SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Asuransi Perjalanan: Omicron dan Perjalanan: Jadi, sekarang apakah saya memerlukan asuransi perjalanan?

Sementara pandemi telah mengurangi perjalanan, itu mungkin telah mendorong asuransi perjalanan, kata orang dalam industri.

“Pertanyaan terbesar yang diajukan pelanggan kepada kami adalah: ‘Apa yang terjadi jika saya tertular COVID saat bepergian dan bagaimana jika saya harus dikarantina?’” kata Jeremy Morchland, presiden Seven Corners, perusahaan manajemen asuransi perjalanan. “COVID telah menciptakan kesadaran yang jauh lebih luas tentang asuransi perjalanan.”

Tetapi apakah ini akan membantu Anda mengingat varian omicron baru, yang telah menyebabkan pembatasan dan persyaratan perjalanan baru? Pada hari-hari awal pandemi, asuransi perjalanan sebagian besar gagal melindungi pelancong yang ingin atau perlu membatalkan karena dunia ditutup.

Berikut adalah jawaban atas pertanyaan yang sering diajukan tentang asuransi perjalanan saat ini.

Apakah asuransi perjalanan menanggung COVID-19, termasuk varian baru omicron?
Untuk sebagian besar, ya, polis asuransi perjalanan sekarang menangani COVID-19 dengan semua variannya – termasuk omicron – seperti keadaan darurat medis lainnya.

“Konsumen harus tahu bahwa sebagian besar paket asuransi perjalanan manfaat medis sekarang memperlakukan COVID seperti penyakit lain yang mungkin Anda alami saat bepergian atau yang dapat mencegah Anda melakukan perjalanan,” kata Carol Mueller, wakil presiden Perlindungan Perjalanan Berkshire Hathaway. “Jika Anda sakit sebelum penerbangan, Anda akan memerlukan surat dokter yang mengonfirmasi penyakit Anda dan tidak dapat melakukan perjalanan agar memenuhi syarat untuk mendapatkan manfaat. Manfaatnya sama terlepas dari apakah Anda menderita omicron atau jenis COVID lainnya atau penyakit apa pun untuk Anda.” hal tersebut.”

Pembeli harus membaca kebijakan dengan cermat dan mencari kebijakan yang mengecualikan epidemi, COVID-19, dan variannya. Untuk melakukan klaim, Anda harus memiliki asuransi perjalanan sebelum sakit.

“Kami selalu mengatakan, Anda tidak dapat membeli asuransi mobil setelah Anda mengalami kecelakaan,” kata Megan Walsh, manajer produk di InsureMyTrip, situs penjualan asuransi. “Ini dirancang untuk masalah tak terduga. Anda harus membelinya sebelum acara.”


Saya bepergian secara internasional. Jika perbatasan ditutup karena omicron, apakah saya ditanggung oleh asuransi perjalanan?


Tidak, sebagian besar polis tidak melindungi Anda jika tujuan luar negeri Anda menutup perbatasannya dengan pengunjung seperti yang dilakukan Israel baru-baru ini. Dengan beberapa pengecualian, ini juga berlaku untuk peringatan perjalanan pemerintah ke suatu tujuan, yang umumnya bukan merupakan alasan yang tercakup untuk mengajukan klaim.


Mengingat ketidakpastian tambahan dari omicron, haruskah saya mempertimbangkan kebijakan “batal karena alasan apa pun”?


Ketentuan Pembatalan Karena Alasan Apa Pun, atau CFAR, memungkinkan Anda untuk mengklaim sebagian dari biaya yang tidak dapat dikembalikan jika Anda memutuskan untuk tidak melakukan perjalanan karena alasan apa pun, termasuk penutupan perbatasan atau takut tertular COVID-19. Masalahnya adalah jenis asuransi ini – selain lebih mahal – umumnya harus dibeli dalam beberapa minggu setelah memesan penerbangan dan hanya akan mengembalikan 50% hingga 75% dari biaya penerbangan yang tidak dapat dikembalikan.

READ  Merger Topps SPAC dengan Mudrick mati karena kesepakatan kartu perdagangan MLB

“Kebanyakan polis asuransi perjalanan tidak mencakup keinginan Anda untuk membatalkan karena takut COVID. Kami mengatakan ini 10 kali seminggu,” kata Sarah Gruen, pemilik Bell & Blee Travel.

Dia menyarankan pelanggan untuk memikirkan ketakutan terburuk mereka – penyakit, misalnya, atau karantina – ketika memecahkan masalah asuransi perjalanan.

“Kami telah menjadi seperti penyembuh,” katanya.

Bagaimana dengan karantina dan biaya pengobatan?
Pastikan polis yang Anda pilih mencakup hal ini. Dalam hal pertanggungan medis, tanyakan kepada perusahaan asuransi kesehatan reguler Anda; Tidak banyak polis yang akan melindungi Anda di luar negeri, yang merupakan alasan lebih untuk mempertimbangkan pertanggungan jika Anda bepergian ke luar negeri.

“Apa yang dapat dilakukan oleh asuransi perjalanan adalah mencakup tambahan masa inap di hotel jika Anda dapat dikarantina dan biaya perjalanan tambahan ketika Anda dapat pulang,” kata Megan Moncrieff, kepala pemasaran Squaremouth, situs penjualan asuransi perjalanan.

Dia menambahkan bahwa sebagian besar kebijakan akan diperpanjang hingga tujuh hari setelah tanggal pengembalian yang dijadwalkan semula, secara efektif hanya mencakup sekitar tujuh hari dalam kasus karantina.

Apakah beberapa tujuan memerlukan asuransi perjalanan?
Ya, terutama untuk menanggung perawatan medis atau akomodasi di karantina jika wisatawan dinyatakan positif COVID-19. Misalnya, Singapura memerlukan asuransi kesehatan dengan pertanggungan minimal S$30.000, atau sekitar $22.000. Fiji memerlukan asuransi perjalanan untuk menutupi kemungkinan pengobatan COVID-19, dan menawarkannya mulai dari sekitar $30. Beberapa tujuan, seperti Anguilla, merekomendasikan sebagai pengganti mencari asuransi perjalanan. InsureMyTrip.com memiliki halaman yang didedikasikan untuk negara-negara yang membutuhkan asuransi perjalanan.

Perlu mempertimbangkan apa yang diperlukan untuk pulang ke rumah untuk perawatan jika Anda tertular COVID-19 di luar negeri. Thailand, misalnya, mewajibkan wisatawan untuk memiliki asuransi kesehatan dengan pertanggungan minimal $50.000.

READ  Toko tetap tutup pada hari Thanksgiving, Black Friday online

“Evakuasi dari Thailand akan lebih tinggi,” kata Sacha Jenolin, CEO Battleface, startup asuransi perjalanan yang merinci manfaat.

Dalam kasus perjalanan ke Thailand, ia menyarankan cakupan medis hingga $100.000 untuk perawatan lokal dan $500.000 untuk evakuasi medis dan repatriasi.

Apakah saya memerlukan asuransi jika saya memiliki reservasi dengan kebijakan pembatalan fleksibel?
Mungkin tidak, jika Anda memiliki reservasi hotel yang mengizinkan pembatalan gratis 24-48 jam sebelumnya. Begitu juga dengan penerbangan. Jika penerbangan Anda dapat berubah dan akan memberikan voucher atau pengembalian uang jika terjadi pembatalan, Anda ditanggung.


Saya menyewa rumah dengan hukuman pembatalan yang ketat. Dapatkah saya mengasuransikan terhadap ini?


Ya benar-benar. Penyewaan rumah liburan Airbnb dan sejenisnya dapat diperlakukan sama seperti akomodasi lain yang tidak menawarkan pengembalian uang. Dalam hal ini, Anda mungkin ingin mengambil polis untuk jumlah yang akan hilang jika Anda harus membatalkan karena alasan yang ditanggung seperti sakit. Sekali lagi, ketakutan akan perjalanan bukanlah alasan yang tertutup; Oleh karena itu, Anda akan membutuhkan CFAR.