SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Arturo Campos, insinyur Spanyol yang membantu menyelamatkan astronot pada misi Apollo 13 yang gagal – La Prensa de Monclova

«OkeHouston, kami punya masalah di sini.”

Dengan demikian mengumumkan awal dari sebuah akhir yang tidak seorang pun bayangkan.

Arturo Campos, manajer subsistem tenaga listrik untuk modul bulan Apollo 13 (Gambar milik keluarga Campos)

Berita BBC / dunia

Apollo 13 adalah upaya ketiga NASA untuk menempatkan manusia di bulan.

Itu terjadi hanya 9 bulan setelah kemenangan Apollo 11, yang membuat Neil Armstrong menang dengan satu langkah kecil dalam perlombaan luar angkasa, membuat Amerika Serikat menang atas Uni Soviet.

Apollo 12 mengikutinya, dan melakukan pendaratannya di bulan dengan akurasi yang tepat.

Jadi pada saat Apollo 13 lepas landas dari Pusat Antariksa John F. Kennedy pada 11 April 1970 pukul 19:30 BST, NASA tampaknya telah menemukan alurnya, dan bagi publik, suatu prestasi yang tampaknya lebih mustahil daripada tahun itu. sebelumnya sudah mulai tampak rutin.

Namun, pada penerbangan luar angkasa ini, tujuannya adalah untuk lebih fokus pada kinerja sainsnya. Oleh karena itu mottonya: Mantan Luna, CynthiaYang artinya “dari bulan, ilmu”.

Para kru harus mengerahkan satu set instrumen ilmiah dan membawa sampel dari kunjungan pertama umat manusia ke dataran tinggi bulan.

Pilot modul komando Jack Swigert, komandan misi Jim Lovell, dan pilot modul bulan Fred Hayes sehari sebelum peluncuran.
Pilot modul komando Jack Swigert, komandan misi Jim Lovell, dan pilot modul bulan Fred Hayes sehari sebelum peluncuran.

Tapi misi itu cacat fatal sejak awal. Aku tidak akan pernah mendarat di bulan.

Pada hari ketiga, ketika pesawat ruang angkasa berada sekitar 330.000 km dari Bumi, Terguncang oleh ledakan kuat.

Pada 55 jam, 55 menit dan 20 detik dalam penerbangan, astronot John Swigert menelepon Pusat Kontrol Houston dan mengucapkan kalimat terkenal itu.

Ledakan itu memicu rangkaian peristiwa bencana yang berulang kali mengancam kehidupan pesawat ruang angkasa dan kru selama 88 jam yang mengerikan.

Akhirnya, pada 18:35 GMT pada 17 April, 143 jam dan 22 menit setelah peluncuran, ketiga astronot dapat dengan aman meninggalkan modul perintah di perairan Pasifik Selatan.

Kerajinan bulan di laut
Meskipun tampaknya tidak mungkin, itu tersebar.

Misi yang harus diingat atas kontribusinya pada sains, Itu tercatat dalam sejarah sebagai “kegagalan yang berhasil”Dan kesuksesan yang muncul dari tragedi ini hanya mungkin terjadi berkat orang-orang seperti insinyur listrik Arturo Campos.

READ  10 Tahun Tanpa Steve Jobs: Bisakah Apple Menangani Kematian Pendiri Revolusionernya? | Teknik

Organisasi Kesehatan Dunia?

Perannya dalam menyelamatkan nyawa ketiga astronot sangat terkenal Dia dianugerahi Presidential Medal of Freedom pada tahun 1970, yang merupakan diskriminasi sipil tertinggi di Amerika Serikat.

“Ketiga astronot berjabat tangan untuk berterima kasih padanya ketika mereka tiba dari luar angkasa,” kenang putrinya Leticia. Dia mengatakan kepada media bahwa dua dari mereka menghadiri pemakamannya, Fred Hayes dan Komandan Lovell.

Namun, namanya tidak disebutkan seperti nama-nama tokoh lain dalam cerita itu.

Namun, itu telah muncul kembali baru-baru ini ketika Dipilih untuk dihubungi Monekin (“Luna” dan “dummy”) akan menduduki kursi kapten di Artemis I, kapal uji untuk program luar angkasa ambisius NASA yang bertujuan untuk mengembalikan manusia ke Bulan pada tahun 2025.

nama dan gambar astronot
Nama Moonikin dipilih untuk turnamen tersebut.

Segera, perwakilan dari video game Kerbal Space 2 Program 2 dan NASA mengumumkan bahwa namanya juga akan muncul video game Kursus ini akan fokus pada simulasi penerbangan luar angkasa.

Tapi siapa itu?

Arturo Campos adalah salah satu ahli yang dipanggil pada 13 April 1970 yang naas, untuk menangani bencana yang sedang berlangsung.

Dia telah bekerja untuk badan antariksa sejak awal 1960-an dan dia telah satu dari sedikit karyawan Meksiko Amerika di Pusat Johnson.

Sejarawan NASA mengatakan dia bangga dengan warisannya dan berkontribusi pada upaya untuk merekrut lebih banyak pekerja Hispanik untuk program luar angkasa.

Dia mendirikan dan menjabat sebagai presiden pertama dari 660 League of United Latin American Citizens Council, sebuah kelas insinyur Meksiko-Amerika dari NASA yang memberikan beasiswa kepada siswa Hispanik untuk mengejar karir di perguruan tinggi.

Selain itu, dia adalah perwakilan dari Program Tindakan Afirmatif dan Peluang Kerja Setara Johnson Space Center dan anggota Program Warisan Hispanik untuk Karyawan.

READ  ROG terus mendorong inovasi teknologi

Tapi ketika dia tertidur Melalui panggilan telepon dari rekan-rekannya yang panik di pusat pesawat ruang angkasa berawak, itu karena dia adalah administrator sistem yang bertanggung jawab atas energi pada modul bulan Apollo 13.

Ada kebutuhan mendesak untuk mengelola kekuatan untuk menyelamatkan nyawa ketiga manusia yang terjebak di luar angkasa.

energi

Tim di Houston butuh beberapa saat untuk memahami, dan di atas segalanya, berpikir, apa yang sedang terjadi.

Gambar dua astronot Apollo 13 yang menjelajahi dunia astronomi Fra Mauro
Mereka lambat untuk memahami bahwa skenario pra-misi yang dibayangkan ini, dengan dua astronot Apollo 13 yang menjelajahi ruang angkasa Fra Mauro, tidak akan terwujud.

Menafsirkan banjir data yang datang, mereka menyadari ada masalah dengan tangki oksigen.

Mereka melakukan lebih dari sekadar memberi astronot sesuatu untuk bernafas. Ini juga menggerakkan sel bahan bakar, sebuah teknologi yang menggabungkan hidrogen dan oksigen untuk menghasilkan air dan tenaga listrik.

Tenaga listrik didistribusikan ke seluruh pesawat ruang angkasa, dan air yang dihasilkan digunakan untuk mendinginkan perangkat keras Listrik dan sebagai sumber utama air minum bagi awak kapal.

Jadi setiap kegagalan sistem ini akan berarti masalah besar, dan pada saat yang sama mengancam nyawa awak dan semangat listrik pesawat ruang angkasa.

Sistem ini sangat penting sehingga NASA memastikan mereka didukung dengan baik. Apollo 13 membawa dua tangki oksigen dan tiga sel bahan bakar.

Mereka menemukan bahwa salah satu dari dua tangki oksigen kosong dan yang lainnya bocor. Lebih buruk lagi, dua dari tiga baterai tidak berfungsi.

Ruang kendali operasi misi di Mission Control Center di Manned Spacecraft Center (sekarang Johnson Space Center), Houston, pada 13 April 1970, tak lama sebelum bencana.
Ruang kendali operasi misi di Mission Control Center di Manned Spacecraft Center (sekarang Johnson Space Center), Houston, pada 13 April 1970, tak lama sebelum bencana.

Tidak ada dalam enam bulan pelatihan yang melelahkan yang mempersiapkan mereka untuk bencana sebesar ini.. Instruktur simulasi mereka telah memaksa mereka untuk berlatih untuk hampir setiap kegagalan yang bisa dibayangkan. Tapi ini adalah masalah yang belum pernah mereka lihat sebelumnya.

Semuanya terjadi sekaligus.

Penulis direktori

Tidak banyak pilihan.

Energi adalah salah satu kesulitan terbesar.

Itu harus dijatah dengan sangat brutal sehingga setelah mematikan setiap sistem yang mungkin untuk menyelamatkannya, kapal yang gelap dan dingin itu berkurang menjadi sedikit lebih banyak daripada kaleng yang mengambang di luar angkasa.

READ  Desde EA creen que Halo Infinite influyó en el fracaso de Battlefield 2042 | Videojuegos

Ketiga astronot berakhir di satu unit, yang dirancang untuk menampung hanya dua, selama beberapa jam.

Lovell, Swigert, Hayes
(Dari kiri ke kanan) Lovell, Swigert, dan Hayes di unit yang menjadi sekoci.

Tim Campos mengembangkan rencana darurat yang dirancang untuk mengalihkan daya listrik dari satu unit ke unit lain, menyediakan cukup untuk kembali dengan selamat.

Tapi itu tidak pernah diuji.

Apa yang lebih, Kali ini bukan skenario yang dibayangkan: itu adalah keadaan darurat yang semakin buruk setiap menit, melemparkan rintangan ke kiri dan ke kanan yang harus diatasi oleh tim yang berbeda di Center Johnson secara terpisah dan bersama-sama pada waktu yang sama.

NASA mencatat bahwa prosedur harus dimodifikasi secara real time, dan pengerjaan ulang membutuhkan keahlian teknis yang luar biasa.

Untungnya, tim Campos memiliki orang yang tepat: dia, penulis rencana darurat itu.

Akhir yang bahagia

Foto astronot Apollo 13 yang ditandatangani Jim Lovell dan Fred Hayes, ditujukan kepada Arturo Campos.
Foto astronot Apollo 13 yang ditandatangani Jim Lovell dan Fred Hayes, ditujukan kepada Arturo Campos. (Atas nama Keluarga Campos)

NASA mengatakan ini adalah kata-katanya: “Ketika mereka menelepon saya, saya segera menulis ulang rencananya.” “Setahun yang lalu, saya telah menulis prosedur untuk kemungkinan ini.”

Strategi yang dirancang Campos dan rekan-rekannya di ruang evaluasi misi berdasarkan rencana itu berhasil.

Seluruh proses memakan waktu sekitar 15 jam, dan akhirnya listrik yang cukup dapat dialihkan dari sumber daya modul lunar ke baterai darurat modul komando dan layanan untuk memberikan kehangatan kepada para astronot, membantu mereka dalam perjalanan kembali, dan memungkinkan mereka mencapai Bumi dengan aman. .

Menurut sejarawan NASA, “dari kurangnya Jika sampai pada tindakan Campos, misi Apollo 13 mungkin tidak akan dikenang sebagai kegagalan.(dengan akhir) Berhasil, tapi gagal total«.