SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Aplikasi kencan gay Grindr mengusulkan kesepakatan $2,1 miliar | sektor teknologi

Grindr berencana untuk melakukan merger dengan apa yang disebut perusahaan investasi Spac dalam kesepakatan yang menghargai aplikasi kencan gay sebesar $ 2,1 miliar (£ 1,7 miliar).

Aplikasi ini akan mendapatkan $384 juta sebagai bagian dari kesepakatan dengan Tiga Acquisition Corp (TAC), sebuah perusahaan akuisisi tujuan khusus (SPAC) yang berbasis di Singapura — juga dikenal sebagai perusahaan cangkang “cek kosong” yang mengumpulkan dana terlebih dahulu dan berusaha untuk membeli bisnis nanti.

Grindr, yang diluncurkan pada 2009 dan mengkhususkan diri dalam berkencan dengan komunitas LGBTQ+, memiliki 10,8 juta pengguna aktif bulanan tahun lalu. Dari jumlah tersebut, 723.000 membayar untuk salah satu layanan berlangganan, yang disebut Xtra dan Tidak Terbatas, dengan pengguna berbayar meningkat 31% dibandingkan tahun 2020.

Rata-rata waktu yang dihabiskan pengguna di aplikasi setiap hari adalah 61 menit pada bulan Desember dan 80% profil di Grindr berusia 35 tahun atau lebih muda – dengan hanya 11% berusia 41 tahun atau lebih tua – menurut presentasi perusahaan investor. Pendapatan perusahaan naik 30% tahun lalu menjadi $147 juta — dan mengharapkan pertumbuhan 35% sampai 40% tahun ini — dan menghasilkan $77 juta dalam pendapatan yang disesuaikan.

Valuasinya lebih dari tiga kali lipat dari $608 juta yang dibayarkan pemilik San Vicente Acquisition kepada Grindr dua tahun lalu. Grindr mengatakan bahwa sebagai bagian dari kesepakatan, yang akan melihat pemegang saham yang ada memiliki sekitar 78% dari perusahaan, CEO Jeff Bonforte akan mundur.

“Sudah menjadi tujuan jangka panjang dari kepemilikan dan manajemen Grindr yang ada agar Grindr dipimpin oleh anggota komunitas LGBTQ+,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan transaksi tersebut. “Bekerja sama, Dewan Direksi dan manajemen Grindr telah mengidentifikasi dan mengadakan diskusi dengan calon CEO baru yang potensial yang akan membawa kedalaman dan luasnya pengalaman di bidang teknologi, keuangan, dan manajemen, termasuk waktu yang dihabiskan dalam peran kepemimpinan eksekutif di masyarakat. perusahaan.”

Berlangganan surat harian Business Today atau ikuti Guardian Business di Twitter di BusinessDesk

Grindr, yang berbasis di West Hollywood, California dan Tega, mengatakan kesepakatan itu mungkin memerlukan izin dari Komite Investasi Asing di Amerika Serikat (CFIUS), yang menyaring kesepakatan untuk potensi risiko keamanan nasional.

Pada tahun 2019, CFIUS memerintahkan perusahaan game Tiongkok Kunlun Tech Co, yang saat itu menjadi pemilik Grindr, untuk menjual perusahaan tersebut karena kekhawatiran bahwa data pribadi pengguna AS dapat diakses dan digunakan oleh pemerintah Tiongkok. Perusahaan menjual Grindr setahun kemudian seharga $608 juta.

Kesepakatan itu berarti Grindr akan bergabung dengan grup Match senilai $20 miliar yang lebih besar, yang memiliki merek kencan termasuk Tinder dan Hinge dan memiliki total sekitar 100 juta pengguna, dan Bumble, yang memiliki sekitar 40 juta pengguna, sebagai aplikasi kencan yang terdaftar secara publik.

READ  Laporan: Langganan seluler 5G akan melebihi 580 juta pada akhir tahun