SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Astronot Boeing Starliner terjebak di Stasiun Luar Angkasa Internasional sementara para insinyur di Bumi berpacu dengan waktu untuk memperbaiki berbagai masalah

Astronot Boeing Starliner terjebak di Stasiun Luar Angkasa Internasional sementara para insinyur di Bumi berpacu dengan waktu untuk memperbaiki berbagai masalah

Boeing, kita punya masalah.

Perjalanan kembali ke Bumi bagi para astronot NASA yang naik ke orbit dengan pesawat ruang angkasa Starliner milik perusahaan yang bermasalah telah ditunda untuk ketiga kalinya pada hari Sabtu — dengan Butch Wilmore dan Sonny Williams bersantai di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) sementara para insinyur di Bumi, berlomba dengan waktu untuk memperbaiki banyak masalah yang berkaitan dengan pesawat ruang angkasa.

Mereka dilaporkan memiliki waktu 45 hari untuk mengembalikannya, menurut para pejabat.

Perjalanan kembali ke Bumi untuk dua astronot NASA yang naik ke orbit dengan pesawat ruang angkasa Starliner milik perusahaan yang bermasalah telah ditunda untuk ketiga kalinya pada hari Sabtu. AP

Modul kembalinya pesawat ruang angkasa Starliner dipasangkan dengan modul Harmony di Stasiun Luar Angkasa Internasional, tetapi Harmony memiliki jumlah bahan bakar yang terbatas, sehingga peluang untuk penerbangan kembali yang aman semakin sempit, kata para pejabat.

Willmore dan Williams seharusnya kembali ke rumah pada 13 Juni setelah menghabiskan seminggu di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Namun karena ada masalah termasuk lima kebocoran helium di kapal Starliner, hal itu masih ada.

Masalah dengan Starliner termasuk lima mesin propulsi yang tiba-tiba berhenti bekerja selama penerbangan dan serangkaian kebocoran helium. CNN melaporkan.

Poster X dikirim ke kota dengan pesawat Boeing, menyerukan Elon Musk untuk menyelamatkan astronot dengan salah satu Space-nya

“Seberapa berbahayakah Starliner Boeing? Mungkin memerlukan ruang angkasa buku Seseorang dengan pegangan X @NONbiasedly.

“Boeing Starliner benar-benar runtuh di luar angkasa saat ini.” Kapten Coronado menulis.

Mereka dilaporkan memiliki waktu 45 hari untuk mengembalikannya, menurut para pejabat. AFP melalui Getty Images

“Perangkap maut hampir membunuh dua astronot saat lepas landas dan terbang ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Kesalahan manajemen di Boeing terbukti sangat berbahaya!!

Yang lain merasa situasinya tidak seserius kelihatannya.

Pakar luar angkasa Jonathan McDowell Dia mengatakan kepada surat kabar tersebut bahwa situasinya mungkin tidak terlalu berisiko seperti yang dipikirkan sebagian orang.

READ  Ledakan radio cepat misterius di luar angkasa memiliki pola 'detak jantung'.

“Anda bisa kehilangan beberapa alat penggerak dan masih baik-baik saja karena jumlahnya banyak, namun tetap saja ini adalah sistem penggeraknya dan Anda ingin memahami semua yang terjadi,” katanya.

“Mereka ingin memastikan masalah kecil ini tidak menyembunyikan masalah yang lebih besar.”

CNN melaporkan bahwa masalah pada kendaraan Starliner termasuk lima mesin penggerak yang tiba-tiba berhenti bekerja selama penerbangan dan serangkaian kebocoran helium. Citra satelit © 2024 Maxar Technologies/AFP melalui Getty Images

Dalam skenario terburuk, para astronot harus menunggu sampai pesawat ruang angkasa Musk's Dragon melakukan perjalanan yang dijadwalkan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada bulan Agustus, kata McDowell.

Setelah bertahun-tahun tertunda dan berhenti di menit-menit terakhir, kapsul Starliner Boeing akhirnya lepas landas pada penerbangan berawak pertamanya dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida pada tanggal 5 Juni.

Namun, selama penerbangan 25 jam, para insinyur menemukan masalah perangkat keras, termasuk lima masalah terpisah Kebocoran helium Ini termasuk pendorong kendaraan yang merupakan bagian dari sistem propulsi Starliner dan lima kegagalan daya dorong dalam sistem kontrol reaksi.

“Kami mengetahui bahwa sistem helium kami tidak berfungsi sesuai rancangan,” Mark Nappi, manajer program Starliner Boeing, mengatakan pada hari Selasa.

“Meski bisa dikontrol, tetap saja tidak berfungsi seperti yang kita rancang. Jadi kita harus mencari tahu.”

Para insinyur tidak yakin apa yang menyebabkan masalah tersebut.