SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Astronot NASA memetik paprika di luar angkasa untuk pertama kalinya di Stasiun Luar Angkasa Internasional

Astronot NASA memetik paprika di luar angkasa untuk pertama kalinya di Stasiun Luar Angkasa Internasional

Manusia memperkenalkan bentuk kehidupan baru untuk Luar angkasa Jumat atas nama NASA Para astronot memanen cabai untuk pertama kalinya di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Benih Cabai Panas Menetas Stasiun ruang angkasa Pada misi pasokan SpaceX pada bulan Juni dan langsung ditanamkan oleh astronot NASA Shane Kimbrough.

“Akhirnya, Saya Membuat Taco Terbaik Saya: Fajitas Daging Sapi, Tomat & Artichoke Sundried, dan HATCH CHILE,” tulis astronot Megan MacArthur dalam tweet.

Astronot memiliki akses ke berbagai makanan beku-kering dan takeaways yang diisi ulang secara teratur, tetapi mempelajari cara menanam produk segar jutaan mil dari Bumi akan menjadi kunci untuk misi yang lebih lama.

Ilmuwan NASA menyerukan kerangka kerja baru untuk mencari kehidupan alien

“Tantangannya adalah untuk dapat memberi makan kru di orbit rendah Bumi, dan kemudian mendukung penjelajah selama misi masa depan di luar orbit rendah Bumi ke tujuan termasuk bulan, sebagai bagian dari program Artemis, dan akhirnya ke Mars,” Matt Romain, peneliti utama eksperimen NASA Plant Habitat-04, menjelaskan.

“Kami dibatasi untuk tanaman yang tidak memerlukan penyimpanan atau pemrosesan yang ekstensif.”

Menanam tanaman seperti paprika mungkin tidak hanya bermanfaat bagi kesehatan fisik astronot, tetapi juga kesehatan mental mereka, menurut Rommen.

Astronot NASA menanam benih untuk Chili Hatch di habitat tanaman canggih, ruang pertumbuhan yang dilengkapi dengan lebih dari 180 sensor dan LED yang dikendalikan kru di Kennedy Space Center.

Ruang serupa yang dikenal sebagai Sistem Produksi Sayuran telah menanam tanaman selama sekitar enam tahun, termasuk selada, kubis, lobak, dan bunga zinnia.

Sebuah tim di Kennedy Space Center menanam sekelompok paprika dalam kondisi yang hampir sama di Bumi untuk melihat apakah gayaberat mikro dan faktor-faktor lain di luar angkasa mempengaruhi pertumbuhan paprika.

READ  Para peneliti telah menciptakan mikroskop kuantum yang dapat melihat hal yang mustahil

KLIK DI SINI UNTUK APLIKASI BERITA FOX

“Bumbu lada ditentukan oleh kondisi lingkungan tumbuh,” jelas Lachelle Spencer, ketua tim ilmiah untuk proyek PH-04. “Kombinasi gayaberat mikro, kualitas cahaya, suhu, dan kelembapan zona akar semuanya akan memengaruhi rasa, jadi akan menarik untuk melihat bagaimana buah itu tumbuh, matang, dan rasanya.”