SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Beberapa orang dengan COVID FLiRT telah melaporkan gejala yang paling mengganggu mereka

Beberapa orang dengan COVID FLiRT telah melaporkan gejala yang paling mengganggu mereka

Ketika musim perjalanan musim panas dimulai, kasus COVID-19 dan jumlah pasien rawat inap meningkat di Los Angeles County – dan beberapa orang yang baru saja terinfeksi kembali mendapati bahwa serangan terbaru mereka adalah yang terburuk yang pernah ada.

Masih belum ada bukti bahwa varian virus corona terbaru menyebabkan penyakit yang lebih parah, baik secara nasional maupun di California.

Namun beberapa dokter mengatakan lonjakan kasus virus corona baru-baru ini menantang mitos lama: Meskipun kasus virus corona baru sering kali lebih ringan dibandingkan dengan infeksi pertama, namun tetap dapat menyebabkan penyakit. Penyakit parahMeskipun kunjungan ke ruang gawat darurat atau rawat inap tidak diperlukan, terkadang penderita menggambarkan gejala yang menyakitkan.

“Prinsipnya adalah setiap kali Anda tertular Covid, gejalanya akan semakin ringan,” kata Dr. Peter Chin-Hong, pakar penyakit menular di Universitas California, San Francisco kemungkinan beberapa orang akan mengalami gejala yang lebih buruk.”

Setiap kali Anda tertular Covid, katanya, “ini seperti bermain rolet Covid.”

Hal ini menggarisbawahi perlunya kehati-hatian selama perjalanan dan aktivitas musim panas, meskipun risiko secara keseluruhan masih relatif kecil.

Karena pengalaman setiap orang dengan Covid berbeda-beda dan dipengaruhi oleh sejumlah faktor, sulit untuk menentukan berapa banyak orang yang saat ini mengalami gejala yang lebih parah dibandingkan dengan infeksi sebelumnya. Namun melalui berbagai cerita, termasuk di media sosial, orang-orang mengungkapkan keterkejutan mereka atas betapa sakitnya mereka akibat subvarian terbaru, yang secara kolektif dijuluki FLiRT.

“Saya sudah terkena Covid berkali-kali, tetapi ini adalah yang terburuk yang pernah saya alami,” tulis seseorang redditOrang tersebut melaporkan mengalami demam yang berulang, hidung tersumbat yang sangat parah sehingga dia tidak dapat bernapas melalui hidung, “tekanan sinus yang parah dan sakit kepala… dan saya tidak dapat berdiri lama tanpa merasa seperti akan pingsan.”

“Sebelumnya, COVID terasa seperti flu biasa, tapi ini strain [wreaking] “Ini kekacauan yang panas. Saya tidak suka mengeluh seperti ini, tapi saya kagum betapa hal itu mengganggu saya,” tulis orang tersebut.

orang lain buku Bahwa “tenggorokannya menyerupai silet” dan bahwa mereka merasa seolah-olah “hidup dalam kesengsaraan yang nyata”.

“Dakku banyak, tapi batuknya sangat sakit karena tenggorokanku benar-benar terbakar!!” orang buku“Ini keempat kalinya saya terjangkit Covid dan saya bersumpah saya merasa ini adalah yang terburuk yang pernah ada!!”

Yang lainnya, yang telah menghindari virus corona selama lebih dari empat tahun, terinfeksi pada musim panas ini.

Satu orang jatuh sakit dan dinyatakan positif terkena virus untuk pertama kalinya setelah mengadakan pertemuan 12 orang untuk Hari Ayah. Dijelaskan “Tubuh menggigil tak terkendali sampai pada titik di mana saya tidak bisa merasakan sebagian besar ujung jari saya.”

READ  Aktivitas vulkanik di Venus - kembaran jahat Bumi - telah terungkap dalam data Magellan NASA

Seorang perawat berusia 42 tahun yang menderita Covid sebanyak empat kali. Dia berkata Penyakit terakhir mereka adalah “demam parah, batuk, kepala tertekan dan nyeri.” “Itu menyerang tenggorokan saya dan kemampuan saya untuk menelan.”

Namun, yang lain mengatakan setiap penyakit berikutnya adalah Covid Lebih mudah untuk pulihSatu orang terinfeksi untuk pertama kalinya buku Mereka mengalami “gejala yang sangat ringan” [that] Saya hanya merasa seperti saya memiliki alergi musiman.

Beberapa penelitian mendukung gagasan bahwa infeksi Covid-19 berikutnya menimbulkan risiko tambahan. laporan Dalam jurnal Nature Medicine, yang berfokus pada veteran, penelitian tersebut menemukan bahwa “dibandingkan dengan mereka yang tidak terinfeksi [people]“Risiko dan beban kumulatif dari infeksi ulang meningkat seiring dengan meningkatnya jumlah infeksi,” sehingga meningkatkan risiko masalah medis, rawat inap, dan kematian.

Meskipun penyebaran Covid tampaknya berlangsung lama menolakDokter menunjukkan bahwa ada risiko mengembangkan sindrom ini pada setiap infeksi. laporan Musim panas lalu, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS menerbitkan laporan bahwa prevalensi long Covid di antara orang dewasa AS adalah 7,5% pada awal Juni 2022, namun telah turun pada pertengahan Juni 2023 menjadi 6% – yang masih merupakan bagian penting dari angka tersebut. populasi.

Ada sejumlah kemungkinan alasan mengapa penyakit Covid-19 berikutnya bisa lebih buruk daripada yang pertama. Misalkan seseorang yang telah divaksinasi dan menerima dosis booster terakhir pada tahun 2021, terinfeksi pada tahun 2022 dan kemudian tertular lagi pada tahun 2024. Jarak yang relatif panjang antara tidak terpapar dan dosis booster mungkin menyebabkan “peningkatan risiko infeksi.” [their body] “Sistem kekebalan tidak memiliki banyak memori kekebalan. Variannya banyak berubah. Ini seperti terpapar pada sesuatu yang relatif berbeda dari virus yang dilihat sistem kekebalan sebelumnya,” kata Chen Hong.

Tanpa vaksin Covid terbaru, yang “mengingatkan sistem kekebalan akan munculnya varian baru,” infeksi terbaru dapat menyebabkan tubuh bereaksi secara relatif tiba-tiba terhadap subvarian FLiRT yang kini dominan secara nasional.

“Ia telah berevolusi sedemikian rupa, tubuh berkata, 'Ya Tuhan, benda apa yang saya lihat ini?'” kata Chen Hong.

Logikanya hampir sama dengan vaksin influenza tahunan, yang diformulasikan setiap tahun dengan harapan dapat memperkuat sistem kekebalan tubuh terhadap versi dominan virus ini yang beredar.

Untuk pekan yang berakhir hari Sabtu, diperkirakan 70,5% sampel Covid secara nasional berasal dari subvarian FLiRT – yang secara resmi dikenal sebagai KP.3, KP.2, dan KP.1.1 – naik dari 54,9% pada bulan sebelumnya. Subvarian lain yang terkait erat, LB.1, diperkirakan mencakup 14,9% sampel, naik dari 10% pada bulan sebelumnya.

READ  Massachusetts mengidentifikasi kasus pertama virus cacar monyet di Amerika Serikat pada tahun 2022

Kekebalan sebelumnya dari vaksinasi yang lebih lama masih dapat melindungi banyak orang dari penyakit serius. Namun tanpa vaksinasi yang diperbarui, Chen Hong mengatakan sistem kekebalan tubuh “mungkin tidak akan mampu menghentikan virus, atau menetralisir virus begitu masuk ke dalam tubuh, karena terlihat sangat berbeda, sebelum kekebalan memori diaktifkan.”

Ia menambahkan, “Sementara itu, virus ini dengan senang hati terus menginfeksi sel, sementara tubuh mencoba menggunakan memori yang ada untuk membuat sel kekebalan baru.”

Perlu juga dicatat bahwa bahkan bagi orang dewasa muda yang dianggap sudah mendapatkan vaksinasi COVID-19 terkini, sudah sekitar satu tahun sejak vaksinasi terakhir mereka, dan efektivitas vaksin semakin berkurang seiring berjalannya waktu.

A laporan Sebuah studi yang diterbitkan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit pada bulan Februari menemukan bahwa mendapatkan vaksin COVID 2023-24 yang diperbarui memberikan peningkatan perlindungan sebesar 54% terhadap penyakit bergejala dibandingkan dengan tidak mendapatkan vaksin. Efektivitas vaksin terhadap infeksi bergejala paling tinggi terjadi pada beberapa bulan pertama setelah mendapatkan vaksin terbaru.

Vaksin terus memberikan perlindungan yang baik terhadap rawat inap dan kematian.

Di Los Angeles County, kasus virus corona dan rawat inap terus meningkat. Dalam pekan yang berakhir 30 Juni, kasus virus corona rata-rata mencapai 229 per hari, dibandingkan 106 pada bulan sebelumnya. Dalam pekan yang berakhir 29 Juni, jumlah pasien rawat inap di rumah sakit rata-rata mencapai 197 kasus virus corona per hari, dibandingkan dengan 117 kasus pada bulan sebelumnya. Meskipun angka rawat inap akibat virus corona saat ini lebih tinggi dibandingkan angka yang sama tahun lalu, angka tersebut masih berada di bawah puncak yang relatif ringan yang terlihat pada musim panas 2023.

Kasus-kasus yang dilaporkan secara resmi masih terlalu sedikit karena hanya memperhitungkan tes yang dilakukan di fasilitas medis, dan tidak memperhitungkan tes yang dilakukan di rumah atau mereka yang belum menjalani tes. Di Los Angeles County, lonjakan kasus COVID-19 pada musim panas lalu mencapai puncaknya pada akhir Agustus dengan 571 kasus per hari, dan maksimal 620 orang yang mengidap virus corona per hari dirawat di rumah sakit pada awal September.

Tingkat virus dalam air limbah di Los Angeles County relatif stabil. Untuk pekan yang berakhir pada tanggal 22 Juni, tingkat virus terbaru dalam air limbah berada pada angka 17% dari puncak musim dingin 2022-2023, sama dengan minggu sebelumnya. Musim panas lalu mencapai puncaknya pada awal September, dengan tingkat virus dalam air limbah mencapai 38% dari puncak musim dingin sebelumnya.

READ  Pusat Bima Sakti tampak seperti sebuah karya seni

Tingkat tes positif virus corona terus meningkat di seluruh California. Dalam pekan yang berakhir 1 Juli, 10,6% tes virus corona di seluruh negara bagian menunjukkan hasil positif, naik dari 4,1% pada bulan lalu. Tingkat tes positif pada musim panas lalu mencapai puncaknya pada 13,1%, menjelang akhir Agustus.

Penggunaan vaksin Covid terbaru yang tersedia pada bulan September relatif rendah. Sejak itu, 36,7% warga lanjut usia di California yang berusia 65 tahun ke atas telah menerima setidaknya satu dosis vaksin. Diperbarui Vaksin ini juga diberikan kepada 18,5% orang dewasa berusia 50 hingga 64 tahun, dan 10% orang dewasa termuda, hingga usia 49 tahun.

Bagi orang-orang yang belum mendapatkan vaksin terbaru dalam satu tahun terakhir, “Anda harus mempertimbangkan untuk mendapatkannya, terutama jika Anda lebih tua dan sistem imunnya lemah,” kata Chen Hong. Masih ada ratusan kematian akibat COVID-19 yang dilaporkan secara nasional setiap minggunya, dengan kelompok lansia dan orang dengan gangguan sistem imun merupakan kelompok yang paling berisiko.

Bahkan mendapatkan vaksin tahun 2023-2024 sekarang akan memungkinkan Anda mendapatkan vaksin COVID terbaru yang dijadwalkan tersedia pada musim gugur ini. CDC akan bekerja untuk: menyarankan Setiap orang yang berusia 6 bulan ke atas mendapatkan versi vaksin terbaru untuk tahun 2024-2025.

Chen Hong mengatakan waktu yang tepat untuk mendapatkan vaksin Covid-19 pada tahun 2024-2025 adalah bulan Oktober.

Bahkan petugas kesehatan pun perlu diingatkan tentang protokol pengendalian infeksi COVID-19 yang tepat, seperti pentingnya melakukan tes ketika merasa sakit, dan melaporkan penyakit Anda kepada majikan Anda, kata Chen Hong.

“Saat ini semua orang tampaknya menganggap Covid-19 hanyalah hal biasa,” kata Chen Hong. Namun mengambil langkah-langkah yang masuk akal – seperti rekan kerja memutuskan untuk tidak pergi bekerja ketika sakit, dan melakukan tes terhadap diri mereka sendiri ketika mereka menunjukkan gejala – dapat membuat perbedaan besar dalam membatasi penyebaran Covid-19 pada lebih sedikit orang.

Ketika kasus virus corona meningkat, ini juga merupakan pengingat bahwa sebaiknya selalu menyimpan masker di saku Anda jika Anda berada di dekat seseorang yang sakit, kata Chen Hong.