SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Bayar pencuri untuk masuk ke rumah Anda’: Partai Republik mengecam Biden karena dugaan rencana membayar $ 450.000 kepada imigran ilegal

Diposting:

29 Oktober 2021 13:34 GMT

Menurut sumber-sumber Wall Street Journal, Gedung Putih sedang mempertimbangkan kemungkinan memberikan kompensasi kepada keluarga imigran yang dipisahkan oleh pemerintahan Trump setelah melintasi perbatasan AS secara tidak teratur.

Perwakilan dari Partai Republik AS menyerang Presiden Joe Biden minggu ini atas dugaan rencananya untuk memberikan kompensasi kepada keluarga yang dipisahkan oleh pihak berwenang setelah melintasi perbatasan selatan secara tidak teratur.

Administrasi Biden sedang mempertimbangkan untuk memberikan kompensasi kepada keluarga yang terpisah selama pemerintahan Trump sekitar $ 450.000 per orang, menurut mencapai The Wall Street Journal, mengutip sumber yang mengetahui masalah tersebut.

Menurut surat kabar itu, kementerian Kehakiman, Keamanan Dalam Negeri, Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan sedang mempelajari kemungkinan penerapan ini Pembayaran yang bisa mencapai hampir satu juta dolar per keluarga, meskipun angka akhir dapat bervariasi.

Selama beberapa bulan terakhir, pengacara untuk keluarga imigran dan pengacara pemerintah telah membahas kemungkinan kompensasi, kata surat kabar itu. Namun, banyak perwakilan manajemen menganggap jumlah pembayaran itu berlebihan.

Januari lalu, American Civil Liberties Union, yang mewakili beberapa keluarga dalam gugatan atas kebijakan pemerintahan Trump, mengeluarkan pernyataan yang mendesak pemerintahan Biden yang akan datang untuk bertindak cepat atas masalah tersebut, yang menyatakan bahwa “keluarga yang terpisah di Amerika harus dipersatukan kembali.”

Setelah menjabat, Biden membentuk Satuan Tugas Antar Lembaga untuk Reunifikasi Keluarga, yang menurut data September, Dia membawa 50 anak kembali ke orang tua mereka. Sebagai tambahan, 2.171 anak di bawah umur lainnya telah dipersatukan kembali Berkat perintah pengadilan dan upaya LSM.

Namun, 1727 anak masih terpisah dari keluarganya, yang merupakan 33% dari semua yang diidentifikasi telah dipisahkan dari orang tua mereka selama pemerintahan Trump.

READ  Tictoker Anthony Barajas meninggal setelah ditembak di kepala di bioskop Amerika

Reaksi Republik

Tom Cotton, seorang senator Partai Republik dari Arkansas, membandingkan tindakan itu dengan membayar “pencuri yang masuk ke rumah Anda karena ‘trauma psikologis’ yang dideritanya selama kejahatan itu.” berkata dalam melepaskan Diposting Kamis ini.

Sementara itu, Anggota Kongres Steve Womack menggambarkan rencana Biden sebagai “gila.” “Menghadiahi imigran ilegal dengan ratusan ribu dolar pembayar pajak adalah penghinaan terbaru bagi warga negara yang taat hukum,” tulis politisi Partai Republik itu di akun Twitter-nya.

Juga, Tim Wahlberg, perwakilan distrik kongres ke-7 Michigan, mengatakan RUU itu “kegilaan murni dan penghinaan terhadap pembayar pajak yang bekerja.”

“Ini adalah tamparan di wajah bagi warga negara kita yang taat hukum yang bangun dan pergi bekerja dan membayar pajak mereka,” kata Kevin McCarthy, pemimpin minoritas Partai Republik di Dewan Perwakilan Rakyat AS.

Dalam sebuah komentar kepada RT, Jorge Mestre-Jordá, profesor hubungan internasional di Universitas Eropa Valencia, menyatakan bahwa Ini sepenuhnya merupakan prosedur elektif. Menurut ahli, Biden sedang mencoba untuk mengalihkan semua tanggung jawab kepada Partai Republik dalam persiapan untuk pemilihan tahun depan.

READ  Apa yang kita ketahui tentang Omicron, alternatif baru untuk virus Corona