SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Badai Sam berkembang menjadi badai Kategori 4 di Atlantik: Apa jalannya?

(Foto: EFE/Orlando Barría)

Badai Beracun Itu telah menguat lebih dari yang diharapkan dan sudah berkembang sebagai fenomena Kategori 4 pada Skala Saffir-Simpson, dengan kecepatan angin maksimum 233 kpj.

Sistem ini terletak lebih dekat dan lebih dekat ke Antillen Kecil. Selama seminggu, pihak berwenang Amerika Tengah khawatir topan akan memasuki perairan Sungai Nil. laut Karibia. Namun, seiring berjalannya waktu, prediksi jalur yang lebih akurat dibuat dan tampaknya Sam tidak akan berlayar di perairan daerah tersebut.

Mulai Minggu, 26 September, pusaran akan berhenti mengarah ke Karibia dan mulai bergerak ke barat laut. Prakiraan Pusat Badai Nasional (NHC) memperkirakan bahwa ia akan bergerak sepanjang waktu melalui perairan menuju barat laut, melewati beberapa jarak dari Puerto Rico, Haiti dan Kuba, di mana mereka tidak akan merasakan dampaknya.

Jika skema ini diterapkan, Sam akan melanjutkan perjalanannya melintasi Atlantik, ke arah Kepulauan Bermuda (Terletak di ketinggian Carolina, AS).

Ini berarti bahwa hal itu tidak menimbulkan bahaya bagi Meksiko timur, meskipun akan perlu untuk mengetahui laporan dari badan-badan perlindungan sipil pemerintah sepanjang minggu.

(Foto: SMN/Conagua Clima)
(Foto: SMN/Conagua Clima)

Saat ini, topan terletak sangat jauh dari wilayah nasional, 4.150 kilometer ke timur Quintana Rogue dan 1760 km dari Antillen Kecil. Hembusannya mencapai 270 kilometer per jam dan diperkirakan akan tetap sama Badai Besar (Kategori III, IV, dan V) Setidaknya sampai Kamis 20 September.

Sam adalah sistem ke-18 yang terbentuk pada tahun 2021 di cekungan Atlantik, dari total 19 badai. Selain itu, ini adalah badai terbesar keempat yang melanda musim ini setelah Grace, Ida, dan Larry.

Menurut perkiraan yang diterbitkan oleh National Weather Service (SMN), tahun ini antara tiga dan empat badai besar Atlantik, dan maksimum 19 siklon tropis, diperkirakan terjadi tahun ini, hanya yang telah tercatat sejauh ini.

READ  Martha Sepulveda, wanita pertama di Kolombia yang di-eutanasia tanpa menjadi sakit parah - El Financiero

Musim badai Atlantik 2021

Musim badai Atlantik dimulai pada 1 Juni, dan sistem berikut diperkirakan terjadi, menurut perkiraan SMN dari Komisi Air Nasional (Conagua):

* Badai Tropis: Antara 8 dan 11.

* Tornado kuat (kategori 1 dan 2): 4 sampai 5.

* Badai parah (kategori 3, 4 atau 5): dari 3 sampai 4.

Total: Antara 15 dan 20 siklon tropis.

Jumlah tersebut lebih tinggi dari rata-rata yang tercatat antara tahun 1991 hingga 2020 untuk wilayah ini, yaitu 14 sistem. Namun, itu jauh dari 30 tornado yang dilaporkan tahun lalu.

Nama Atlantik: Anna, Belle, Claudette, Danny, Elsa, Fred, Grace, Henro, Ida, Julian, Kate, Larry, Mindy, Nicholas, Odette, Peter, Rose, Sam, Teresa, Victor, Wanda.

Musim akan berakhir pada 30 November.

Stok Foto - Berselancar dari Storm Peter Pass.  EFE / Orlando Barria
Stok Foto – Berselancar dari Storm Peter Pass. EFE / Orlando Barria

Prakiraan hujan untuk Minggu, 22 September

Minggu ini, 22 September Hujan deras di 16 negara bagian, termasuk Lembah Meksiko.

Akumulasi terbesar diperkirakan akan terjadi di Guerrero dan Oaxaca, dengan log dari 75 hingga 150 mm. Selain itu, hujan sangat lebat diperkirakan di Nayarit, Jalisco, Michoacan, Puebla, Veracruz selatan, Tabasco dan Chiapas, dari 50 hingga 75 mm; Dan kuat di Chihuahua, Durango, Sinaloa, Colima, Negara Bagian Meksiko, Mexico City dan Morelos, dari 25 hingga 50 mm.

Sementara itu, hujan akan berkurang di Sonora, Zacatecas, Guanajuato, Queretaro, Hidalgo, Tlaxcala, Campeche, Yucatan dan Quintana Roo, di mana diperkirakan 5,1 hingga 25 mm. Di semenanjung Baja California, curah hujan terisolasi tidak akan melebihi lima mm di Coahuila, Nuevo Leon, San Luis Potosi dan Tamaulipas.

Baca terus: