SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bed Bath & Beyond (BBBY) berbagi tangki tentang masalah rantai pasokan

Saham Bed Bath & Beyond turun lebih dari 28% Kamis pagi karena perusahaan mengatakan melihat penurunan tajam dalam lalu lintas pembeli pada bulan Agustus, memberikan pukulan bagi hasil keuangan kuartal kedua.

Pengecer besar juga berurusan dengan kompleksitas rantai pasokan di seluruh industri, yang menurut CEO Mark Triton telah “menembus.” Dia mengatakan biaya perusahaan meningkat selama bulan-bulan musim panas, terutama menjelang akhir kuartal kedua pada bulan Agustus, mempengaruhi penjualan dan keuntungan.

Bed Bath & Beyond memangkas perkiraan pendapatan dan laba untuk tahun ini, dan panduannya untuk kuartal ketiga terlihat mengecewakan.

Penjualan saham pengecer itu kuat. Sebelum pasar dibuka pada hari Kamis, lebih banyak saham telah diperdagangkan dari biasanya pada hari perdagangan rata-rata di Bed Bath & Beyond.

Inilah yang dilakukan Bed Bath & Beyond pada kuartal kedua yang berakhir 28 Agustus dibandingkan dengan apa yang diharapkan Wall Street, berdasarkan jajak pendapat analis Refinitiv:

  • Laba per saham: 4 sen disesuaikan dengan perkiraan 52 sen
  • Pendapatan: $1,99 miliar vs. $2,06 miliar perkiraan

Baru-baru ini, Bed Bath & Beyond kehilangan $73,2 juta, atau 72 sen per saham, dibandingkan dengan laba bersih $217,9 juta, atau $1,75 per saham, setahun sebelumnya. Tidak termasuk item yang tidak berulang, perusahaan memperoleh 4 sen per saham, kurang dari yang diperkirakan analis 52 sen.

Pendapatan turun 26 persen menjadi $1,99 miliar dari $2,69 miliar setahun sebelumnya. Itu datang di bawah perkiraan $ 2,06 miliar.

“Sementara hasil kami kuartal ini di bawah ekspektasi, kami tetap yakin dengan perputaran multi-tahun kami,” kata Triton dalam siaran pers.

Pemogokan yang digerakkan oleh delta dari lonjakan Covid

Bed Bath & Beyond telah mendesain ulang tokonya dan meluncurkan merek dalam ruangan yang menjual segala sesuatu mulai dari handuk mandi hingga peralatan masak hingga dekorasi kamar tidur. pada triwulan sebelumnya, Tampaknya upaya ini membuahkan hasil dan momentum sedang dibangun dalam bisnis.

READ  Target untuk menutup toko San Francisco lebih awal sebagai tanggapan atas pencurian dan masalah keamanan

Tetapi selama bulan-bulan musim panas, kemajuan ini terhenti. Triton menjelaskan, dengan munculnya kembali kekhawatiran Covid-19 di tengah pergeseran penyebaran delta, lingkungan menjadi semakin sulit untuk diatasi. Triton mengatakan bahwa di negara bagian seperti Florida, Texas, dan California, yang menyumbang sebagian besar penjualan, bisnis telah terpukul oleh meningkatnya kasus virus corona di wilayah tersebut.

Itu berarti banyak pembeli tidak muncul selama musim kembali ke sekolah yang biasanya sibuk untuk pengecer seperti Bed Bath & Beyond. Hal itu dapat menyebabkan masalah bagi pesaing seperti Target, Walmart, dan Kohl’s, yang belum melaporkan hasil kembali ke sekolah.

Faktanya, Bank of America memangkas penilaian saham Kohl dua tingkat, ke sisi beli yang lebih rendah, dengan alasan potensi dampak kemacetan yang dapat merusak kemampuan perusahaan untuk mengeluarkan stok dari rak-rak toko.

Saham Kohl turun sekitar 8%. Saham ritel lainnya, termasuk jaringan supermarket Nordstrom dan Macy’s, diperdagangkan lebih rendah pada hari Kamis.

harapan yang lebih rendah