SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Badan Antariksa Eropa hentikan kerja sama dengan misi bulan Rusia GMA News Online

PARIS — Badan Antariksa Eropa pada Rabu mengakhiri kerja sama dengan Rusia dalam tiga misi ke Bulan karena invasi Moskow ke Ukraina, menyusul keputusan sebelumnya untuk melakukan hal yang sama untuk misi Mars.

ESA mengatakan akan “menghentikan kegiatan kerja sama” pada Luna-25, 26 dan 27, serangkaian misi bulan Rusia di mana badan Eropa itu bertujuan untuk menguji peralatan dan teknologi baru.

Pada akhir Maret, kolaborasi di ExoMars, sebuah rencana untuk mendaratkan rover di Mars untuk mengebor tanah dan mencari tanda-tanda kehidupan, juga ditangguhkan.

“Seperti halnya ExoMars, agresi Rusia terhadap Ukraina dan sanksi yang diberlakukan mewakili perubahan mendasar dari keadaan dan membuat ESA tidak mungkin untuk implementasi bulan yang direncanakan,” kata ESA dalam sebuah pernyataan kerja sama.

ESA telah merencanakan untuk memiliki kamera navigasi yang disebut Pilot-D pada probe Luna-25, yang peluncurannya dijadwalkan untuk musim panas ini.

Direktur Jenderal ESA Josef Aschbacher mengatakan pada konferensi pers bahwa kamera akan dibongkar dan dilepas dari peluncuran, dan bahwa badan antariksa Rusia, Roscosmos, telah diberitahu.

ESA sedang mencari opsi dan mitra lain untuk menguji teknologi yang akan menjadi bagian dari misi Rusia, katanya, menambahkan beberapa telah ditemukan.

Sebuah misi alternatif untuk Pilot-D “sudah diperoleh dari penyedia layanan komersial,” kata badan tersebut.

Peralatan termasuk bor bulan yang semula direncanakan untuk Luna-27 sekarang akan diluncurkan pada misi yang dipimpin NASA sebagai gantinya.

Sebuah studi tentang opsi baru untuk komponen ExoMars juga sedang dilacak dengan cepat, kata ESA.

Misi itu seharusnya diluncurkan pada bulan September. — Agence France-Presse