SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bentang alam kuno yang dibentuk oleh sungai-sungai jauh di dalam es Antartika telah terungkap

Bentang alam kuno yang dibentuk oleh sungai-sungai jauh di dalam es Antartika telah terungkap

Antartika tidak selalu merupakan gurun es dan salju. Benua paling selatan di bumi dulunya merupakan rumah bagi sungai dan hutan yang penuh dengan kehidupan.

Dengan menggunakan pengamatan satelit dan radar penembus es, para ilmuwan kini dapat melihat sekilas dunia Antartika yang hilang. Para peneliti mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka telah menemukan terkubur di bawah lapisan es benua itu sebuah wilayah kuno yang luas yang dipenuhi dengan lembah dan bukit yang tampaknya terbentuk oleh sungai sebelum dahulu kala tenggelam oleh es.

Lanskap ini, terletak di wilayah Wilkes Land di Antartika Timur yang berbatasan dengan Samudera Hindia, mencakup wilayah kira-kira seluas Belgia atau negara bagian Maryland di AS. Para peneliti mengatakan lanskap tersebut tampaknya berasal dari setidaknya 14 juta tahun yang lalu dan mungkin 34 juta tahun yang lalu, ketika Antartika memasuki kondisi beku yang dalam.

“Pemandangannya seperti potret masa lalu,” kata Stuart Jamieson, profesor glasiologi di Universitas Durham di Inggris dan salah satu pemimpin penelitian yang diterbitkan dalam jurnal tersebut. Komunikasi Alam.

“Sulit untuk mengetahui seperti apa dunia yang hilang ini sebelum es datang, tapi tentu saja suhunya lebih hangat saat itu. Tergantung pada seberapa jauh Anda pergi ke masa lalu, Anda mungkin pernah mengalami iklim yang berkisar dari iklim Patagonia saat ini hingga iklim yang mendekati tropis. .” “Serbuk sari pohon palem kuno dari Antartika telah ditemukan di dekat pantai lokasi penelitian kami,” tambah Jamieson.

Lingkungan seperti itu kemungkinan besar dihuni oleh satwa liar, tambah Jamieson, meskipun catatan fosil di kawasan tersebut terlalu tidak lengkap untuk menunjukkan hewan apa yang mungkin menghuninya.

READ  Misi SpaceX: Empat astronot kembali dari misi lima bulan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional

Es di atas lanskap kuno tersebut memiliki ketebalan sekitar 1,4-1,9 mil (2,2 km hingga 3 km), menurut rekan pemimpin studi Neil Ross, profesor ilmu kutub dan geofisika lingkungan di Universitas Newcastle di Inggris.

Para peneliti mengatakan bahwa daratan di bawah es ini bahkan kurang diketahui dibandingkan permukaan Mars. Salah satu cara untuk mengungkap rahasianya, kata mereka, adalah dengan mengebor es dan mendapatkan sampel inti sedimen di bawahnya. Hal ini mungkin memberikan bukti yang mengungkap tumbuhan dan hewan purba, seperti yang terjadi pada sampel yang diperoleh Di Tanah Hijau Itu berasal dari 2 juta tahun yang lalu.

Studi baru ini menggunakan pengamatan satelit terhadap permukaan es, yang di beberapa tempat mengikuti kontur lanskap yang terkubur, dan data radar penembus es dari pesawat yang terbang di atas lokasi tersebut.

Beberapa penelitian sebelumnya juga mengungkapkan lanskap kuno di bawah es Antartika termasuk pegunungan dan dataran tinggi, meskipun lanskap yang ditemukan dalam studi baru ini adalah yang pertama dari jenisnya.

“Bentang alam telah diubah oleh berbagai proses yang dipengaruhi oleh sungai, tektonik, dan glasiasi dalam jangka waktu geologis yang sangat panjang,” kata Ross.

Ross menambahkan bahwa pada 34 juta tahun yang lalu, lanskap dan vegetasi Antartika kemungkinan besar menyerupai hutan hujan beriklim sejuk di Tasmania, Selandia Baru, dan wilayah Patagonia di Amerika Selatan.

Antartika pernah menjadi bagian dari superbenua Gondwana yang juga mencakup wilayah yang sekarang disebut Afrika, Amerika Selatan, Australia, anak benua India, dan Semenanjung Arab, namun akhirnya terpisah dan menjadi terisolasi dalam proses geologi yang disebut lempeng tektonik.

Para peneliti percaya bahwa ketika iklim Antartika lebih hangat, sungai-sungai mengalir melintasi lanskap baru menuju garis pantai benua yang tercipta ketika daratan lain terpisah, kata Jamieson. Ketika iklim mendingin, beberapa gletser kecil terbentuk di perbukitan di sebelah sungai, dengan lembah yang semakin dalam akibat erosi glasial, kata Jamieson.

READ  Komet "Bounce" mungkin bisa menyebarkan kehidupan ke seluruh alam semesta

“Kemudian iklim menjadi jauh lebih dingin, dan lapisan es tumbuh menutupi seluruh benua, menenggelamkan semua gletser yang sebelumnya ada. Ketika pertumbuhan glasial ini terjadi, kondisi antara dasar es dan lanskap berubah menjadi sangat dingin, dan pada dengan cara ini mereka tidak lagi dapat terkikis. “Sebaliknya, bentang alam tersebut telah terpelihara, mungkin selama 34 juta tahun,” tambah Jamison.