SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

AS dan Inggris menyelidiki kasus hepatitis yang tidak biasa pada anak kecil

AS dan Inggris menyelidiki kasus hepatitis yang tidak biasa pada anak kecil

sPejabat kesehatan masyarakat di Amerika Serikat dan Inggris sedang menyelidiki sejumlah kasus hepatitis serius yang tidak biasa pada anak kecil, penyebab atau penyebab yang saat ini tidak diketahui.

Bukti dari Inggris dan Alabama – di mana sembilan kasus telah dicatat sejak musim gugur yang lalu – menunjukkan bahwa adenovirus mungkin terlibat. Adenovirus umumnya menyerang saluran pernapasan, menyebabkan penyakit seperti pilek. Tetapi mereka telah dikaitkan dengan sistitis, infeksi, dan kadang-kadang hepatitis, meskipun jarang menyerang anak-anak yang tidak mengalami gangguan kekebalan.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan Kamis malam, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengatakan sedang bekerja dengan Alabama dalam penyelidikan kasus, dan bekerja dengan departemen kesehatan negara bagian lain untuk melihat apakah ada kasus lain di tempat lain. Dalam peringatan kepada dokter yang dikeluarkan oleh Departemen Kesehatan Masyarakat Alabama pada awal Februari, pihaknya mengetahui adanya kasus di negara bagian lain, tetapi tidak memberikan perincian.

iklan

“CDC sadar dan bekerja dengan Departemen Kesehatan Masyarakat Alabama untuk menyelidiki sembilan kasus hepatitis pada anak-anak – usia 1 hingga 6 – yang juga dites positif adenovirus sejak Oktober 2021,” kata Kristen Nordlund, juru bicara CDC. Dalam sebuah pernyataan.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit bekerja sama dengan departemen kesehatan negara bagian untuk mencari tahu apakah ada kasus lain di Amerika Serikat, dan apa yang mungkin menyebabkan kasus tersebut. Saat ini adenovirus mungkin yang harus disalahkan, tetapi para peneliti masih mempelajari lebih lanjut — termasuk mengesampingkan penyebab hepatitis yang paling umum.

iklan

Kasus-kasus telah ditemukan di berbagai bagian negara bagian, dan penyelidikan sejauh ini belum menemukan hubungan antara anak-anak itu, kata Karen Landers, seorang petugas medis di Departemen Kesehatan Masyarakat Alabama. Penyelidik Inggris juga tidak menemukan hubungan antara kasus-kasus di sana.

READ  Bintang neutron "Black Widow" membutuhkan waktu satu jam untuk mengorbit bintang yang sedang dipanggang

“Tidak jarang melihat anak-anak dengan hepatitis akut,” Landers, yang telah menjadi dokter anak selama 45 tahun, mengatakan kepada STAT dalam sebuah wawancara. “Penglihatan anak-anak sangat intens [hepatitis] Dengan tidak adanya masalah kesehatan yang mendasari parah sangat jarang. Itulah yang benar-benar menonjol bagi kami di Alabama.”

Ada sekelompok adenovirus yang dapat menginfeksi manusia. Pengurutan genetik sedang dilakukan untuk mencoba menentukan apakah satu atau beberapa jenis adenovirus terlibat. Sejauh ini, lima anak dinyatakan positif mengidap tipe 41, kata Landers.

Saat kondisi kata menyebar, dimungkinkan untuk menemukan kasus tambahan. Surat kabar El Pais Saya menyebutkan hari Rabu Surat kabar itu mengatakan Spanyol telah mendeteksi tiga kasus, semuanya berusia antara 2 dan 7 tahun. Salah satu anak membutuhkan transplantasi hati.

Seperti di Inggris, anak-anak di Alabama sakit parah, kata Helena Gutierrez, direktur medis Program Transplantasi Hati Anak di Universitas Alabama di Birmingham. “Kami telah melihat berbagai macam kasus mulai dari hepatitis akut hingga gagal hati akut,” katanya kepada STAT melalui email.

Nirav Shah, direktur Pusat Pengendalian Penyakit Maine dan presiden Asosiasi Pejabat Kesehatan Negara Bagian dan Wilayah, mengatakan organisasi itu mengetahui kasus-kasus di Inggris, tetapi belum diberitahu tentang kasus serupa di negara ini. “Kami telah menghubungi Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS untuk mengetahui lebih lanjut dan juga membahas bagaimana negara dapat memantau kasus seperti itu,” katanya.

Di Inggris Raya, di mana hampir 75 kasus telah dilaporkan dari Inggris dan Skotlandia, hanya sedikit anak yang pernah, atau mungkin membutuhkan, transplantasi hati.

Sejumlah anak di Inggris telah diuji untuk adenovirus dan SARS-CoV-2, virus penyebab Covid-19. Tetapi yang pertama tampaknya menjadi tersangka utama, menurut A bahan ilmiah Tentang isu-isu Skotlandia yang diterbitkan Kamis di jurnal online Eurosurveillance.

READ  Apakah penghancuran kota Zaman Perunggu abad pertengahan ini menjadi inspirasi bagi Sodom?

Namun, bahkan jika penyebabnya adalah infeksi adenovirus, mungkin ada hubungan epidemi, penulis menyarankan, mencatat bahwa anak kecil – banyak kasus berusia di bawah lima tahun – yang tidak terpapar kuman dalam kisaran normal selama epidemi mungkin menjadi lebih rentan. Ketika masker dilepas dan langkah-langkah jarak sosial dicabut.

“Pada saat publikasi, hipotesis utama berpusat di sekitar adenovirus – baik varian baru dengan sindrom klinis yang berbeda atau varian yang lazim secara rutin yang sangat mempengaruhi anak-anak muda yang naif-kekebalan,” tulis penulis dari Public Health Scotland. Rumah Sakit Royal untuk Anak-anak di Glasgow, Pusat Penelitian Virus Universitas Glasgow.

“Skenario terakhir mungkin akibat dari pergaulan sosial yang terbatas selama pandemi COVID-19,” kata mereka. Lima dari tiga belas anak yang dijelaskan dalam artikel tersebut dinyatakan positif adenovirus.

Hepatitis – radang hati – adalah suatu kondisi yang dapat diakibatkan oleh sejumlah faktor, meskipun infeksi virus sering menjadi penyebabnya. Sejumlah virus hepatitis—A, B, C, D, dan E—adalah penyebab umum hepatitis, tetapi telah disingkirkan dalam kasus ini.

Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa mengeluarkan Perhatian Pada hari Selasa, ia mendesak dokter untuk mencari dan melaporkan kasus hepatitis akut pada anak-anak usia 16 tahun atau lebih muda, dengan pengujian mengesampingkan hepatitis A, B, C, D atau E.