SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bank Dunia mengharapkan lebih sedikit dinamisme dalam ekonomi Meksiko pada tahun 2022 dan 2023

Ekonomi Meksiko akan membukukan kenaikan PDB sebesar 5,7% tahun ini dan secara bertahap kembali ke tren biasanya sebesar 3% untuk tahun 2022 dan 2% pada tahun 2023 dengan tidak adanya “cara” (strategi) untuk mencapai percepatan pertumbuhan, William Maloney memperingatkan , kepala ekonom bank. Internasional untuk Amerika Latin.

Prospek kinerja tahun ini mencakup revisi naik tujuh persepuluh dari perkiraan 5% pada bulan Juni dan tetap tidak berubah untuk tahun depan.

Dalam debut publiknya sebagai ekonom kawasan, Maloney merekomendasikan agar “mengurangi ketidakpastian di sektor swasta” sebagai strategi penting untuk memulai kembali perekonomian.

Usulan dari organisasi internasional ini datang dalam konteks kontraksi yang dibawa oleh total investasi tetap dari Juli 2018 hingga September tahun ini, sebesar 15,96%, menurut perkiraan Direktur Analisis Keuangan dan Ekonomi di Banco Base, Gabriela Seiler, dan di tengah pembahasan reformasi ketenagalistrikan yang diusulkan oleh eksekutif.

Dalam konferensi pers online untuk mempresentasikan pembaruan Outlook untuk Amerika Latin dan Karibia, ekonom Bank Dunia berkomentar bahwa sebaiknya Meksiko mempercepat vaksinasi sebanyak mungkin dan memanfaatkan kehati-hatian fiskal tahun lalu untuk memberikan dukungan. untuk bisnis dan keluarga.

Perkiraan revisi untuk PDB Bank Dunia lebih rendah dari skenario Bank Sentral Meksiko, sebesar 6,2%, sama seperti perkiraan Sebal, dan juga lebih rendah dari 6,3% yang diperkirakan oleh Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi.

Area akan tumbuh 6,3%

Di dalam laporan semi-tahunan, mereka menjelaskan bahwa “setelah menghadapi salah satu resesi terburuk dalam 100 tahun, ekonomi kawasan Amerika Latin berada dalam posisi untuk tumbuh pada tingkat 6,3% pada tahun 2021.”

Namun, mereka menjelaskan bahwa ada perbedaan yang signifikan antar negara. Guyana akan mencatat tingkat pertumbuhan 21,2% berkat eksploitasi penemuan minyak besar.

READ  Meksiko memberikan suara mendukung Perserikatan Bangsa-Bangsa yang menyelidiki pelanggaran hak asasi manusia dalam konflik Israel-Palestina

Untuk bagian mereka, Belize, Chili, Republik Dominika, Panama dan Peru akan mencapai tingkat pertumbuhan lebih dari 9% yang, meskipun penting, tidak cukup untuk menarik seluruh ekonomi regional.

Dua raksasa Amerika Latin, Meksiko dan Brasil, akan mencapai PDB masing-masing sebesar 5,7 dan 5,3%, dan yang paling ekstrem, tiga ekonomi di kawasan ini akan mengalami kontraksi ekonomi untuk tahun kedua berturut-turut: Suriname, sebesar -3,5%; Saint Vincent dan Grenadines runtuh -6,1% dan Haiti, yang menyelesaikan tahun ketiga berturut-turut resesi, kali ini turun -0,8%.

Inflasi dan vaksinasi

Ekonom menjelaskan bahwa tingkat vaksinasi masih cukup rendah dan menimbulkan ketidakpastian tentang pemulihan dan inflasi.

“Ketidakpastian inflasi kemungkinan akan tetap di atas level normal sampai epidemi dikendalikan dan kesenjangan antara penawaran dan permintaan diselesaikan,” jelas mereka dalam dokumen tersebut.

Dengan tingkat vaksinasi saat ini dan dengan risiko jenis virus baru yang muncul, keadaan darurat kesehatan tidak dapat dikesampingkan sampai sekarang, kata badan tersebut.

[email protected]