SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana cara kerja metode izin imigrasi baru Woodlands Checkpoint?, Singapore News

SINGAPURA – Mereka yang berkendara ke Singapura melalui Woodlands Checkpoint antara sekarang dan Oktober mungkin diharuskan menggunakan sistem izin otomatis baru, yang memungkinkan mereka untuk melewati imigrasi tanpa harus berinteraksi dengan petugas.

Sebagai gantinya, pengemudi akan memindai paspor semua orang di dalam mobil, dan kamera akan mengidentifikasi pelancong menggunakan biometrik wajah dan iris mata sebelum membiarkan mereka lewat.

Versi kedua dari sistem Automated In-Car Passenger Clearance (Apics), yang dikembangkan oleh Home Team Science and Technology Agency (HTX) dengan Immigration and Checkpoints Authority (ICA), diluncurkan untuk uji coba pada 21 Juni.

Prototipe pertama diujicobakan pada bulan Desember 2017, yang mengharuskan para pelancong untuk mengirimkan sidik jari mereka pada perangkat biometrik yang diberikan kepada mereka melalui lengan robot.

Ini masih terbukti merepotkan, karena penumpang harus mengutak-atik perangkat di dalam mobil.

Versi baru yang sedang diuji coba telah diperbarui untuk memberikan kenyamanan lebih.

Ketika kendaraan memasuki kabin jarak bebas, sensor mendeteksi jenis kendaraan dan secara otomatis menyesuaikan stan swadaya ke ketinggian yang sesuai.

Di stan, pengemudi memindai paspor semua orang di dalam mobil dalam urutan apa pun.

Penumpang kemudian diminta untuk melihat berbagai kamera yang ditempatkan di luar kendaraan.

Wajah dan iris mereka diperiksa dan disertifikasi secara bersamaan sebelum diizinkan masuk ke Singapura.

Saat ini, persidangan berlangsung di pos pemeriksaan pada malam hari kerja.

Penumpang dipilih berdasarkan beberapa kondisi karena keterbatasan sistem.

Kondisi ini mencakup maksimal empat orang di dalam mobil, yang harus berusia di atas enam tahun.

Butuh waktu kurang dari lima menit bagi sebuah mobil penumpang untuk melewati imigrasi menggunakan sistem tersebut saat demonstrasi media pada Rabu (29 Juni).

READ  NFL dan NFLPA untuk menyesuaikan protokol COVID-19, untuk mengurangi periode isolasi maksimum

Cheng Weiqiang, direktur Pusat Keahlian dalam Robotika, Otomasi, dan Sistem Tak Berawak di HTX, mengatakan dia telah menerima umpan balik positif dari anggota masyarakat yang telah menggunakannya untuk menyelesaikan imigrasi dalam seminggu terakhir.

Dia mengatakan, salah satu pengemudi bahkan meminta untuk segera melewati sistem melalui pos pemeriksaan karena efektif.

“Apics telah berkembang jauh sejak pertama kali dimulai pada 2017,” kata Cheng.

“Pada saat itu, kami tidak memiliki referensi sebelumnya. Kami merancang dan mengembangkan sistem otomatis dari awal.”

Uji coba pertama masih berguna, kata Cheng, menunjukkan bahwa pembersihan diri penumpang di dalam kendaraan dimungkinkan.

“Dengan kemajuan metode verifikasi identitas nirsentuh dan pelajaran penting dari pandemi COVID-19, kami kini telah mengembangkan generasi Apics berikutnya — sistem nirsentuh lengkap yang memberikan izin imigrasi tanpa batas bagi pelancong mobil — untuk masa depan,” katanya.

Sejak uji coba dimulai pada bulan Juni, berbagai kendaraan, termasuk Toyota Vell Fire yang lebih besar, telah dapat menghapus migrasi menggunakan sistem tersebut.

alternatif

Petugas dari ICA dan HTX ditempatkan di stan selama persidangan untuk mengumpulkan umpan balik dan memberikan bantuan jika diperlukan.

Kabin prototipe membutuhkan waktu sekitar enam bulan untuk dipasang di pos pemeriksaan, dan dilengkapi lampu built-in untuk menerangi wajah penumpang dengan lembut tanpa menimbulkan bayangan gelap.

Ini juga memiliki kipas untuk mencegah asap knalpot menumpuk di dalam area.

Asisten Komisaris Fu Qiu Hua, wakil direktur operasi ICA, mendukung uji coba tersebut, yang katanya akan memungkinkan penggunaan tenaga kerja yang lebih efisien.

“Dengan Apics, pemudik mobil di pos pemeriksaan darat akan dapat menikmati izin keimigrasian yang lebih lancar, aman, dan terjamin,” katanya.

READ  Yuan digital Tiongkok pergi ke sekolah dengan kartu pelajar yang memberi orang tua kendali atas pengeluaran

“Apics juga akan memungkinkan ICA untuk memindahkan petugasnya untuk melakukan tugas-tugas bernilai lebih tinggi seperti pembuatan profil dan penilaian risiko di perbatasan darat.”

Otoritas Federal untuk Identitas dan Kewarganegaraan diharapkan mengungkapkan rincian lebih lanjut tentang operasi yang melibatkan sistem akhir bulan ini.

alternatifalternatifalternatif

ini Artikel – Komoditas Ini pertama kali diterbitkan di Straits Times. Izin diperlukan untuk kloning.