SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Atmosfer bumi mempertahankan panas dua kali lebih cepat daripada 15 tahun yang lalu

Atmosfer bumi mempertahankan panas dua kali lebih cepat daripada 15 tahun yang lalu

Hari-hari ini, sepertinya Anda tidak bisa masuk ke toko buku tanpa menabrak buku atau majalah yang menunjukkan konsekuensi negatif dari melakukannya. Perubahan iklim. semuanya dari Tahun terpanas dalam catatan untuk sabotase astronomi Ini dapat dikaitkan dengan perubahan iklim.

Beberapa ilmu pengetahuan baru sekarang menempatkan masalah potensial lain di kaki perubahan iklim – Bumi menyimpan lebih dari dua kali lebih banyak panas setiap tahun daripada 15 tahun yang lalu.

tim dari NASA Dan NOAA Ditemukan bahwa “ketidakseimbangan energi” Bumi berlipat ganda antara tahun 2005 dan 2019. Ketidakseimbangan energi mudah dipahami tetapi kompleks dalam sebab dan akibat. Ini adalah perbedaan antara jumlah energi yang diserap oleh Bumi dan jumlah energi yang dipancarkan olehnya.

Setiap peningkatan ketidakseimbangan energi berarti bahwa sistem Bumi secara keseluruhan mendapatkan energi, menyebabkan suhunya naik.

Untuk memperkirakan perubahan ini, tim menggunakan data dari dua sumber terpisah – awan NASA dan sistem energi radiasi Bumi (Ceres) dan sistem yang dijalankan oleh NOAA disebut mohon untuk. CERES mengkhususkan diri dalam jumlah energi yang masuk dan keluar dari Bumi.

Sebagian besar energi yang masuk dalam bentuk radiasi sinar matahari, sedangkan energi yang meninggalkan sistem dapat mengambil berbagai bentuk, termasuk sebagian dari radiasi matahari yang memantul dari awan putih.

Di sisi lain, Argo memperkirakan tingkat pemanasan laut. Sembilan puluh persen energi yang diserap oleh sistem Bumi diserap ke dalam lautan, sehingga setiap ketidakseimbangan energi yang signifikan dipandang sebagai pemanasan lautan.

Grafik radiasi diukur sebagai bagian dari percobaan. (NASA/NOAA)

Data dari kedua platform penginderaan menunjukkan kesimpulan yang sama – bahwa Bumi menyerap lebih banyak energi daripada yang dipancarkannya, dan energi itu kemudian disimpan di lautan, dan bahwa jumlah tahunan energi yang tersimpan telah meningkat secara dramatis di masa lalu. Semua temuan ini memiliki implikasi penting untuk masa depan pemahaman dan penanganan perubahan iklim.

READ  Mengapa lebih cepat dari HIV, menciptakan pengobatan kanker

Pertama, akan berguna untuk memahami alasan peningkatan panas yang diserap untuk menguranginya secara potensial dalam waktu dekat. Para peneliti menyebutkan dua alasan utama peningkatan ketidakseimbangan energi.

Yang pertama adalah penurunan es laut dan awan, karena permukaan putih meningkatkan albedo planet dan dengan demikian jumlah energi yang dipantulkan kembali ke luar angkasa. Beberapa dari penurunan cakupan awan ini disebabkan oleh apa yang dikenal sebagai Osilasi Dekadal Pasifik.

Di tengah periode survei, fase hangat dari osilasi ini terjadi, menyebabkan penurunan luas dalam cakupan awan, dan dengan demikian menurunkan albedo.

Alasan kedua adalah peningkatan gas rumah kaca dari emisi manusia dan uap air, yang dapat mencegah jenis radiasi tertentu keluar, meningkatkan asupan energi keseluruhan sistem. Jadi emisi kita mempersulit panas untuk keluar dari Bumi.

Konsekuensi dari perubahan ketidakseimbangan energi semacam itu agak kurang jelas, seperti halnya dengan banyak ilmu iklim. Ada kemungkinan bahwa efek perangkap panas ini akan mempercepat pencairan lapisan es di kutub, dan dengan demikian kenaikan permukaan laut yang dikhawatirkan banyak ilmuwan akan terjadi selama 100 tahun ke depan.

Atau, kenaikan suhu laut bisa berarti lautan lebih asam, yang memiliki efeknya sendiri pada ekosistem yang bergantung pada kimia laut.

(NOAA/Thomas G. Andrews)(NOAA/Thomas G. Andrews)

Gambar: Selama setahun, arah sumbu tetap konstan di ruang angkasa, yang mengakibatkan perubahan distribusi radiasi matahari. Perubahan pola radiasi yang mencapai permukaan bumi ini menyebabkan pergantian musim.

Terlepas dari konsekuensinya, penelitian ini adalah titik data lain dalam argumen bahwa perubahan iklim itu nyata dan manusia yang menyebabkannya.

Ini juga sesuatu yang dapat kita renungkan dalam upaya kita memerangi perubahan iklim secara global. Oleh karena itu perlu memperhatikan ketidakseimbangan energi secara umum di masa mendatang.

READ  Komet terbesar yang baru saja kita lihat adalah kejutan yang aneh

Artikel ini awalnya diterbitkan oleh alam semesta hari ini. Membaca artikel asli.