SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Belanja panik dan antrian panjang: Inggris tanpa bahan bakar karena tidak ada pengemudi

Industri truk memperkirakan memiliki kurang dari 100.000 pengemudi truk karena “badai sempurna” yang menggabungkan pandemi COVID, tenaga kerja yang menua, dan eksodus pekerja asing karena “Brexit”.

London (AFP) – Beberapa SPBU Inggris Mereka punya Antrian panjang Mobil pada hari Senin untuk hari keempat berturut-turut, dan pemerintah sedang belajar Kirim ke tentara Untuk membantu dalam pertarungan menyebabkan kekurangan oleh Kekurangan pengemudi truk.

Brian Maderson, presiden Asosiasi Dealer Bensin Ritel, mengatakan pelatihan ditawarkan “di latar belakang” bagi personel militer untuk mengoperasikan truk tangki, meskipun pemerintah mengatakan “tidak ada rencana saat ini” untuk mengerahkan tentara.

Asosiasi, yang mewakili sekitar 5.500 toko independen, mengatakan pada hari Minggu bahwa sekitar dua pertiga dari anggotanya melaporkan kehabisan bahan bakar setelah kekurangan pengemudi truk menyebabkan gelombang pembelian panik.

Pengemudi di sebuah pompa bensin di London tenggara pada 25 September 2021. Foto: Dominic Lipinski, PA via AP

Roland McKibbin, seorang tukang listrik lepas di London, mengatakan dia harus membatalkan pekerjaannya karena dia tidak bisa mengisi bahan bakar.

“Saya mengandalkan bahan bakar untuk mendapatkan pekerjaan, jika tidak ada bahan bakar saya tidak bisa mengemudi, yang berarti saya tidak bisa mendapatkan pekerjaan dengan peralatan saya,” katanya. “Pada dasarnya, orang bodoh yang suka belanja karena panik menghabiskan uang saya, dan mengambil makanan langsung dari meja untuk istri dan putra saya yang berusia 5 tahun, karena sayangnya saya tidak bisa mengisolasi rumah orang dari rumah saya.”

Industri truk memperkirakan jumlah pengemudi truk di Inggris mencapai 100.000 karena badai sempurna yang menggabungkan pandemi virus corona, tenaga kerja yang menua, dan eksodus pekerja asing pasca-Brexit. Aturan imigrasi pasca-Brexit berarti bahwa warga negara Uni Eropa tidak dapat lagi tinggal dan bekerja bebas visa di Inggris, seperti yang mereka lakukan ketika negara itu menjadi anggota blok tersebut.

READ  Dua anak ditangkap dalam penembakan di New York

Negara-negara lain, seperti Amerika Serikat dan Jerman, juga mengalami kekurangan pengemudi truk. Tapi masalahnya terutama terlihat di Inggris, di mana hal itu berkontribusi pada penutupan pompa bensin dan rak-rak kosong di supermarket.

Para pengemudi antre untuk mengisi bensin di sebuah stasiun di Staly Bridge, Inggris, pada Sabtu, 25 September 2021, di tengah kelangkaan bahan bakar yang mulai muncul setelah Inggris keluar dari Uni Eropa. Foto: Anthony Devlin, PA melalui AP

Pemerintah mencatat bahwa pembelian panik memperburuk masalah pasokan dan mendesak masyarakat untuk tidak menimbun bahan bakar.

“Satu-satunya alasan kami tidak memiliki bensin di toko adalah karena orang membeli bensin yang tidak mereka butuhkan,” kata Menteri Lingkungan George Eustice.

Pada hari Minggu, diumumkan akan menangguhkan sementara undang-undang persaingan sehingga perusahaan yang menjual bahan bakar dapat berbagi informasi dan fokus pada area dengan pasokan yang lebih rendah.

Ini juga telah mengerahkan pemeriksa mengemudi militer untuk mempercepat pengujian pengemudi baru yang menunggu SIM mereka.

“Saat ini, kami tidak memiliki rencana untuk membawa militer ke komando,” kata Eustis.

“Tapi kami selalu memiliki departemen darurat sipil yang menunggu,” tambahnya.

Pompa dimatikan di sebuah pompa bensin yang kehabisan bahan bakar akibat panic shopping di Inggris, di Manchester, Inggris, Senin, 27 September 2021. Foto: Jon Super, AP

Setelah berminggu-minggu tekanan yang meningkat dari kekurangan, pemerintah Inggris mengumumkan pada hari Sabtu bahwa mereka akan mengeluarkan ribuan visa darurat untuk pengemudi truk asing untuk mencegah Natal tanpa kalkun atau mainan bagi banyak keluarga Inggris. Pemerintah mengatakan akan mengeluarkan 5.000 visa tiga bulan untuk pengemudi truk mulai Oktober, dan 5.500 lagi untuk pekerja di industri unggas.

Tetapi ini tidak mencakup jumlah yang diperlukan. Robbie MacGregor-Smith, presiden Konfederasi Industri Inggris, mengatakan pengumuman itu “sama dengan melemparkan bidal air ke atas api”.

Perwakilan pengemudi truk Eropa skeptis bahwa banyak pekerja ingin pindah ke Inggris untuk waktu yang singkat. Visa akan berakhir pada 24 Desember.

Edwin Atema dari FNV Belanda, yang mewakili pengemudi di seluruh Eropa, mengatakan skema visa itu “jalan buntu”.

READ  Venezuela mulai menerapkan vaksin "Abdullah", serum Kuba melawan Covid-19

Saya pikir pekerja UE yang kami ajak bicara tidak akan pergi ke Inggris untuk mendapatkan visa jangka pendek untuk membantu Inggris keluar dari [problema] Dia menciptakan dirinya sendiri, ”katanya BBC.