SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Arab Saudi dan Palestina bertemu dalam bentrokan yang tak terhindarkan

Gelandang Saudi Mishaal Khairallah saat sesi latihan kemarin di Doha. Foto: Twitter / @SaudiNT

Doha: Arab Saudi dan Palestina akan bersemangat untuk menang untuk memulai kampanye sepak bola Piala Arab mereka ketika kedua tim bertemu di Education City Stadium hari ini.

Kelas berat regional Arab Saudi kalah dari Yordania dalam pertandingan pembukaannya di Grup C, sementara Maroko mengalahkan Palestina 4-0.

Saudi adalah tim termuda di turnamen, dengan usia rata-rata 21, dan kurangnya pengalaman mereka terbukti melawan Jordan, di mana tim gagal memanfaatkan meskipun menciptakan banyak peluang.

Pelatih tim Laurent Bonadi mengatakan, meski usia pemainnya masih muda, mereka tetap bisa meningkatkan performa, terutama dalam menyerang.

“Kami bergantung pada tim muda di turnamen ini, dengan usia rata-rata 21 tahun, dan tidak ada masalah, terutama karena tim berkembang dan mendapatkan banyak melalui pengalaman penting ini. Kami percaya pada pentingnya mengembangkan tim ini dan melakukan tidak menyesal berpartisipasi dalam turnamen.

Tim Bonadi mendapat kecaman keras dari para penggemar setelah kekalahan pembukaan mereka, tetapi dia menekankan bahwa tim mempersiapkan diri dengan baik untuk turnamen.

“Kritik itu wajar, apalagi jika kalah. Ditambahkannya, staf teknis mempersiapkan turnamen dengan baik, dan tim tersebut dipilih dengan partisipasi staf teknis tim utama untuk membangun tim yang kuat untuk Arab Saudi yang mencakup a sejumlah besar pemain muda.

The Green Falcons tidak kalah melawan Palestina dalam enam pertemuan sebelumnya, dengan tiga kemenangan dan tiga imbang. Kemenangan hari ini akan mengarah ke bentrokan yang menggiurkan di final grup melawan Maroko.

Kami harus mengalahkan Palestina dan mengkompensasi kekalahan dari Yordania, dan para pemain siap untuk melakukan semua upaya mereka.”

READ  Winnipeg 4, Edmonton 3 | Olahraga

Pelatih Timnas Palestina Makram Daboub optimistis dengan peluang timnya melawan Arab Saudi, namun pelatih asal Tunisia itu takut dengan kekuatan lawan meski hanya melibatkan pemain muda untuk bertanding.

“Kami harus memainkan pertandingan dengan konsentrasi tinggi dan tanpa kesalahan, terutama karena kami akan menghadapi tim yang terkenal dan kuat meskipun bermain dengan kelompok pemain yang berbeda. Daboub menekankan bahwa para pemain ini bermain di Liga Saudi dengan klub dan tim yang kuat. mereka memiliki kemampuan yang hebat.

“Kami bertujuan untuk mendapatkan hasil positif dan melepaskan penampilan kami melawan Maroko. Kami bekerja keras untuk menjadi yang terbaik dan memberikan kualitas yang lebih baik di pertandingan berikutnya.”

Daboub juga memuji penyelenggara dan kualitas permainan tim meski sebagian besar tanpa bintang ternama. “Ada perbedaan tingkat teknis antara kedua tim. Tim Afrika Utara, seperti Tunisia, Maroko, Aljazair dan Mesir, adalah yang pertama dan telah menunjukkan kualitas mereka. Penyelenggaraan turnamen juga di level tertinggi, dan Qatar menunjukkan setiap hari kemampuannya yang tinggi dalam menyelenggarakan acara semacam itu.”