Chicago

Apakah bersin merupakan gejala penyakit corona? Bagaimana membedakan antara virus, alergi, dan flu – NBC Chicago

Apakah bersin merupakan gejala penyakit Covid-19?

Penderita alergi bertanya-tanya apakah gejala mereka baru-baru ini disebabkan oleh lingkungan yang dingin, pilek, flu, atau virus corona.

Para ahli mengatakan satu-satunya cara nyata untuk mengetahui jawabannya adalah dengan pengujian, tetapi sampai saat itu, pejabat kesehatan mengatakan untuk mengobati gejala potensial dengan asumsi mereka terkait dengan COVID.

“Jika Anda mengira itu pilek, dan jika Anda mengira itu flu, itu mungkin COVID,” Komisaris Departemen Kesehatan Masyarakat Chicago Dr. Alison Arwady Dia mengatakan pada konferensi pers akhir bulan lalu. “Kami ingin Anda tinggal di rumah jika Anda merasa tidak enak badan.”

Arwady mengatakan, untuk saat ini, dengan kasus omicron yang terus berlanjut, mereka yang telah divaksinasi lengkap terhadap COVID tidak serta-merta mengalami “sakit parah, demam berhari-hari, dan kesulitan bernapas”, tetapi justru mengalami penyakit yang lebih ringan.

“Mereka mungkin hanya merasa seperti masuk angin,” katanya. “Itu bagus karena mereka tidak sakit parah, dan mereka tidak mengancam sistem perawatan kesehatan, tapi itu pasti menjadi perhatian karena mereka berpotensi menularkan kepada orang lain.”

Dokter melaporkan Beberapa kasus yang disebut “Florona” Atau infeksi ganda COVID dan influenza pada saat yang bersamaan. Tetapi menurut Dr. Mark Loveman, kepala kedokteran keluarga dan komunitas di Cook County Health, tidak ada cara yang jelas untuk membedakan antara COVID atau flu — dan tidak ada cara nyata untuk mengetahui apakah Anda mengidap keduanya.

“Kami membuat sebagian besar diagnosis ini secara klinis,” katanya.

Di rumah sakit, kata Loveman, pengujian “tidak hanya untuk COVID tetapi untuk seluruh panel pernapasan” meningkat di seluruh wilayah Chicago, tetapi pengujian untuk kasus semacam itu hanya dilakukan ketika pasien cukup sakit sehingga membutuhkan perawatan medis.

READ  Varian Nightmare Omicron COVID memecahkan kode untuk sistem kekebalan kita

Loveman mengatakan bahwa meskipun gejalanya hampir sama, mungkin ada perbedaan yang tidak kentara.

“Satu hal yang demam dengan flu cenderung sedikit lebih tinggi, tapi itu halus,” katanya. Jadi 101, 102 [degree] Demam bisa terjadi dengan COVID, demam bisa sedikit lebih tinggi dengan influenza tetapi juga bisa rendah. Selain itu, Anda tahu, batuk, sakit kepala, hidung tersumbat… sesak, sedikit sesak napas — ini semua sangat umum untuk influenza dan COVID dan saya pikir bagi kebanyakan dari kita, kita bahkan tidak akan mengalaminya. bisa membedakannya.”

Sakit tenggorokan masih merupakan gejala yang dilaporkan, kata Arwady dalam siaran langsung Facebook minggu lalu, terutama pada infeksi ringan.

“Terutama pada orang yang melihat luka tindik ringan ini, kami pasti melihat sakit tenggorokan sebagai faktor prognostik dalam kelompok itu,” kata Arwady.

Sebelumnya berulang kali menyerukan kepada orang-orang yang memiliki gejala seperti flu atau pilek untuk menganggap mereka menderita COVID “sampai terbukti sebaliknya.”

“Bahkan jika itu sakit tenggorokan, tidak peduli apa itu,” katanya. “Saya sudah memberi tahu staf saya ini, ini yang saya lakukan sendiri … jika Anda sakit, atau bahkan sedikit sakit, tetap di rumah. Lebih benar dari sebelumnya bahwa Anda sakit, bahkan jika Anda sakit. sedikit sakit, sampai dibuktikan sebaliknya dengan tes – Ini COVID. Ini cara kita menghadapinya, ini cara kita harus menghadapinya.”

Dr. Catherine Boyling, spesialis penyakit menular dan anggota Komite Penasihat Praktik Imunisasi, Dia mengatakan kepada NBC News Dalam seminggu terakhir, batuk, hidung tersumbat, pilek, dan kelelahan tampak sebagai gejala yang menonjol dengan varian omicron. Tetapi tidak seperti varian delta, banyak pasien tidak kehilangan rasa atau penciumannya.

READ  Para astronom dan penggemar luar angkasa di planet ekstrasurya favorit mereka

Bukti sejauh ini, menurut Poehling, bersifat anekdot dan tidak berdasarkan penelitian ilmiah. Dia juga mencatat bahwa gejala ini mungkin hanya mencerminkan populasi tertentu.

Namun, data dari Centers for Disease Control and Prevention (CDC) menunjukkan bahwa gejala yang paling umum sejauh ini adalah batuk, kelelahan, hidung tersumbat, dan pilek.

Gejala seperti yang tercantum oleh CDC

Secara umum, gejala COVID yang dilaporkan oleh CDC antara lain:

  • demam atau kedinginan
  • batuk
  • Sesak napas atau kesulitan bernapas
  • kelelahan
  • Nyeri otot atau tubuh
  • Sakit kepala
  • Hilangnya rasa atau bau baru
  • sakit tenggorokan
  • Hidung tersumbat atau pilek
  • Mual atau muntah
  • Diare

“Daftar ini tidak semua gejala yang mungkin terjadi,” kata CDC. “Silakan hubungi penyedia medis Anda untuk gejala lain yang parah atau mengkhawatirkan Anda.”

CDC juga memiliki apa yang disebutnya “Pemeriksa Diri Virus Corona“Ini memungkinkan orang untuk menjawab serangkaian pertanyaan untuk memutuskan apakah mereka harus mencari perawatan medis.

“Coronavirus Self-Checker adalah alat penilaian klinis interaktif yang akan membantu individu berusia 13 tahun ke atas, orang tua dan pengasuh anak-anak berusia 2 hingga 12 tahun memutuskan kapan harus mencari tes atau perawatan medis jika mereka mencurigai bahwa mereka atau seseorang yang mereka kenal. telah tertular virus corona. COVID-19 atau telah melakukan kontak dekat dengan seseorang dengan COVID-19.”

Berikut cara menggunakannya.

CDC mendesak mereka yang memiliki atau mungkin memiliki COVID-19 untuk memperhatikan tanda-tanda peringatan darurat dan segera mencari perawatan medis jika mereka mengalami gejala termasuk:

  • kesulitan bernafas
  • Rasa sakit atau tekanan konstan di dada
  • kebingungan baru
  • Ketidakmampuan untuk bangun atau tetap terjaga
  • Kulit pucat, abu-abu, atau biru, bibir, atau dasar kuku, tergantung pada warna kulit
READ  Seorang penduduk Kabupaten Waldo meninggal karena virus Poisan, yang disebarkan oleh gigitan kutu

Anda juga dapat memberi tahu operator bahwa Anda atau seseorang yang Anda sayangi memiliki virus COVID.

Untuk flu, CDC mencantumkan gejala berikut:

  • Demam atau merasa demam/menggigil
  • batuk
  • sakit tenggorokan
  • Hidung berair atau tersumbat
  • Nyeri otot atau tubuh
  • sakit kepala
  • kelelahan (kelelahan)
  • Beberapa orang mungkin mengalami muntah dan diare, meskipun ini lebih sering terjadi pada anak-anak daripada orang dewasa

Untuk alergi, CDC mencatat bahwa beberapa orang mungkin mengalami gejala rinitis dan konjungtivitis. Gejala-gejala ini termasuk:

  • Gejala rinitis alergi meliputi:
    • bersin
    • Pilek
    • kemacetan, kemacetan, kemacetan
  • Gejala konjungtivitis alergi meliputi:
    • Mata merah, berair, atau gatal