SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

AS menyetujui $ 1 miliar untuk membangun kembali Iron Dome Israel

Anggota parlemen AS memberi lampu hijau ke kolam $ 1 miliar untuk memasok Iron Dome, sistem pertahanan rudal Israel, setelah kontroversi yang memicu penarikan jumlah yang sama dari tagihan lain, menyusul pemberontakan oleh sayap Demokrat yang lebih progresif.

Jumlah tersebut awalnya termasuk dalam undang-undang yang membahas penutupan pemerintah yang akan segera terjadi dan potensi krisis utang pada bulan Oktober.

Namun, sekelompok progresif di Parlemen, yang dikendalikan oleh Demokrat, telah mengumumkan bahwa mereka akan menolak teks tersebut kecuali dana Iron Dome ditarik dari proyek tersebut.

Transfer uang itu akhirnya diperkenalkan di DPR dengan 420 suara berbanding 9.

“Pengesahan RUU ini mencerminkan persatuan besar di Kongres … keamanan Israel,” kata Nancy Pelosi, pemimpin DPR, Demokrat, dalam pidato di koridor kompleks.

“Bantuan ke Israel sangat penting, karena keamanan Israel sangat penting bagi keamanan Amerika Serikat.”

Iron Dome menghancurkan ribuan roket jarak pendek dan rudal yang ditembakkan oleh militan Hamas dari Gaza sebelum mereka mencapai daerah berpenduduk, menurut pejabat Israel.

Itu telah didukung oleh Amerika Serikat sejak diluncurkan sepuluh tahun lalu dengan nilai $1,6 miliar, menurut Layanan Penelitian Kongres.

Langkah oleh sayap progresif membuat marah anggota kedua partai, dan Pemimpin Partai Republik Kevin McCarthy mengecam apa yang dia gambarkan sebagai Demokrat menyerah pada “pengaruh anti-Semit dari anggota ekstremisnya.”

Melalui Twitter, Dean Phillips, seorang anggota kongres Demokrat dari Minnesota, “curiga” bahwa rekan-rekannya menentang membela salah satu “sekutu paling penting dan satu-satunya negara Yahudi di dunia dari rudal Hamas.”

Perdana Menteri Israel Naftali Bennett berterima kasih kepada kedua belah pihak atas komitmen mereka terhadap keamanan negara dan rakyat Amerika atas “persahabatan tak tergoyahkan” mereka.

READ  Penangkapan fatal seorang Hispanik mengangkat kasus George Floyd

Namun, keberatan terhadap pendanaan menyoroti bahwa kaum progresif semakin skeptis tentang bantuan tidak terbatas ke Israel, tiga bulan setelah Naftali menggulingkan Perdana Menteri sayap kanan dan garis keras Benjamin Netanyahu.

Rashida Tlaib dan Ilhan Omar, wanita anggota kongres wanita Muslim pertama di Amerika, mentweet ketidaksetujuan mereka terhadap pendanaan tersebut, dengan alasan pelanggaran hak asasi manusia terhadap warga Palestina dan perluasan pemukiman ilegal.

Memberi