SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Astros vs. White Sox: Korea bersiap untuk pasca-musim khusus dengan kemungkinan pertandingan terakhir dengan Houston

HOUSTON (AP) – Carlos Correa telah mengundurkan diri atas apa yang sekarang tampaknya tak terelakkan.

Houston Astro telah bersama tim sejak ia berusia 17 tahun, dan waktunya bersama tim mendekati tanggal kedaluwarsa – babak playoff klub berakhir.

“Ini rumah saya,” katanya. “Tapi itu bukan aku.”

Korea menjadi agen bebas setelah Suriah dan Astros tidak siap untuk memberikan apa yang diinginkan kelompok lain. Tidak ada gunanya kedua belah pihak bernegosiasi di kantor, dan bintang itu menghentikan pembicaraan jalan pintas segera setelah musim dimulai sehingga mereka tidak boleh terganggu.

Dia jelas tidak terlihat proaktif di lapangan tahun ini, menyerang 26 homers teratas dalam karirnya, menyoroti pemain dari semua level dengan 7,2 pertarungan keseluruhan dan 2,9 pertarungan defensif. Namun saat AL West Champion Astros bersiap untuk bermain di divisi lima besar Chicago White Sox mulai Kamis, ini akan menjadi pertandingan terakhir Korea bersama tim.

“Saya percaya ada cara kami dapat mempertahankan dan merekrut Carlos karena dia adalah bagian besar dari tim ini, tidak hanya di lapangan, dia adalah salah satu pemimpin sejati,” kata manajer Dusty Baker.

Manajer Umum James Click mengalihkan perhatiannya dari pembicaraan tentang masa depan Korea pada hari Selasa.

“Sekarang, kami fokus pada musim terakhir,” katanya. “Sisanya akan kami tangani jika kami bisa.”

Karena masa depannya sedang kacau, Korea merenungkan apa arti tim ini baginya saat ia tumbuh dari seorang anak laki-laki menjadi seorang pria dewasa. Dia memikirkan hari pertama Astros menyusunnya pada tahun 2012. Setelah itu perasaan besar yang mengelilinginya saat dia menginjakkan kaki di Minute Maid Park.

“Masih terasa seperti mimpi, saya tidak sabar untuk berada di sini, bermain penuh waktu,” katanya.

READ  Kode sumber dan laporan pembayaran bocor

Korea tahu apa yang diharapkan darinya sejak hari pertama, dan dia menerima tantangan untuk membantu mengubah pemilik yang telah kehilangan 107 pertandingan di tahun persiapan.

“Secara keseluruhan ketika mereka membawa Anda pada ujian pertama, saya pikir semua tekanan harus ada pada Anda untuk membuat sistem ini lebih baik,” katanya. “Saya memberikan waktu saya di sini dan saya melakukan hal-hal baik untuk perusahaan ini. Memenangkan kejuaraan adalah hal yang menyenangkan, tetapi mewakili tim ini dengan cara yang benar di luar lapangan menambah kebanggaan saya.

Satu-satunya orang yang dekat dengan Korea yang dia harapkan tahun depan adalah teman baik Jose Altuve. Komandan kedua terus memberi tahu temannya bahwa mereka akan menemukan cara untuk mendandaninya dengan warna oranye dan biru tua.

“Tapi dia tidak menulis cek dan menegosiasikan kontrak,” kata Korea.

Kemudian wajahnya bersinar ketika pikiran lain memasuki pikirannya.

“Tapi dia memiliki kekuatan dalam sistem ini, jadi mari kita lihat apa yang terjadi,” kata Korea.

Astros tidak memiliki sejarah menghabiskan banyak uang untuk agen gratis. Sebagian besar pemilik Jim Crane telah membayar agen gratis dengan kontrak empat tahun senilai $ 52 juta dengan Auschfielder Josh Reddy pada 2017.

Angka itu bahkan tidak menggores permukaan yang Korea harapkan untuk dibayar. Dia mengatakan temannya dan rekan shortstop Francisco Lindor menetapkan pasar untuk posisi ini ketika dia menandatangani kontrak 10 tahun senilai $ 341 juta dengan New York Mets awal musim ini.

Ketika ditanya apakah ini kesepakatan yang dia cari, Korea tidak menjawab secara langsung. Sebaliknya, ia mencatat bahwa karirnya lebih tinggi dari WAR (34,1) Linder (31,1) dan bahwa ia memiliki sekitar 800 kelelawar lebih sedikit.

READ  Kisah penggemar Rockies meledak di hadapan media fitnah rasis

“Jadi banyak yang ingin diceritakan,” katanya.

Korea memenangkan AL rookie terbaik tahun ini pada tahun 2015 dan dengan cepat menjadi wajah pemiliknya saat Astros memulai perjalanan yang terhormat. Dia membintangi ketika mereka memenangkan Seri Dunia pertama mereka pada tahun 2017, dan dengan cepat membalas kesalahan tim ketika skandal pencurian identitasnya ditemukan.

Dia telah melakukan persis apa yang dibutuhkan klub untuk dia lakukan setiap tahun, dan dia telah melakukan semua yang dia bisa untuk memenuhi janji yang dilihat Astros dalam dirinya bertahun-tahun yang lalu.

Dia ingin tinggal, tetapi bersikeras dia tidak terluka oleh kenyataan bahwa Astros belum berjanji.

“Mereka harus melakukan apa yang harus mereka lakukan untuk membuat sistem ini berjalan ke arah yang benar,” katanya. “Kami membangun sesuatu yang istimewa di sini, jadi saya ingin menjadi bagian darinya selama bertahun-tahun. Tapi saya mengerti cara kerja bisnis, jadi tidak akan pernah ada perasaan sulit.

Jadi, daripada mengkhawatirkan masa depan minggu ini, Korea akan menikmati pertandingan playoff terakhirnya di kota pilihannya. Pemain berusia 27 tahun, yang disebut Baker sebagai “Big-Cam Carlos”, mengatakan panggungnya kali ini semakin besar.

“Kami hidup untuk bermain bisbol,” katanya. “Jika Anda tidak memenangkan pertandingan di kandang, ada perasaan mendesak bahwa clubhouse kami terbakar. Kami ingin pamer … jadi saya tidak sabar.”

Jika ini adalah perjalanan terakhirnya dengan Astros, itu tidak bisa membawa lebih banyak kegembiraan ke Korea daripada memenangkan gelar kedua dalam perjalanan ke luar kota.

“Itu akan menjadi hadiah perpisahan yang sempurna,” katanya.