SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Artemis 2: NASA akan mengungkapkan empat astronot yang dipilih untuk misi bulan

Artemis 2: NASA akan mengungkapkan empat astronot yang dipilih untuk misi bulan

(CNN) Empat astronot – termasuk tiga orang Amerika dan satu orang Kanada – akan dipilih oleh NASA untuk menyelesaikan misi generasi untuk mengorbit bulan, mengembalikan manusia lebih dalam ke tata surya daripada yang telah dicapai dalam lima dekade.

Pada hari Senin, publik akhirnya akan mengetahui nama-nama awak kapal.

Dijadwalkan untuk diluncurkan pada tahun 2024, Artemis II akan menjadi misi berawak pertama dari program tersebut untuk mengorbit Bulan, dan terbang lebih jauh ke luar angkasa daripada manusia mana pun sejak program Apollo. Ini akan membuka jalan bagi kru Artemis III untuk berjalan di bulan pada tahun 2025, semuanya di atas kapal Rudal paling kuat di dunia Dan harga akan mendekati saat itu $100 miliar.

Setelah keputusan tertutup selama berbulan-bulan, pejabat NASA berencana untuk mengungkapkan nama-nama anggota kru pada upacara yang dijadwalkan pada hari Senin pukul 11 ​​pagi ET.

Meskipun para pejabat tetap bungkam tentang pilihan mereka, CNN sebelumnya berbicara dengan hampir selusin pejabat dan astronot NASA saat ini dan sebelumnya untuk Tarik tirai ke belakang dalam proses seleksi rahasia.

Nama dengan kepura-puraan

Reed Wiseman, seorang pilot angkatan laut berusia 47 tahun dan pilot uji coba yang pertama kali terpilih menjadi astronot NASA pada tahun 2009, berada di daftar teratas, menurut mantan CNN. laporan.

Weisman menjabat sebagai kepala kantor astronot hingga November 2022. Meskipun presiden tidak diizinkan terbang sambil memegang jabatan tersebut, mereka dapat mendiskusikan misi penerbangan terbaik setelah mengundurkan diri, yang merupakan “keuntungan yang diakui” dari pekerjaan tersebut, menurut kepada mantan astronot NASA Garrett Reisman.

Astronot NASA Reed Wiseman berfoto saat istirahat dari pelatihan di Rusia.

Sebelum mengundurkan diri sebagai kepala astronot, Weisman juga bertanggung jawab atas keputusan untuk memperluas kumpulan astronot yang memenuhi syarat untuk terbang agar dapat menyertakan dirinya sendiri. Sementara awalnya dipertimbangkan oleh NASA 18 astronot Untuk menjadi “Tim Artemis” dan memenuhi syarat untuk menerbangkan misi bulan, Weisman memperluas kumpulan kandidat menjadi 41 astronot NASA yang aktif.

READ  July Supermoon: Kapan dan bagaimana cara melihat Buck Moon

Orang-orang yang mengetahui proses tersebut mengatakan kepada CNN bahwa selain Weizmann, ada beberapa kandidat lain di daftar teratas:

  • Randy BresnikPria berusia 55 tahun itu juga seorang penerbang laut yang dihormati dan pilot uji yang telah menerbangkan misi tempur untuk mendukung Operasi Pembebasan Irak. Dia melakukan dua perjalanan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional: satu di pesawat ulang-alik, dan satu lagi di pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia. Bresnik sering disebut sebagai pesaing utama Artemis karena, sejak 2018, dia telah mengawasi pengembangan dan pengujian semua roket dan pesawat ruang angkasa oleh kantor kosmonot untuk digunakan dalam misi Artemis.
  • Anne McClainPria berusia 43 tahun itu adalah pilot militer dan lulusan West Point yang telah menerbangkan lebih dari 200 misi tempur untuk mendukung Operasi Pembebasan Irak dan lulus dari Sekolah Pilot Angkatan Laut AS pada 2013, tahun yang sama ia terpilih menjadi anggota. dari NASA. astronaut. Setelah diluncurkan dengan pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia pada tahun 2018, dia telah menghabiskan lebih dari 200 hari di Stasiun Luar Angkasa Internasional dan telah memimpin dua perjalanan ruang angkasa.
  • Stephanie Wilson Dia adalah astronot tertua dalam daftar ini. Pria berusia 56 tahun itu bergabung dengan kelas astronot NASA pada tahun 1996 dan telah bertugas sebagai spesialis misi dalam tiga penerbangan pesawat ulang-alik, termasuk yang pertama setelah bencana Columbia tahun 2003, yang merenggut nyawa tujuh astronot.
  • Christina KochPada usia 44 tahun, dia adalah seorang veteran dari enam spacewalks. Dia memegang rekor penerbangan luar angkasa solo terlama oleh seorang wanita, dengan total 328 hari di luar angkasa. Koch juga seorang insinyur listrik yang telah membantu mengembangkan instrumen sains untuk berbagai misi NASA. Dia juga menghabiskan satu tahun di Kutub Selatan, masa tinggal yang melelahkan yang dapat mempersiapkannya dengan baik untuk intensitas misi bulan.
  • Jessica Meir Seorang ahli biologi berusia 45 tahun dengan gelar PhD dari Scripps Institution of Oceanography. Dia adalah anggota misi Ekstrim Lingkungan Operasi (NEEMO) NASA pada tahun 2002, termasuk menghabiskan hari di fasilitas penelitian bawah air, dan pada tahun 2016, dia menyelesaikan dua minggu tugas gua Di Italia.
READ  Helikopter yang cerdik mengambil gambar dari bidang puing-puing di Mars

Koch dan Meir tampil bersama Yang pertama dari tiga spacewalks wanita pada tahun 2019 dan 2020.

Awak Artemis II akan memiliki satu astronot dari Kanada, persyaratan yang disemen dalam perjanjian tahun 2020 antara kedua negara.

Badan Antariksa Kanada saat ini memilikinya Kader hanya empat astronottapi di antara mereka Jeremy Hansen telah menimbulkan kegemparan paling besar, lapor CNN. Hansen terpilih menjadi astronot hampir 14 tahun lalu, tapi dia masih menunggu misi penerbangan pertamanya. Pilot pesawat tempur berusia 47 tahun itu baru-baru ini menjadi orang Kanada pertama yang ditugaskan untuk melatih kelas baru astronot NASA.

Lebih banyak representasi dalam ruang

NASA sebelumnya juga telah berkomitmen untuk memilih kru yang beragam ras, jenis kelamin, dan profesional.

Secara historis, standar ini tidak berlaku untuk misi tingkat tinggi. Kembali ke era Gemini, astronot yang dipilih untuk misi perdana berawak semuanya berkulit putih dan laki-laki, biasanya berasal dari latar belakang sebagai pilot uji militer — profil yang paling menonjol dalam buku tahun 1979 The Right Stuff oleh Tom Wolfe.

Ini dicapai oleh NASA Penerbangan terbaru dengan kru redaksidari kapsul SpaceX Crew Dragon ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada tahun 2020, termasuk mantan pilot uji coba militer Bob Behnken dan Doug Hurley.

Dan itu mungkin juga benar untuk misi Artemis II: Hampir selusin pejabat dan astronot NASA saat ini dan sebelumnya mengatakan kepada CNN bahwa mereka berharap untuk menyebutkan beberapa pilot uji.

Namun, jika Wiseman, yang merupakan pria kulit putih, dipilih, itu berarti situs lain hampir pasti harus mengunjungi setidaknya satu wanita dan setidaknya satu orang kulit berwarna.

READ  Apa yang dimaksud dengan gravitasi yang muncul, dan apakah ia akan mengubah fisika?

Apa selanjutnya untuk Artemis?

Misi Artemis II akan dibangun di atas Artemis I, dan Misi uji tak berawak Itu mengirim kapsul Orion NASA dalam perjalanan 1,4 juta mil mengelilingi bulan yang berakhir pada bulan Desember. Badan antariksa menganggap misi ini sukses dan masih meninjau semua data yang dikumpulkan.

Jika semua berjalan sesuai rencana, Artemis II akan lepas landas sekitar November 2024. Ditambatkan di dalam pesawat ruang angkasa Orion, anggota kru akan diluncurkan di atas roket Space Launch System yang dikembangkan NASA dari Kennedy Space Center NASA di Florida.

Penerbangan tersebut diperkirakan akan berlangsung sekitar 10 hari dan akan mengirim awaknya ke luar bulan, mungkin lebih jauh dari perjalanan manusia mana pun dalam sejarah, meskipun jarak pastinya belum ditentukan.

“Jarak pasti di luar bulan akan bergantung pada hari lepas landas dan jarak relatif bulan dari Bumi pada saat misi,” kata juru bicara NASA Katherine Hambleton melalui email.

Setelah mengorbit Bulan, pesawat ruang angkasa akan kembali ke Bumi untuk mendarat di Samudra Pasifik.

Artemis II diharapkan membuka jalan bagi misi Artemis III akhir dekade ini, yang telah dijanjikan NASA untuk menempatkan wanita dan orang kulit berwarna pertama di bulan. Ini akan menjadi pertama kalinya manusia mendarat di bulan sejak program Apollo berakhir pada 1972.

Misi Artemis III diperkirakan akan diluncurkan akhir dekade ini. Tetapi banyak dari teknologi yang dibutuhkan misi tersebut, termasuk pakaian luar angkasa Untuk berjalan di bulan dan Pendarat bulan Untuk membawa astronot ke permukaan bulan, masih dalam pengembangan.

NASA menargetkan Tanggal peluncuran 2025 Sedangkan untuk Artemis III, inspektur jenderal badan antariksa tersebut telah mengatakan bahwa penundaan kemungkinan akan mendorong misi tersebut 2026 atau lebih baru.