SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Atletik: Tokyo mengalahkan Singapura untuk menjadi tuan rumah Kejuaraan Dunia 2025

SINGAPURA, 16 Juli (The Straits Times/ANN): Kejuaraan Atletik Dunia 2025 akan pindah ke Tokyo, kecuali kompetisi dari Singapura, Kenya dan Polandia, badan pengatur lintasan dan lapangan mengumumkan setelah pertemuan dewan di Eugene, Oregon.

The Straits Times melaporkan pada bulan Juni bahwa ibu kota Jepang dan republik memimpin tawaran untuk menjadi tuan rumah pertemuan dua tahunan, yang akan memulai edisi ke-18 setelah ditunda selama satu tahun karena pandemi di Amerika Serikat. Jumat.

Menanggapi pertanyaan media, juru bicara Sport Singapore (SportSG) mengucapkan selamat kepada Tokyo dan menambahkan: “Meskipun keputusan itu tidak sesuai dengan keinginan Singapura, kami percaya bahwa melalui proses penawaran ini kami telah memperkuat hubungan kami dengan atletik global dan menunjukkan potensi atletik di Asia Tenggara.

“Kami berkomitmen untuk membawa acara olahraga internasional ke Singapura dan akan mengejar acara olahraga yang selaras dengan kepentingan strategis kami.”

Sementara semua tawaran dianggap “cukup kuat dan cukup berpengalaman” oleh World Athletics Media Report, Tokyo mencetak skor tertinggi dari empat kandidat dalam evaluasi tawaran di empat area fokus.

Ini adalah “potensi untuk narasi yang kuat”, peluang menghasilkan pendapatan, meningkatkan profil internasional dari permainan dan iklim yang sesuai.

Ia menambahkan bahwa Tokyo kemungkinan akan memenuhi stadion nasionalnya dengan penggemar yang tidak dapat menghadiri Olimpiade 23 Juli-8 Agustus tahun lalu karena pembatasan Covid-19.

Hongaria akan menjadi tuan rumah edisi 2023 di Budapest.

Presiden Atletik Dunia Sebastian Coe mengatakan: “Dalam bidang kandidat yang sangat kuat … Tokyo memberikan tawaran yang menarik.

“Saya berharap ini akan menjadi cahaya yang bersinar bagi Jepang pada tahun 2025, membawa 100 tahun federasi atletik Jepang kembali ke masyarakat Tokyo.”

READ  Celtics memilih Johan Becker: Empat hal yang perlu dipelajari tentang pemilihan draft NBA 2021 Boston, termasuk sudut Yukon

Presiden Atletik Singapura Lien Soong Luen, yang berada di Eugene bersama tim penawar Singapura, mengatakan proses tersebut membantu “memperkuat ikatan antara berbagai anggota asosiasi atletik” di kawasan dan di acara-acara atletik dunia.

“Di dalam negeri, berbagai bagian ekosistem semuanya melakukan banyak pekerjaan untuk memberikan tawaran menarik yang mencerminkan banyak kekuatan Singapura,” tambahnya.

“Kepercayaan diri dan pemahaman yang meningkat ini akan memungkinkan kami untuk berinovasi dan memberikan proposisi yang kuat untuk masa depan, menciptakan atletik dan tradisi olahraga baru untuk Singapura.”

Agensi nasional SportsSG mengumumkan pada bulan Maret bahwa mereka telah mengambil langkah untuk menjadi tuan rumah Kejuaraan Dunia ke-20 dengan tawaran yang disebut Singapore25.

Tim evaluasi World Athletics mengunjungi Singapura pada pertengahan Mei sebelum melakukan perjalanan ke Jepang seminggu kemudian.

Lelang Singapore25 memunculkan prospek yang menarik bagi atletik dunia.

Republik membanggakan infrastruktur yang diperlukan dan fasilitas kelas dunia, seperti Stadion Nasional berkapasitas 55.000 yang dibangun pada tahun 2014, dan juga menyediakan pintu gerbang ke pasar yang menguntungkan dan sebelumnya belum dimanfaatkan di Asia Tenggara.

Singapore25 juga bermitra dengan pengusaha hotel Ong Peng Seng – orang di balik kesuksesan balapan Formula Satu Grand Prix Singapura – yang berharap dapat memberikan kesuksesan serupa.

Tapi usaha Jepang sudah kuat sejak awal karena Tokyo menjadi tuan rumah Olimpiade. Dua Olimpiade sebelumnya – Beijing (2008) dan London (2012) – kemudian menjadi tuan rumah Kejuaraan Dunia masing-masing pada tahun 2015 dan 2017.

Kejuaraan Dunia akan kembali ke Asia untuk keenam kalinya dengan Tokyo dipilih sebagai kota tuan rumah.

Jepang telah menjadi tuan rumah pertemuan dua kali sebelumnya, di Tokyo (1991) dan Osaka (2007), dan juga di Daegu, Korea Selatan (2011), Beijing (2015) dan Doha (2019). – The Straits Times/ANN

READ  Warriors tidak akan mengirim pemain 'high-minute' untuk pertandingan di Denver, kata Kerr