SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah jalan kaki merupakan olahraga yang baik?  Apa yang Saya Dapatkan (dan Hilang) Berjalan 10.000 Langkah Sehari

Apakah jalan kaki merupakan olahraga yang baik? Apa yang Saya Dapatkan (dan Hilang) Berjalan 10.000 Langkah Sehari

Pada tanggal 2 Januari 2021, seorang teman saya memberi tahu saya bahwa resolusi Tahun Baru saya adalah berjalan 10.000 langkah sehari. Saat itu musim dingin, dan saya masih merasakan mabuk sampanye sejak malam akhir tahun 2020.

Ketika mereka bertanya apakah saya ingin mencoba membidik mereka, saya menjawab ya. Lagi pula, di New York City dingin, dan gagasan untuk berjalan tanpa tujuan selama berjam-jam di luar tidak menarik, terlepas dari manfaat kesehatannya.

Namun, melihat sekilas aplikasi Kesehatan di iPhone saya sedikit membantu memotivasi saya, karena pedometer bawaan memberi tahu saya bahwa saya berjalan rata-rata 5.361 langkah sehari pada tahun 2020 sebagai akibat dari penguncian dan bekerja dari rumah di tengah hari. pandemi.

Selama Januari dan Februari saya melakukan beberapa upaya hangat untuk menyelesaikan tujuan 10.000 langkah saya, kadang-kadang bertanya-tanya bagaimana pacar saya menemukan dirinya begitu berdedikasi untuk latihan sehari-hari. Berjalan kaki setiap hari adalah satu hal, tetapi berjalan selama berjam-jam untuk memenuhi jumlah itu, terutama setelah seharian bekerja di sofa, tampak sangat menakutkan.

Pada bulan Maret, saya benar-benar menyerah, karena latihan harian saya hanya terdiri dari perjalanan ke toko kelontong, atau kadang-kadang, tidak ada sama sekali.

Namun, dua hal berubah pada bulan Agustus: Saya melihat pacar saya untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan, di mana saya menyaksikan sendiri penurunan berat badan 50 pon, dan menginjak timbangan untuk pertama kalinya dalam setahun.

Meskipun mungkin dangkal untuk mengakui bahwa motivasi saya adalah pendorong di balik perubahan penampilan saya sebagai akibat dari lebih dari setahun di berbagai penguncian, ini adalah motivasi yang saya butuhkan untuk mengubah gaya hidup saya.

Pada tanggal 9 Agustus, saya menyelesaikan hari resmi pertama saya berjalan dengan 10.200 langkah, pada saat itu saya segera mengatasi migrain yang begitu parah sehingga saya harus berbaring. Hari kedua tidak berbeda, membuat saya berpikir apakah tubuh saya tidak tertarik untuk berjalan sejauh itu, atau jika langkah-langkah yang menabrak trotoar entah bagaimana menyebabkan sakit kepala.

READ  Kecerdasan helikopter Mars mencapai nomor penerbangan 23 dan tidak dapat dihentikan

Setahun tanpa olahraga berarti saya tidak memikirkan efek berjalan sejauh lima mil di bulan Agustus yang panas pada tingkat hidrasi saya.

Setelah saya meningkatkan asupan air saya, saya menemukan bahwa dalam hal tujuan kesehatan dan kebugaran saya, berjalan 10.000 langkah per hari sebenarnya adalah tujuan yang realistis dan dapat dicapai untuk seseorang yang tidak terlalu tertarik pada olahraga sebelumnya.

Dari peningkatan nyata dalam kesehatan mental saya hingga penurunan berat badan 15 pon, inilah yang saya alami dalam lima bulan berjalan 10.000 langkah sehari.

Meskipun saya tidak menetapkan tujuan saya dengan fokus pada peningkatan kesejahteraan mental, tidak lama kemudian saya merasakan efek positif dari olahraga pada pikiran saya secara keseluruhan.

Mungkin tidak langsung terlihat bagi saya, tetapi periode waktu yang lama di dalam ruangan selama pandemi telah membuat saya, seperti banyak orang lain, merasa terisolasi dari dunia luar.

Saat saya mendorong diri saya keluar setiap hari untuk menyelesaikan langkah saya, itu mengingatkan saya pada semua hal yang saya lewatkan tentang kota yang ramai, yang saya lihat perlahan kembali.

Udara segar—atau segar, New York City—dan kesempatan untuk berada di luar ruangan juga memiliki efek positif pada kesehatan mental saya, sementara jalan-jalan memberikan kesempatan yang lebih lama untuk terhubung dengan teman dan keluarga, berubah menjadi daftar kontak saya untuk panggilan telepon yang panjang selama jam-jam yang panjang ini.

Sekarang, setiap hari pukul 17.45 saya mendapat telepon ke salah satu kontak saya untuk menyapa: “Apakah Anda berjalan kaki?”

Sementara efek mental positif dari olahraga baru bagi saya, mengingat saya lebih memilih gaya hidup yang tidak banyak bergerak selama 27 tahun terakhir, efeknya didokumentasikan dengan baik oleh para peneliti.

Menurut 2011 belajar Mengenai hubungan antara aktivitas fisik dan kesehatan mental, olahraga pada tingkat apa pun dikaitkan dengan kesehatan mental dan fisik yang lebih baik. Meskipun saya biasanya mencoba untuk mempertahankan kecepatan tetap 3,2 mph, ada hari-hari ketika saya merayakan pencapaian tujuan saya sama sekali.

baru saja belajar oleh Harvard T. H. Chan School of Public Health juga menemukan bahwa aktivitas fisik adalah cara yang bermanfaat untuk mencegah depresi, dengan para peneliti Temuan bahwa “lebih banyak aktivitas fisik tampaknya melindungi dari depresi”, dan bahwa “penggantian duduk dengan aktivitas yang memompa jantung selama 15 menit seperti berlari, atau aktivitas fisik sedang selama satu jam, sudah cukup untuk menghasilkan peningkatan rata-rata dalam data akselerometer yang telah dikaitkan dengan penurunan risiko depresi.

Olahraga juga merupakan pereda stres yang andal, karena saya perhatikan bahwa saya menghabiskan lebih sedikit waktu untuk mencoba tertidur karena kelelahan akibat aktivitas fisik.

Selain meningkatkan kesehatan mental saya, jalan kaki juga memiliki efek nyata pada penampilan saya selama lima bulan terakhir, karena kaki dan lengan saya menjadi lebih ramping, dan munculnya selulit di paha saya telah berkurang.

Ketika saya menginjak timbangan untuk pertama kalinya, sebulan setelah memulai perjalanan harian saya, saya benar-benar terkejut mengetahui bahwa saya telah kehilangan enam pon. Sejak saya mulai berjalan pada bulan Agustus, saya telah kehilangan total 15 pon, tujuan yang dapat saya capai tanpa membuat perubahan signifikan pada diet saya.

Menariknya, pengalaman saya konflik Tahun 2020 belajar, yang menemukan bahwa berjalan 10.000 langkah sehari tidak akan mencegah penambahan berat badan, dan bahwa melacak langkah-langkah “tidak akan berarti mempertahankan berat badan atau mencegah penambahan berat badan.”

Pada saat itu, para peneliti menyarankan hasil yang menunjukkan bahwa “olahraga saja tidak selalu merupakan cara paling efektif untuk menurunkan berat badan.”

Ada juga perubahan tak terlihat pada kesehatan fisik saya dari berjalan kaki, di mana lebih mudah untuk menyelesaikan tujuan harian saya, dan ribuan langkah ekstra, tanpa merasa lelah secara fisik. Jalan menanjak yang akan menanjak saya pada bulan Juli tidak lebih sulit daripada berjalan menyusuri Fifth Street.

Menurut penelitian sebelumnya, olahraga juga memiliki manfaat tambahan untuk meningkatkan kesehatan saya secara keseluruhan, dengan tahun 2020 belajar Menemukan bahwa mengambil 8.000 hingga 12.000 langkah per hari dikaitkan dengan risiko kematian yang lebih rendah dari penyebab apa pun.

2019 belajar Juga ditemukan bahwa di antara wanita yang lebih tua, wanita yang berjalan 4.400 langkah per hari memiliki tingkat kematian yang lebih rendah daripada mereka yang berjalan lebih sedikit.

Namun, sementara teori kesehatan dan penurunan berat badan secara umum menyarankan bahwa kita harus berusaha untuk mengambil 10.000 langkah sehari, 10.000 sebenarnya adalah angka yang berubah-ubah. percaya Untuk dipilih oleh perusahaan jam tangan Jepang pada tahun 1960-an untuk menjual penghitung langkah.

Namun terlepas dari aset konsumen, jumlahnya telah menjadi target yang berguna bagi saya selama lima bulan terakhir saat saya memulai perjalanan menuju kesehatan yang lebih baik.