SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Astronot Jepang kehilangan kontak dengan pendaratan di bulan Hakuto R

Sebuah perusahaan rintisan Jepang yang berharap menjadi perusahaan komersial pertama yang berhasil mendarat di bulan mengatakan kehilangan kontak dengan pesawat ruang angkasanya pada hari Selasa, setelah periode tegang di mana ia mencoba untuk terhubung kembali dengan pendarat.

Pendarat Hakuto-R tanpa awak, dibuat oleh ispace yang berbasis di Tokyo, telah turun dari orbit bulan dan mendekati permukaan bulan ketika kontrol di darat kehilangan kontak dengannya sekitar pukul 12:40 malam. Insinyur terus mencoba berkomunikasi dengan pesawat ruang angkasa tetapi mengatakan mereka mengkhawatirkan yang terburuk.

“Kami harus berasumsi bahwa kami tidak dapat menyelesaikan pendaratan di bulan,” kata Takeshi Hakamada, pendiri dan CEO iSpace, selama siaran langsung perusahaan. “Teknisi kami akan terus menyelidiki situasinya. … Saat ini yang bisa saya katakan adalah bahwa kami sangat bangga dengan fakta bahwa kami telah mencapai banyak hal selama misi ini.”

Dalam sebuah wawancara dengan The Post, Hakamada mengatakan dia mengatakan kepada timnya untuk tetap menegakkan kepala. “Kami telah mencapai kesuksesan besar… Kami harus bangga dengan apa yang telah kami lakukan, dan kami akan terus maju.” Dia menambahkan bahwa tim akan dapat memasukkan pelajaran apa pun yang dipetik ke dalam upaya mereka berikutnya, yang dijadwalkan untuk tahun depan. Dia menambahkan bahwa pendaratan di bulan “tidak mudah. ​​Tapi bukan tidak mungkin.”

Itu adalah yang terbaru dari serangkaian misi pendaratan robot bulan yang gagal. Pada tahun 2019, sebuah pesawat ruang angkasa Israel yang didanai swasta jatuh ke bulan, dan kemudian pada tahun itu, sebuah pesawat ruang angkasa India yang membawa penjelajah juga gagal dalam upayanya untuk mendarat dengan lembut.

READ  Alaska telah melaporkan 53 kematian lagi akibat COVID-19, terutama dari September

Pada akhir tahun ini, dua perusahaan lagi – Intuitive Machines dan Astrobotic, keduanya berbasis di AS – diperkirakan akan mencoba pendaratan di bulan dalam kemitraan dengan NASA sebagai bagian dari program Artemis badan antariksa, karena berusaha untuk mulai membangun infrastruktur. untuk pendaratan manusia.

Misi ispace dimulai ketika pesawat ruang angkasa diluncurkan dari Florida pada bulan Desember dengan roket SpaceX Falcon 9. Kemudian mengambil lintasan memutar ke Bulan, sebelum mencoba mendarat pada hari Selasa di kawah Atlas di kuadran timur laut bulan. Sementara para pemimpin di perusahaan menyatakan keyakinan bahwa pesawat ruang angkasa mereka akan berhasil mendarat, mereka mengakui sulitnya mendarat di Bulan dan upaya yang gagal baru-baru ini oleh orang lain.

Misi Hakuto-R tumbuh dari Google Lunar X Prize, upaya yang gagal untuk mendorong upaya sektor swasta untuk mengirim pesawat ruang angkasa ke Bulan. Setelah kontes dibubarkan tanpa pemenang, ispace tetap melanjutkan programnya.

Pesawat luar angkasanya membawa penjelajah seberat 22 pon yang dikembangkan oleh Uni Emirat Arab, yang merupakan misi Arab pertama ke bulan. Juga ada robot animatronik tiga inci yang dikembangkan oleh badan antariksa Jepang dan perusahaan mainan Jepang yang akan mengambil gambar saat berada di bulan.

NASA tidak terlibat dalam misi tersebut, tetapi ispace mengatakan berharap dapat bermitra dengan badan antariksa tersebut di masa depan melalui anak perusahaannya di AS, yang berbasis di Denver.

Di tahun-tahun mendatang, NASA berencana untuk membangun kehadiran yang berkelanjutan di dan sekitar Bulan dan akhirnya mengirim astronot ke kutub selatan Bulan untuk mencari air dalam bentuk es di kawah yang teduh secara permanen di sana. Itu juga berencana untuk merakit stasiun ruang angkasa kecil di orbit bulan, yang dikenal sebagai Gateway.

READ  Enamel buatan baru lebih keras dan lebih tahan lama daripada yang asli | Sains

Cina juga melihat bulan. Pada 2019, itu menjadi negara pertama yang mendaratkan pesawat ruang angkasa di sisi jauh Bulan. Ia berencana mengirim astronot ke kutub selatan bulan.

Administrator NASA Bill Nelson mengatakan Amerika Serikat, yang secara efektif dilarang oleh undang-undang untuk bekerja sama dengan China di luar angkasa, terlibat dalam perlombaan luar angkasa dengan China. Pada sidang kongres minggu lalu, dia memperingatkan bahwa Amerika Serikat perlu mengirimkan astronotnya ke bulan sebelum China.

“Jika Anda membiarkan China sampai di sana terlebih dahulu, apa yang menghentikan mereka untuk mengatakan, ‘Kami di sini. Ini adalah wilayah kami. Anda tetap di luar. Itulah mengapa saya pikir penting bagi kami untuk pergi ke sana dalam misi internasional dan menetapkan aturan. dari jalan.'”