SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Asteroid Nereus, seukuran Menara Eiffel, akan mendekati Bumi pada hari Sabtu

Asteroid Nereus. Foto: El Periódico.

Sebuah asteroid yang lebih besar dari biasanya akan mendekati Bumi pada hari Sabtu, 11 Desember, yang membuat para astronom dan penggemar ilmu ini waspada.

Ini memiliki ukuran sekitar 4.660 nereus, dan diameter 330 meter, yang ukurannya mirip dengan Menara Eiffel (325 meter) dan sedikit lebih kecil dari Empire State Building di New York (381 meter).

Meskipun NASA telah menyadari bahwa tidak ada asteroid yang kemungkinan akan bertabrakan dengan Bumi dalam lima tahun ke depan, Pelayaran Nereus mengingatkan beberapa sarjana tentang kedekatannya.

Menurut perhitungan para ahli, Nereus akan melewati 3,9 juta km dari Bumi (sedikit lebih dari 10 kali jarak dari planet kita ke Bulan), itulah sebabnya ia diklasifikasikan sebagai “potensi bahaya”, meskipun ini tidak berarti bahwa itu akan mempengaruhi Bumi. Kategori ini mencakup semua asteroid yang melewati kurang dari 7,48 juta kilometer dari planet kita dan memiliki diameter lebih dari 140 meter, seperti dalam kasus ini.

Benda langit berbatu itu telah terdaftar oleh Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional AS (NASA) sebagai “berpotensi berbahaya”, dan akan melaju dengan kecepatan hampir 24.000 kilometer per jam, meskipun tanpa menimbulkan bahaya apa pun.

Nereus memiliki kandungan mineral yang tinggi dan dianggap sebagai target yang berharga bagi industri pertambangan antariksa, serta kepentingan ilmiah, sehingga akan menjadi salah satu target utama eksploitasinya.

Asterank, database ilmiah dan ekonomi lebih dari 600.000 asteroid, telah mengkonfirmasi keberadaan deposit besi, nikel dan kobalt senilai $4.710 juta, menempatkannya di urutan ketiga dalam daftar, di belakang Ryugu (82760 juta) dan 1989 ML (13940 juta). .

Penambangan luar angkasa, menurut para ahli, Publikasi tersebut menetapkan bahwa itu akan menjadi salah satu kegiatan yang paling ekonomis dan paling menguntungkan pada paruh kedua abad ini.

READ  Game 'Silent Hill', 'Metal Gear' dan 'Castelvania' mungkin sedang dikerjakan: laporan

Nereus, nama dewa laut Yunani, putra Gaia, akan kembali beberapa kali, dan menurut NASA, dalam 30 tahun, jarak ini akan tiga kali lebih kecil.

Menurut perkiraan, asteroid itu akan mendekati Bumi lagi pada 2 Maret 2031 dan November 2050. Dan pada 14 Februari 2060, jaraknya hampir tidak melebihi satu juta kilometer.

Menurut standar Badan Antariksa AS, objek luar angkasa apa pun pada jarak kurang dari 193 juta km dianggap “dekat dengan Bumi”, dan dengan gerakan cepat dalam radius 7,5 juta km dari planet kita, ia secara otomatis memasuki daftar “potensial” “berbahaya”.

Semua anggota yang terakhir menerima pemantauan ekstensif, dengan tujuan mendeteksi setiap perubahan dalam jalur yang diharapkan yang dapat menempatkan mereka pada jalur tabrakan dengan planet ini.

Ini pertama kali diamati pada tahun 1982 dan mendekat sekali setiap 10 tahun, jadi NASA dan JAXA mempertimbangkan untuk mengumpulkan sampel dari misi Hayabusa yang dikirim ke asteroid Itokawa pada tahun 2003.

(Dengan informasi dari Kuba S Koran)

Lihat juga:

Siapa pemilik Mars?