SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana Anda melihat hujan meteor Lyrids akhir pekan ini?

Pengamat langit telah haus akan bintang jatuh sejak awal tahun baru. Tapi akhir pekan ini, hujan meteor Lyrid, yang telah menggoda pemirsa langit sejak pertengahan April, akan tampil penuh pada Sabtu malam hingga Minggu dini hari. Hujan rintik-rintik masih bisa dilihat dalam pemandangan spektakuler hingga akhir April.

Salah satu hujan meteor tertua yang diketahui, Lyrid muncul setiap bulan April ketika Bumi melewati bidang puing-puing yang ditinggalkan oleh komet pada tahun 1861. Partikel kecil, seukuran sepotong pasir, memanas saat bertemu dengan gesekan dari atmosfer Bumi. dan kemudian mulai menyala, menciptakan meteor. Meteor terang – dan sesekali bola api – yang disebabkan oleh ledakan puing, bergerak cepat melintasi langit dan pergi tanpa jejak atau jejak.

Orang-orang di seluruh dunia mungkin dapat melihat 15 hingga 20 meteor per jam pada puncaknya – hanya sekitar lima meteor per jam yang akan terlihat pada hari-hari setelah puncaknya.

Pertunjukan meteor, yang tampaknya memancar dari konstelasi Lyra, akan berlangsung mulai pukul 21:00 Sabtu untuk orang-orang di Pantai Timur, menurut Masyarakat Meteorit Amerika.

Duta Besar NASA Tony Rice menjuluki pertunjukan tahun ini sebagai “hujan meteor yang menguntungkan” karena waktu yang tepat, suhu luar yang menguntungkan, dan peluang menonton yang nyaman.

Untuk tampilan terbaik, Rice menyarankan untuk melihat matahari terbenam ke arah langit barat, menunggu hingga gelap, lalu beralih ke langit timur laut untuk mencari meteor. Rice mengatakan meteor akan muncul dari cakrawala.

Setelah bulan baru pada hari Kamis, tidak akan terlihat bulan purnama di langit akhir pekan ini yang mengganggu pemandangan bintang jatuh. Langit gelap akan bertindak sebagai kanvas untuk garis-garis pendek cahaya.

READ  Angin kencang menunda hamburan astronot stasiun ruang angkasa yang kembali

Pergulatan Cuaca: Udara sejuk menyerbu 48 Bawah setelah kehangatan musim panas

Pada Jumat malam, tekanan rendah di Great Lakes dan Ontario akan membuat awan mengganggu. Awan juga akan muncul di sekitar dan tepat sebelum front dingin di New England, Atlantik tengah, Lembah Ohio, dan Tenggara. Di belakang bagian depan, garis pembukaan yang tajam akan melayang di atas Lembah Mississippi bagian tengah dan bawah, Pantai Teluk di sebelah barat Alabama, dan Ozarks serta dataran selatan. Chicago dan Corn Belt mungkin melihat beberapa kliring, tetapi itu akan tergantung pada seberapa cepat sistem tekanan rendah asli bergerak.

Segalanya menjadi lebih rumit di Oklahoma, Pegunungan Rocky, Intermountain West, dan West Coast. Awan Cirrus di udara cenderung berkobar dalam aliran jet. Meskipun tidak cukup untuk sepenuhnya mengaburkan langit malam, awan tipis kemungkinan besar akan menghalangi pengamatan bintang dan melihat meteor apa pun. Akan ada banyak celah dalam tutupan awan, tetapi memprediksi di mana letaknya tidak mungkin pada skala waktu ini. Arizona Selatan dan New Mexico, bagaimanapun, harus memiliki langit yang cerah.

Pada Sabtu malam, sistem tekanan rendah dan front dingin yang sama diperkirakan akan beroperasi di Amerika Serikat bagian timur di Michigan utara dan Ontario tenggara. Langit cerah akan tersebar di sebagian besar Tenggara, Atlantik tengah, Pennsylvania, negara bagian New York, dan Midwest. Sistem masih akan berkeliaran di New England dengan awan terus menerus.

Dataran Utara dan Pegunungan Rocky Utara akan melihat sebagian besar kondisi cerah, tetapi Dataran Selatan dan Texas akan berada di bawah tutupan awan.

California tengah dan selatan serta gurun di barat daya tampak sebagian besar cerah kecuali awan tinggi yang terisolasi dan tidak merata. Sistem tekanan rendah yang mendekat diperkirakan akan menyebarkan awan di atas Samudra Pasifik barat laut.

READ  Masalah penglihatan yang tidak diobati dapat meningkatkan risiko demensia sebesar 44%.

Jeff Chester, seorang astronom dari Naval Observatory, mengatakan tontonan itu adalah peristiwa “mata telanjang”, yang berarti tidak ada peralatan yang diperlukan untuk menikmati pemandangan tersebut. Bola api bahkan dapat terlihat di kota-kota, meskipun terdapat polusi cahaya.

Di masa lalu, Lyrids diketahui memiliki semburan pendek 100 meteor per jam, kata Rice, tetapi kemungkinan seperti itu “mungkin, tetapi tidak mungkin” tahun ini. Letusan cepat ini terjadi setiap 20 hingga 60 tahun. Letusan Lyrid berikutnya yang diharapkan, yang menampilkan meteor dalam jumlah besar yang tak terduga, akan terjadi pada tahun 2042, menurut EarthSky.

Jika Anda ingin melihat bintang jatuh, Anda mungkin harus bersabar. Mata Anda mungkin membutuhkan waktu 10 hingga 15 menit untuk menyesuaikan diri dengan langit yang gelap sebelum Anda melihat meteor.

“Saya senang bisa keluar dan melihat hujan meteor saat cuaca hangat di luar, dan tidak perlu menyetel alarm untuk melakukannya,” kata Rice.