SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah Bumi digantung oleh tali kosmik di dalam terowongan magnet?  Beberapa ulama berpikir begitu

Apakah Bumi digantung oleh tali kosmik di dalam terowongan magnet? Beberapa ulama berpikir begitu

Kedengarannya seperti awal dari novel fiksi ilmiah awal: Bagaimana jika Bumi benar-benar ada di dalam terowongan magnet raksasa?

berdasarkan Studi pra-cetak Diterbitkan dalam jurnal ilmiah The Astrophysical Journal, konsep fantastis ini mungkin tidak se-absurd kelihatannya. Faktanya, ide para peneliti adalah ide yang benar-benar dapat menggambar ulang peta alam semesta kita.

Para ilmuwan telah mengetahui sejak 1960-an bahwa ada dua struktur radio yang tampaknya terpisah — yang didefinisikan dalam astronomi sebagai objek apa pun yang memancarkan gelombang radio kuat — yang dapat dideteksi secara meyakinkan oleh teknologi Bumi. Dikenal sebagai North Polar Spur and Fan Zone, studi baru menyatakan bahwa struktur radio ini mirip dengan tali panjang dan berjarak sekitar 1.000 tahun cahaya, ditambah sekitar 350 tahun cahaya dari planet kita.

Penelitian oleh para ilmuwan di Penn State University juga menunjukkan bahwa selain (relatif) dekat dengan Bumi, kedua struktur tersebut terkait satu sama lain dan, sebagai hasilnya, pada dasarnya mengelilingi kita.


Ingin lebih banyak cerita kesehatan dan sains di kotak masuk Anda? Berlangganan buletin mingguan salon dunia vulgar.


Bayangkan sebuah tabung raksasa yang terbuat dari sulur magnet besar yang mungkin terlihat seperti tali panjang dan ramping. Sulur-sulur ini mencakup medan magnet dan partikel bermuatan yang dapat menghubungkan dua struktur radio, secara efektif menciptakan struktur seperti terowongan yang mencakup Bumi serta sebagian kecil Bima Sakti — setidaknya itulah idenya.

Temuan para ilmuwan dapat membantu para peneliti di masa depan ketika mereka mencoba membuat model medan magnet yang komprehensif di galaksi lain, dan untuk memahami struktur serupa yang terdeteksi melalui pengamatan astronomi. Mereka juga berharap bahwa ketika para ilmuwan dapat mengamati struktur radio ini pada resolusi yang lebih tinggi, mereka akan menemukan fitur tambahan, termasuk “struktur filamen yang lebih kompleks,” antara lain. Seperti yang dikatakan seorang ilmuwan kepada Salon, struktur ini akan sangat menakjubkan jika kita bisa melihatnya dengan mata kepala sendiri. (The North Polar Spur, misalnya, muncul pada satu peta sinar-X sebagai semacam gelembung kuning besar.)

READ  Kasus kasus MIS-C pediatrik yang langka telah meningkat tiga kali lipat di California sejak Februari

“Jika kita bisa melihat cahaya radio, kita akan melihat (di belahan bumi utara) banyak titik terang yang membentang di jarak yang sangat jauh di langit,” kata Dr. Jennifer L Institute of Astronomy and Astrophysics di University of Toronto, mengatakan kepada Salon melalui email. “Titik-titik ini tetap di langit dan akan mengubah posisi dan arahnya sepanjang malam dan sepanjang musim, seperti bintang dan rasi bintang.” West menambahkan bahwa orang-orang yang menjelajah keluar segera setelah matahari terbenam di musim gugur, serta di kota-kota di garis lintang tengah utara, akan melihat area Van terlihat di salah satu bagian langit.

“Fan zone akan memanjang dari ufuk utara hingga ke atas,” jelas West. “Akan melewati rasi Cameloparladis, Cassiopeia dan Cepheus. Spur Kutub Utara akan memanjang dari ufuk barat dan juga mencapai hampir ke langit. Ini akan melewati konstelasi Bootes, Corona Borealis dan Hercules. Lainnya, agak redup. patch akan memanjang dari tenggara”.

Terkait: Para astronom mengamati tata surya yang jauh seperti keinginan kita setelah matahari meledak

West menjelaskan bahwa penelitian ilmiah baru tentang struktur luar biasa ini “mencoba memperhitungkan semua jenis pengamatan yang berbeda” dari para astronom selama bertahun-tahun. Ini juga menawarkan lebih dari sekadar kepuasan estetika. Seperti yang dikatakan West kepada Salon, dia terpesona oleh magnet alam semesta dan galaksi kita. Para ilmuwan baru mulai belajar lebih banyak tentang medan magnet ini, dan West bertekad untuk memahami sebanyak mungkin tentang mengapa mereka ada dan bagaimana pengaruhnya terhadap pembentukan bintang dan planet.

“Salah satu teori magnetisme di galaksi disebut teori dinamo – teori yang menjelaskan medan magnet di Bumi dan di matahari kita, dan itu dihasilkan oleh partikel bermuatan yang berputar,” kata West. “Kami pikir itu juga bertanggung jawab untuk menghasilkan medan magnet di galaksi, tetapi kami membutuhkan lebih banyak bukti untuk mendukung hipotesis ini.”

READ  Kapsul kargo SpaceX berserakan di Teluk Meksiko - Spaceflight Now

Dia menambahkan, “Dalam penelitian ini kami mencoba memetakan lingkungan lokal sehingga ketika kami membangun model medan magnet seluruh galaksi, kami dapat memperhitungkan kontribusi lokal. Pepatah mengatakan bahwa kami tidak dapat melihat hutan untuk pepohonan. benar-benar berlaku di sini. Kita perlu memahami apa yang kita lihat dari dekat. Untuk mendapatkan gambaran yang lebih besar. Saya harap ini adalah langkah untuk memahami medan magnet seluruh galaksi kita, dan alam semesta. ”

West mencatat bahwa ini suatu hari nanti dapat mencakup tata surya kita sendiri.