SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Arizona Coyote membawa kembali Kachina coyote sebagai logo utama

Jacob Chekron tahu caranya dalam mode. Pada tur media pemain NHL di Chicago, ia mengenakan sepatu Gucci dengan harimau yang mengaum dan sepasang sepatu kets Valentino putih dengan garis “Arizona Red” di atasnya. “Fashion adalah sesuatu yang pasti saya nikmati. Terkadang Anda bisa menunjukkan sisi diri Anda yang sedikit berbeda.”

Dikatakan bahwa pakaian membuat pria itu, dan Chychrun berharap mereka juga dapat merilis kembali waralaba. Timnya memulai apa yang disebutnya “rebranding total dan transformasi bisnis” musim ini. Dimulai dengan logo dan seragam Coyote, saat tim menjadikan serigala Kachina yang terkenal sebagai logo utamanya dan membawa kembali kaus Kachina putih untuk pertama kalinya sejak 2003.

“Saya pikir itu keren,” kata Chicheron, yang memasuki musim keenamnya bersama Arizona. “Itu adalah kaus favorit saya di semua National Hockey League. Banyak pemain hebat telah mengenakan kaus itu.”

Tim terakhir berganti nama pada musim 2003-04, menjadikan warna merah sebagai warna utama dan logo mereka. Jaket hitam Kachina dibawa kembali pada 2018-19 sebagai jersey pengganti dan sekarang menjadi jersey kandang tim – kecuali untuk delapan pertandingan musim ini ketika Arizona mengenakan kaus merahnya.

“Mereka masih sering menjadi penggemar di sini juga. Kami tidak ingin menyingkirkan mereka sepenuhnya,” kata Presiden dan CEO Coyotes Xavier A. Gutierrez kepada ESPN pekan lalu.

Logo Kachina diperkenalkan ketika tim pindah dari Winnipeg pada tahun 1996. Itu didasarkan pada roh leluhur orang Pueblo dan menggambarkan serigala yang membawa tongkat hoki dengan campuran warna yang terkait dengan Barat Daya, termasuk hijau, merah bata, pasir dan ungu. Bentuk bulan sabit di dadanya adalah “C” untuk serigala; Posisi Kachina dimaksudkan untuk membangkitkan “A” dari Arizona.

READ  Malam kemuliaan untuk PAOK di Eropa, bukan untuk The Reds

Logo telah dipilih Olahraga terbesar dalam sejarah Arizona Dalam jajak pendapat yang dilakukan oleh Arizona Republic, ia mengalahkan motto Universitas Negeri Arizona “Sparky”. (Beberapa mungkin mengatakan Jelas bahwa monster Tucson Gila telah dicuri.)

Gutierrez menyebut logo itu “kreatif” tetapi juga melihatnya sebagai simbol dari apa yang diinginkan oleh coyote. “Itu adalah branding yang tepat untuk apa yang ingin kami perjuangkan sebagai sebuah organisasi: untuk mempengaruhi dan memanfaatkan kekuatan olahraga untuk membuat dampak itu di masyarakat,” katanya.

Bagi Gutierrez, logo Kachina mewakili inklusi dan ideal untuk menyatukan beragam suara dan merangkul seluruh komunitas, bukan hanya penggemar saat ini.

“Ini adalah suatu kebanggaan. Ini adalah sesuatu yang mengatakan, ‘Saya mungkin bukan seperti yang Anda pikirkan sebagai penggemar olahraga tradisional, tetapi itu berbicara kepada saya.'” Saya bisa mengenali dia dalam dirinya.” “Kami tidak hanya ingin fokus pada fans kami, tapi juga fans kami menunggu. Dalam penelitian kami, kami menemukan bahwa logo tersebut beresonansi dengan orang-orang yang bukan Coyote atau penggemar berat hoki. Ini termasuk keluarga dan wanita muda. Ini mencakup komunitas yang beragam, seperti komunitas Latin, Afrika Amerika, dan Asia.”

Gutierrez menceritakan kisah seseorang yang baru saja direkrut tim ke departemen komunikasi media sosial. “Dia pindah dari Brooklyn dan sebelum dia pergi, dia mengambil foto seorang pria di barbershop mengenakan topi dengan logo Kachina,” katanya. “Ada sesuatu tentang logo yang membuat orang di luar hoki benar-benar tertarik. Ini penuh warna dan unik.”

Penggemar Coyote berteriak untuk kembalinya Kachina, dengan Lima Untuk Blog Tim Melolong Menyerukannya menjadi slogan permanen di tahun 2020.

READ  Hawks memperpanjang penawaran kualifikasi ke John Collins: Sumber

“Sejak saya berada di sini, pertanyaan paling umum dari massa adalah kapan kita mengembalikan Kachina secara penuh,” kata Gutierrez. “Yah, selain itu, apakah kamu akan meninggalkan Arizona?”

Perubahan komersial ini datang ketika waralaba yang terkenal dengan ketidakpastiannya yang tidak menentu sekali lagi menghadapi pertanyaan tentang masa depannya di padang pasir. Bulan lalu, kota Glendale menghentikan negosiasi perpanjangan sewa multi-tahun di Gila River Arena dan mengumumkan bahwa musim 2021-22 akan menjadi musim terakhir tim di gedung tersebut.

Tiba-tiba, tim yang telah berjuang dengan spekulasi relokasi selama dekade terakhir telah menghadapi pertanyaan-pertanyaan ini sekali lagi.

“Ini mengecewakan. Kami mencari sesuatu yang baik untuk kota, warganya, dan pembayar pajak,” kata Gutierrez. “Mudah-mudahan, kota dapat mempertimbangkan kembali. Kami tidak berpikir ini adalah keputusan yang tepat, dan kami tetap sangat terbuka untuk melakukan percakapan ini.”

“Kami telah menjajaki opsi sirkuit baru selama beberapa bulan, dan kami pikir ada opsi di sini. Tapi saya ingin menjadi sangat jelas: Kami berkomitmen untuk Arizona. Kami ingin berada di sini.”

Coyote juga berharap menemukan audiens baru yang ingin mereka tetap ada, dan rebranding adalah upaya keras untuk menumbuhkan audiens tersebut. Jauh dari kaos Kachina, Wolves merencanakan dorongan pemasaran habis-habisan di komunitas. Kampanye untuk mempromosikan rebranding Coyote akan dijalankan melalui iklan billboard, televisi, radio, digital dan cetak sepanjang musim.

Chychrun, stylist berbasis Coyote, bertanya-tanya apakah upgrade T-shirt berarti masa depan yang lebih cerah di atas es. Arizona melewatkan babak playoff musim lalu dengan angka 24-26-6.

“Mereka terlihat lebih baik [uniforms]. Dan mungkin sesuatu yang lebih baik muncul pada pria juga.”

READ  Brind'Amour of Hurricanes memenangkan Jack Adams sebagai Pelatih NHL Tahun Ini