SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Baby Island muncul di Samudra Pasifik setelah letusan gunung berapi bawah laut

Baby Island muncul di Samudra Pasifik setelah letusan gunung berapi bawah laut

Sebuah pulau anak-anak baru telah muncul di barat daya Samudra Pasifik, di mana gunung berapi bawah laut tersebar. Salah satu gunung berapi yang terendam ini terbangun pada 10 September, memuntahkan lava, uap, dan abu, Menurut pernyataan dari Observatorium Bumi NASA.

Hanya 11 jam setelah letusan gunung berapi dimulai, sebuah pulau baru muncul di atas permukaan air, menurut NASA, yang menangkap gambar satelit dari pulau yang baru lahir.

Ukuran pulau yang baru lahir telah berkembang pesat, menurut NASA. Pada 14 September, para peneliti di Layanan Geospasial Tonga memperkirakan bahwa pulau itu hanya seluas 4.000 meter persegi — sekitar satu hektar.

Tetapi pada 20 September, Al Jazeera Ini telah berkembang menjadi 24.000 meter persegiatau sekitar 6 hektar.

Pulau baru ini terletak di lepas pantai Gunung Hum Reef di Kepulauan Tonga Tengah, barat daya Kepulauan Akhir.

Anda mungkin tidak ingin terlalu terikat dengan pulau kecil: NASA mengatakan pulau-pulau yang dibentuk oleh gunung berapi bawah laut “sering berumur pendek.” Namun terkadang pulau-pulau fana bisa bertahan selama bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun.

Home Reef gunung berapi masih meletus pada hari Jumat, Menurut posting Facebook dari Tonga Geological Services. Namun aktivitas gunung berapi “menimbulkan risiko rendah bagi komunitas penerbangan dan masyarakat Vava’u dan Hapa’i,” dua kelompok pulau di Tonga tengah.

“Tidak ada abu yang terlihat telah dilaporkan dalam 24 jam terakhir,” tambah badan tersebut. “Semua pelaut disarankan untuk berlayar lebih dari 4 kilometer dari Home Reef sampai pemberitahuan lebih lanjut.”

READ  'Ubur-ubur abadi': sebuah studi baru dari Spanyol dapat mengungkapkan rahasia bagaimana spesies ini membalikkan penuaan